POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelonggaran pembatasan COVID-19 di Indonesia dipandang sebagai motivasi ekonomi

Pelonggaran pembatasan COVID-19 di Indonesia dipandang sebagai motivasi ekonomi

26 Juli (Reuters) – Keputusan Indonesia untuk melonggarkan beberapa pembatasan COVID-19 minggu ini, meskipun melaporkan rekor jumlah kematian dalam beberapa hari terakhir, didorong oleh masalah sosial dan ekonomi daripada saran epidemiologi, kata pakar kesehatan masyarakat, Senin.

Ketika negara itu bergulat dengan wabah virus corona terburuk di Asia, Presiden Joko Widodo mengumumkan pada hari Minggu bahwa sementara pembatasan umum yang diberlakukan sejak Juli akan diperpanjang selama seminggu, beberapa tindakan akan dilonggarkan.

Bisnis, termasuk salon, garasi, pasar tradisional, dan restoran dengan area luar ruangan, sekarang akan diizinkan untuk dibuka kembali dengan syarat, sementara mal akan diizinkan beroperasi pada kapasitas 25% di luar “zona merah” berisiko tinggi yang ditentukan.

“Keputusan itu tampaknya tidak terkait dengan epidemi, tetapi dengan ekonomi,” kata Pandu Ryuno, ahli epidemiologi di Universitas Indonesia, mendesak masyarakat untuk menjaga protokol kesehatan.

Rumah sakit dipenuhi pasien dalam sebulan terakhir, terutama di pulau Jawa dan Bali yang padat penduduk, tetapi presiden mengatakan pada hari Minggu bahwa infeksi dan tingkat hunian rumah sakit telah turun, tanpa menyebutkan berapa banyak.

Langkah untuk melonggarkan beberapa pembatasan terjadi ketika pemerintah menghadapi tekanan dari kelompok bisnis untuk menghindari PHK massal, dan dengan beberapa demonstrasi jalanan yang relatif kecil pekan lalu. L4N2OZ0WG

“Masalahnya dibandingkan tahun lalu, dampak epidemi, tidak hanya pada sektor kesehatan, tetapi pada aspek sosial, ekonomi, dan politik semakin hari semakin meningkat karena variabel delta,” kata Dickie Bodeman, ahli epidemiologi. di institut. Universitas Griffith di Queensland.

Karena varian delta, pertama kali diidentifikasi di India, telah menyebar ke seluruh Indonesia, kasus melonjak ke level tertinggi sejak pandemi dimulai.

READ  JP Morgan, Goldman Memilih Pasar Terbaik Asia Tenggara untuk 2022

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara melaporkan rekor tertinggi lebih dari 56.000 kasus harian pada pertengahan Juli, dan sementara jumlah kasus yang dilaporkan turun sedikit, Indonesia mencatat rekor kenaikan kematian COVID-19 dalam empat hari minggu lalu.

Tetapi dengan lebih dari 50% orang Indonesia yang bekerja di sektor informal dan dengan dukungan keuangan yang terbatas dan keletihan epidemi yang semakin meningkat, pemerintah memiliki sedikit pilihan, kata Dr. Dickey.

“Apakah itu keputusan yang tepat? Berdasarkan situasi epidemiologis, tidak. Tapi kemudian pemerintah tidak punya pilihan karena rumitnya situasi.”

Diedit oleh Ed Davies

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.