POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar negara berkembang memaksakan manfaat jangka panjang meskipun ada risiko jangka pendek

Pasar negara berkembang memaksakan manfaat jangka panjang meskipun ada risiko jangka pendek

Generalisasi tentang petak luas planet ini berbahaya, tetapi sebagian besar variabel Omicron, inflasi tinggi, pengetatan moneter, konflik politik, dan perubahan iklim mengancam negara-negara ini lebih mendesak daripada negara-negara kaya. Pasar saham di negara-negara tersebut umumnya turun tahun ini, sedangkan pasar AS naik. Untuk alasan ini, para ahli di dalam dan di luar Wall Street umumnya merekomendasikan untuk meminimalkan paparan setidaknya selama beberapa bulan ke depan.

Satu masalah adalah bahwa bank sentral Barat mulai bergerak ke arah kebijakan moneter yang lebih ketat. “Secara historis ini telah menyebabkan arus keluar aset dari pasar negara berkembang, yang dapat memukul mereka dengan keras,” kata Anu Gaggar, ahli strategi investasi global untuk Commonwealth Financial Network.

Pada hari Kamis, Bank of England menaikkan suku bunga acuan jangka pendek untuk pertama kalinya dalam tiga setengah tahun. Sehari sebelumnya, Federal Reserve mengumumkan bahwa mereka bergerak lebih cepat menuju peningkatan suku bunga di Amerika Serikat, yang sekarang tampaknya akan dimulai pada paruh pertama tahun 2022. Suku bunga yang lebih tinggi di Amerika Serikat cenderung meningkatkan nilai dolar terhadap mata uang lain, dan dapat dengan mudah menyebabkan kerusakan jaminan di banyak pasar negara berkembang. Beberapa sudah dimulai, seperti Brasil, Chili, Meksiko, Rusia, Hongaria, dan Republik Ceko diperkuat suku bunga Dalam upaya untuk mencegah inflasi dan mendevaluasi mata uang.

Dalam wawancara telepon dari Singapura menjelang pengumuman The Fed, Robert Subaraman, kepala penelitian makro global di Nomura, raksasa keuangan Jepang, memperingatkan bahwa pasar negara berkembang sebagai sebuah kelompok cukup berisiko saat ini.

“Saya akan memberitahu investor untuk sangat berhati-hati selama enam bulan ke depan atau lebih,” katanya. Dalam serangkaian laporan penelitian, dia memperingatkan kerentanan sekelompok negara yang dia sebut “Sepuluh Bermasalah”. Mereka adalah Brasil, Kolombia, Chili, Peru, Hongaria, Rumania, Turki, Afrika Selatan, Indonesia, dan Filipina. Semuanya, katanya, memiliki “kombinasi pertumbuhan lemah yang kronis, inflasi yang tinggi, dan kemerosotan yang mencolok dalam keuangan publik” yang dapat menyebabkan krisis keuangan yang mendalam.

READ  Komisaris Uni Eropa untuk Aksi Iklim: 'Jangan tinggalkan siapa pun'