POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pegawai negeri Indonesia akan bekerja dari Bali untuk meningkatkan ekonomi, tetapi para ahli meragukan dampaknya

dalam bahasa Indonesia

Pegawai negeri Indonesia akan segera dapat bekerja dari Bali melalui inisiatif pemerintah untuk “menghidupkan kembali industri pariwisata dan ekonomi kreatif” di pulau itu, tetapi program ini juga telah menimbulkan keheranan.

Program Work From Bali (WFB) yang akan selesai pada kuartal ketiga tahun ini, akan mengirimkan 25 persen pegawai negeri sipil Indonesia dari tujuh kementerian berbeda untuk tinggal dan bekerja dari hotel-hotel di kompleks hotel Nusa Dua.

Sejauh ini, enam belas hotel yang dioperasikan oleh Perusahaan Pengembangan Pariwisata Indonesia milik negara berpartisipasi.

Inisiatif ini datang dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia setelah pulau berpenduduk lebih dari 4,3 juta orang itu kehilangan pendapatan $ 48,5 miliar karena pandemi.

Wakil Menteri Pariwisata dan Koordinator Ekonomi Kreatif Udo Manuhuto mengatakan program ini akan membantu “membangun kepercayaan antara [the] penonton lokal.

“Setiap rupiah yang dikeluarkan untuk perjalanan dinas ke daerah, termasuk Bali, akan berdampak ganda baik langsung, tidak langsung maupun imbas terhadap perekonomian lokal,” katanya.

Program tersebut mendapat dukungan penuh dari Irwansyah Nurdin yang mulai bekerja di Kementerian Kelautan dan Perikanan pada Januari 2021.

“Kami belum diberitahu secara resmi tetapi kami telah melihat dari berita dan rekan-rekan saya mulai membahas ini juga,” katanya kepada ABC.

Dia mengatakan dia akan lebih dari senang untuk pergi jika dia terpilih, meskipun dia tahu perannya di departemen PR kemungkinan akan mengharuskan dia berada di Jakarta.

Budi, seorang pegawai pemerintah yang telah bekerja di salah satu dari tujuh kementerian yang memenuhi syarat selama lebih dari satu dekade, mengatakan dia siap untuk mengambil bagian dalam program itu, bahkan jika itu berarti dia harus tinggal jauh dari keluarganya di Jakarta.

“Jika kita bisa pindah ke Bali untuk mendukung hotel, restoran, toko suvenir, dan keluarga pekerja, itu bagus.”

Dia mengatakan pegawai negeri akan mendapatkan tunjangan harian tambahan hanya di bawah $90 sehari saat bekerja dari Bali.

Sebagai perbandingan, pegawai layanan publik tingkat pemula mengenakan biaya $141 per bulan.

Bali Nusa Dua Hotel
PNS akan bekerja dari 16 hotel, seperti yang ada di Nusa Dua ini. (

Facebook: Bali Nusa Dua Hotel

)

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menguji coba rencana itu pada kuartal pertama tahun 2021, mengklaim itu meningkatkan okupansi kamar hotel hingga 30 persen.

“Kami memulai program WFB pada Januari dan kami melihat hasil dari tujuan kami untuk menghidupkan kembali industri pariwisata di Bali, dari sebelumnya 2000-2500 kunjungan menjadi sekarang 7000-7500 kunjungan, jadi jumlahnya tiga kali lipat,” Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif kata Sandiaga Uno.

Rita Otomo, seorang warga Bali dan pengusaha yang menjual kartu elektronik ke hotel-hotel di Bali, mengatakan apa yang dia dengar adalah bahwa industri perhotelan “sangat menerima ide tersebut”.

Meskipun dia yakin program tersebut dapat meningkatkan tingkat hunian hotel, dia khawatir hal itu akan memiliki “dampak terbatas pada seluruh perekonomian”.

Seorang wanita dengan bunga di telinga kanannya
Rita Otomo tinggal di Bali dan Yogyakarta dan memiliki perusahaan yang memasok kartu elektronik ke hotel.(

dipasok

)

Otomo, yang bisnisnya masih “sangat buruk” dan bernasib lebih buruk dari tahun lalu, berharap skema WFB tidak terkonsentrasi di daerah seperti Nusa Dua.

Harapan serupa diungkapkan oleh Khrisnamurti dan, seperti banyak orang Indonesia, ia disebut Satu. Dia telah datang ke pulau itu untuk membantu penduduk setempat yang hidup selama pandemi.

Dia mengatakan menargetkan hotel dan vila kecil di tempat-tempat seperti Ubud, di mana penduduk setempat memiliki sebagian besar akomodasi, akan menjadi yang terbaik yang bisa dilakukan pemerintah melalui program ini.

“Menarik melihat dengan WFB ini, dari kementerian, kelas hotel mana yang akan dibidik? Hotel mewah di Nusa Dua atau hotel kecil milik swasta?

“Sejak saya di sini, saya telah melihat bahwa orang-orang dari ekonomi sosial yang lebih rendah paling menderita selama pandemi.”

“Aku tidak tahu bagaimana itu akan membantu kita.”

Saya Kadik Sandy Mahardika, seorang sopir mandiri Bali Bali yang telah berjuang mencari pekerjaan selama setahun terakhir.

Mahardika telah mengandalkan tabungan dan dukungan keuangan selama 14 tahun dari klien setianya di Australia “hanya untuk mengisi perut saya” dan bertahan dari pandemi.

Sandy
I Kadek Sandhy Mahardika kehilangan pekerjaannya karena pandemi dan saya tidak tahu bagaimana WFB membantu penduduk setempat.(

dipasok

)

“Beberapa orang telah berbicara tentang program ini, tetapi saya minta maaf untuk mengatakan bahwa warga tidak lagi bersemangat karena kami sering mendengar [the news about] Bali dibuka kembali pada bulan Juni atau Juli, sejauh ini [all the plans] tetap stagnan.

Banyak berita yang membingungkan.

Masuk akal jika Bali bertanya-tanya seberapa bermanfaat program itu bagi mereka, menurut Eni Sri Hartati, seorang ekonom di Institute for Development Economics and Finance (INDEF).

Ibu Hartati mengatakan dia masih belum yakin program tersebut akan berdampak pada ekonomi lokal, karena 99 persennya terdiri dari usaha kecil dan menengah, menurut sebuah laporan oleh bank sentral Indonesia di provinsi Bali.

“Hotel-hotel akan diuntungkan, tapi apakah masyarakat Bali diuntungkan? Belum tentu karena sebagian besar bisnis di Bali adalah usaha kecil dan menengah,” katanya.

“Jadi mereka [public servants] Dia meminta mereka untuk bekerja di Bali, dan mereka akan bekerja dari hotel. Tidak ada cara untuk bekerja di gubuk dan toko di sekitar desa, karena jika demikian, kapan mereka akan pergi bekerja? “

Dia mengatakan rencana itu akan kontraproduktif dengan upaya pulau itu untuk menahan penularan COVID-19, yang dipandang sebagai “akar masalah.”

“Yang pasti penurunan aktivitas pariwisata di Bali disebabkan oleh wabah tersebut,” katanya.

“[But] Bukan itu akar masalahnya. Ini adalah efeknya. Jika kita ingin memperbaiki ini, kita harus memperbaiki masalahnya, bukan efeknya. Itu sebabnya saya pikir program ini tidak akan efektif.

“Menurut saya, anggaran pemerintah harus dialokasikan untuk percepatan vaksinasi, misalnya yang memiliki hubungan konkrit untuk menyelesaikan masalah yang mendasarinya.”

Bagaimana dengan risiko kesehatan?

Pertunjukan di Bali
Bali kehilangan pendapatan senilai Rp 48,5 miliar akibat pandemi tahun lalu.(

Foto: Teri Wijaya Sobet

)

Kamis lalu, ada Lebih dari 500 kasus aktif berada di Bali, sementara lebih dari 1,3 juta orang telah menerima dosis pertama vaksin AstraZeneca.

Bali menargetkan untuk memvaksinasi setidaknya 4,8 juta orang pada akhir Juni, dan telah memprioritaskan penduduk di tiga “zona hijau”, yang telah ditetapkan bebas COVID-19, untuk pemulihan cepat industri pariwisata.

Surat kabar lokal melaporkan bahwa lebih dari 8.000 karyawan di Nusa Dua, salah satu kawasan hijau di mana WFB diusulkan untuk didirikan, telah menerima vaksin dosis kedua.

Pandu Ryuno, ahli epidemiologi Universitas Indonesia, mengatakan Bali telah mendapatkan “perlakuan khusus dalam hal vaksin”, di mana vaksinasi untuk pekerja di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif diperbolehkan.

“Jadi mereka tidak ingin mengakhiri epidemi, tetapi untuk pulih [island’s] ekonomi,” katanya kepada ABC.

“Tapi ini bukan situasi statis, sangat dinamis. Pandemi tidak ditentukan mana yang paling aman… karena orang dari daerah lain yang diberi insentif masih bisa datang.

“Program vaksinasi tidak pada jalur yang benar dalam artian populasi Bali yang terus meningkat, [it’s] tidak tetap. Apalagi jika pendatang baru tidak divaksinasi.”

Mr Riono mengatakan sulit untuk menentukan apakah program WFB aman untuk dilaksanakan selama pandemi.

Pak Mahardika dan istrinya telah divaksinasi, tetapi mereka tetap khawatir tentang risiko penularan COVID-19 yang ditimbulkan oleh program tersebut.

“Saya benar-benar khawatir. Banyak teman saya yang terus-menerus bertanya kapan ini terjadi [the pandemic] akan berakhir. [They have] Banyak pertanyaan tentang COVID.”

ABC telah menghubungi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif untuk memberikan komentar.

Pelaporan tambahan oleh Helena Sweiss.

dalam bahasa Indonesia

Unduh formulir…

READ  Perjanjian baru akan menghasilkan produksi WA baru di supermarket Indonesia