POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paul Mescal di ‘Afterson’, film bencana dan akhir dari ‘Ordinary People’

Penangguhan

Paul Mescal tidak selalu dapat menemukan kata-kata untuk menggambarkan proses aktingnya, mengingat bagaimana hal semacam ini cenderung diinternalisasi, tetapi dia senang ditanya tentang hal itu. Dia takut akan hari ketika dia akan membintangi sebuah proyek yang belum tentu dia banggakan, dan yang negaranya menimbulkan pertanyaan sepele dari orang-orang yang bertemu dengannya.

“Saya sangat senang Anda tidak bertanya apa warna favorit saya saat tumbuh dewasa,” katanya awal pekan ini.

Anda tidak perlu khawatir tentang aktor Irlandia berusia 26 tahun itu, dengan apa yang terjadi padanya. Sejak ketenarannya dua tahun lalu dengan penampilannya yang dinominasikan Emmy dan pemenang BAFTA di miniseri”Orang biasaMeskal menunjukkan rasa yang tajam dari proyek yang menantang tidak hanya dia, tetapi juga penonton. Dia kemudian membintangi film thriller gerak lambat. “putri yang hilangdan ‘God’s Creatures’, berbicara kepada Washington Post dari London tak lama setelah mereka memulai latihan untuk produksi Almeida Theatre dari ‘A Streetcar Named Desire,’ di mana ia berperan sebagai Stanley Kowalski yang biadab.

Dalam film terakhirnya,setelah matahariMaskal memerankan Callum, seorang ayah muda yang sedang berlibur di akhir tahun 90-an bersama putrinya yang berusia 11 tahun, Sophie (Frankie Curio), yang tinggal bersama ibunya secara penuh. Film yang terinspirasi oleh pengalaman pembuat film Skotlandia Charlotte Wells, terungkap sebagai serangkaian kenangan yang Sophie (Celia Rolson Hall) ingat dari perjalanan tersebut.

Seiring berjalannya cerita, baik penonton maupun Sophie menyadari bahwa dia tidak akan pernah sepenuhnya mengenal ayahnya. Sementara dia baik dan peduli pada Sophie, Callum berjuang untuk menjaga kesehatan mentalnya. Peran itu mengharuskan Mescal untuk menggali perasaan itu dan berempati dengan karakter yang, setidaknya di atas kertas, menjalani kehidupan yang sangat berbeda dari dirinya.

“Ini adalah salah satu pekerjaan di mana saya akan selalu bangga dengan produk ini,” kata Mescal. “Jika saya bisa membuat setiap grup merasa seintim itu… itu adalah sesuatu yang saya pikir akan saya kejar untuk waktu yang lama.”

(Percakapan telah diedit dan diringkas untuk kejelasan.)

s: Ceritakan tentang karakter ini. Apa yang membuatnya tertarik sebagai aktor?

sebuah: Ini mungkin terdengar aneh, tapi saya rasa saya tidak pernah merasa terhubung dengan sebuah karakter. Dia baru berusia 30 tahun dan sudah menjadi seorang ayah – terlepas dari semua hal semacam ini. Sungguh sulit untuk diungkapkan. Ini hanya perasaan. Aku peduli dengan orang ini. Saya merasa seperti saya bisa jujur ​​mewakili dia. Saya merasakan banyak simpati dan kesedihan untuknya dan saya ingin dia terus berjuang – untuk banyak hal, tetapi hanya berjuang secara umum.

READ  Tonton Tantangan Video Tari - Billboard

Gaya film ini melayani penonton yang ingin menarik. Saya tidak berpikir itu menjelaskan apa pun. Itu, bercampur dengan perasaan awal saya tentang karakter dan berbicara dengan Charlotte tentang bagaimana dia ingin menyalurkannya, saya seperti, “Ini bisa menjadi istimewa.”

s: Apa arti kurangnya penjelasan ini bagi Anda, sebagai seseorang yang terlibat dalam pembuatan film?

sebuah: Saya merasa seperti itu bagian yang menyenangkan tentang akting. Saya sedang latihan sekarang, dan bagian yang paling memuaskan adalah mencoba mencari tahu mengapa orang bertindak seperti itu. Mengapa Anda mengambil karakter botol wiski itu? Mengapa karakter itu takut putrinya jatuh ke dalam situasi kekerasan? Apa semua blok bangunan kecil yang menyebabkan karakter bertindak – atau tidak bertindak?

Terkadang Anda melakukan pekerjaan yang menyenangkan ini di film, tetapi Anda menghabiskan seluruh waktu layar Anda untuk menjelaskan mengapa karakter melakukannya. Ini kurang menarik bagi saya. Film ini adalah latihan nyata dalam semua hal yang begitu mengakar. Anda masih harus melakukan pekerjaan sebanyak seorang aktor… dan lebih banyak lagi, karena Anda tidak akan pernah memberi tahu penonton mengapa Callum bertindak seperti ini. Anda mendapatkan sedikit petunjuk, tapi saya rasa itu tidak sama dengan mengatakan.

s: Bagaimana Anda menggambarkan pendekatannya dalam mengasuh anak? Anda dapat merasakan cintanya pada Sophie bahkan dalam adegan di mana Anda tidak hadir. Dia menemukan bahwa dia berusaha melindunginya dari rasa sakitnya.

sebuah: Sedikit mengecewakan untuk dikatakan, tapi saya pikir itu menyampaikan semua cinta yang dia miliki. Dan saya tidak berpikir dia meninggalkan banyak hal untuk dirinya sendiri. Bahkan, saya tidak berpikir dia meninggalkan semua itu untuk dirinya sendiri, berjuang untuk dirinya sendiri.

Beberapa keputusan yang dia buat diinformasikan oleh interaksinya sendiri dengan dunia. Dia juga seorang pria yang tidak ingat bagaimana dia mematahkan pergelangan tangannya, atau jika dia bisa, dia tidak memberi tahu putrinya bagaimana itu terjadi. Dan ini sepertinya tidak ada hubungannya dengan pria yang biasa karaoke dengan putrinya setiap tahun. Inilah hal-hal tentang karakter yang menurut saya sangat menarik, inkonsistensi itu.

Ulasan: Aftersun mengikuti ikatan ayah dan anak perempuan, yang terlihat melalui kabut ingatan

s: Ini adalah film kedua yang didistribusikan tahun ini oleh A24, dan film lainnya, “Makhluk Tuhan,” belum tentu jenis peran yang Anda harapkan. Apa yang Anda cari dalam memilih proyek? Apakah menurut Anda ada semacam koneksi penghubung antara karakter Anda?

sebuah: Pendekatan umum adalah mengandalkan tulisan yang menggerakkan saya, dan itu bisa menjadi salah satu cara. Bisa jadi sesuatu seperti “makhluk Tuhan”, yang pada dasarnya gelap. Mungkin tema yang umum adalah bahwa cinta adalah topik yang saya pedulikan, dan semua aspeknya. Bahkan untuk seseorang seperti Brian, yang gelap, bergejolak, dan berbahaya, dia memiliki hubungan yang sangat penuh kasih dengan ibunya. Hal yang sama berlaku untuk hubungan Callum dengan Sophie, atau hubungan Connell dengan Marianne [in “Normal People”]. Ini bisa terlihat sangat berbeda, tapi menurut saya perasaan itu lebih bisa diterima daripada, seperti, gedung-gedung yang meledak. Ini adalah drama utama dalam kehidupan setiap orang, cinta… Ini tidak hanya terkait dengan aktor yang melakukannya, tetapi juga dengan penonton. Dan terkadang Anda tidak ingin menonton film atau drama untuk dilihat terhubung, tetapi proyek-proyek itu menurut saya kurang menarik.

READ  Tonton John Oates terungkap sebagai 'Anteater' di 'The Masked Singer US'

s: Jadi Anda lebih suka pekerjaan yang mendorong Anda secara emosional? Ada beberapa aktor yang tertarik dengan film bencana ini, tentu saja, tapi sepertinya itu bukan karya yang paling sentimentil.

sebuah: Saya kira demikian. Saya juga tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu seperti ini. Saya tidak tahu harus mulai dari mana. Itu mengetahui apa yang membuat Anda tertarik, apa yang membuat Anda merasa baik, dan juga mengetahui di mana letak keterbatasan Anda. Saya merasa seperti berada di film bencana, itu akan menjadi bencana. Maksud saya, itu tidak benar, tetapi saya tidak tahu bagaimana memulainya, sementara saya merasa seperti sesuatu yang berakar dalam suatu hubungan yang dapat saya hubungkan, saya tahu bagaimana memulai hal-hal ini. Aku tahu betapa mereka peduli padaku.

s: Menurut Anda apa yang Anda pelajari dari proyek ini, mengingat seberapa dekat Anda berhubungan dengannya?

sebuah: Saya pikir itu selalu membawa saya beberapa saat. Biasanya saya akan merumuskan pendapat tentang bagaimana pekerjaan itu akan mengubah saya begitu orang berhenti membicarakannya – bukan dengan cara yang buruk, tetapi saat saya tidak diminta untuk membicarakannya lagi, sesuatu akan terjadi. “Oh, saya mempelajarinya tentang diri saya sendiri dan sudah terlambat untuk membicarakannya.”

Saya pikir hubungan yang Anda bangun dalam pekerjaan mengubah Anda. Bertemu Charlotte dan Frankie mengubah saya. Dengan cara apa? Saya tidak tahu, tapi saya tahu pasti bahwa itu menjadi lebih baik.

s: Apakah Anda ingat ide-ide yang muncul di kepala Anda kemudian tentang proyek lain?

sebuah: “Orang Biasa” menarik karena saya ingat bahwa di akhir acara ini, “Oh, Connell dan Marianne pasti harus kembali bersama.” Dan semakin jauh saya dari pertunjukan, semakin saya tidak yakin dengan apa yang saya pikir akan terjadi atau seharusnya terjadi. Saya telah belajar bahwa bersama atau tidak bukanlah intinya. Intinya bagi saya sekarang adalah bahwa melalui satu sama lain, hidup mereka berubah. Mereka saling membantu. Dan apakah mereka kembali bersama di alam semesta yang dibayangkan ini adalah produk sampingan, tetapi bukan tujuannya.

READ  Melissa Gorga dari New Jersey's Real Housewives of New Jersey menanggapi keluhan yang dia katakan dia tidak punya 'cerita' selama musim

s: bagaimana dengan “putri yang hilang? “Ini pasti hal yang luar biasa untuk dikerjakan.

sebuah: Itu adalah salah satu pekerjaan yang Anda sukai, ‘Apa? [is] Terjadi?” Anda ikut berperan bersama Olivia Colman, Jesse Buckley, Dakota [Johnson]Peter Sarsgaard, semua raksasa ini. Tiba-tiba Anda diharapkan untuk mencoba mempertahankan diri. Saya sangat berterima kasih atas pekerjaan ini karena saya akan melakukan pekerjaan apa pun dengan Olivia Colman. Berada dalam satu adegan dengannya jelas merupakan salah satu momen paling membanggakan dalam karir saya.

s: Apakah dia memberi Anda saran tentang kerajinan itu?

sebuah: Olivia hanyalah seorang profesional sejati, tetapi juga secara sosial, sebagai teman, dia hanya orang yang baik untuk menghabiskan waktu bersama. Dan itulah salah satu pelajaran dari menontonnya – Olivia tidak berhemat pada semuanya. Dia mencintai pekerjaannya, hidupnya, keluarganya dan teman-temannya. Saya tidak berpikir Olivia sedang disiksa dengan cara apa pun, atau tidak menyiksa dirinya sendiri karena melakukan pertunjukan yang menyakitkan ini. Saya merasa kadang-kadang ada beban bahwa kita harus melakukan proses yang menyiksa ini yang membuat pertunjukan ini di mana, ya, itu bagus, tapi saya tidak terlalu peduli mengapa dan bagaimana para aktor sampai di sana. Saya tidak berpikir masyarakat harus diharapkan untuk peduli. Tugas mereka adalah menonton dan mendiskusikannya, dan saya pikir tugas kita adalah melakukan itu. Saya merasa bahwa terkadang aktor dapat melakukan masturbasi dalam hal cara mereka berbicara tentang proses mereka. Mungkin itulah yang saya lakukan sekarang, tetapi saya tidak ingin merasakannya, dan Olivia adalah contoh sempurna untuk saya.

s: Saya akan mengatakan Anda memiliki pendekatan yang sangat pragmatis untuk bertindak.

sebuah: Hanya ada hal-hal yang saya tidak suka bicarakan – bukan dengan cara “Saya tidak suka membicarakannya”, tetapi pasti ada bagian emosional dari proses tersebut. [that] Aku tidak pernah bisa mengungkapkannya. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan perasaan ini. Itu tidak sengaja tidak jelas. Kadang-kadang saya dapat berbicara tentang suatu hal sampai batas tertentu, tetapi saya juga berpikir bahwa pragmatisme juga merupakan bagian yang sangat penting. Anda harus praktis dan realistis sebagai aktor, karena tidak masalah bagaimana perasaan Anda jika Anda hanya memiliki 20 menit untuk merekamnya. Anda harus Mencari solusi.