POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan India dipenjara di Singapura karena melecehkan pembantu

Sumber Gambar: PTI (Perwakilan)

Pasangan keturunan India dipenjara karena melecehkan pembantu

Pasangan asal India itu dipenjara di Singapura pada hari Jumat karena serangkaian pelanggaran terkait dengan mempekerjakan pembantu, meskipun ditempatkan dalam daftar hitam oleh Kementerian Sumber Daya Manusia (MOM) dan menghalangi keadilan, media lokal melaporkan. Syed Mohammad Beeran Syed Amir Hamza dipenjara selama 36 minggu atau sekitar delapan bulan karena menghindari daftar blokir MOM dengan menggunakan identitas mitra bisnisnya untuk mempekerjakan seorang pekerja rumah tangga Indonesia.

Pria Singapura berusia 41 tahun itu mengaku bersalah di tengah persidangan dengan satu tuduhan menghalangi keadilan dan menghasut rekannya untuk memberikan informasi palsu untuk mendapatkan izin kerja. Istrinya, Sabah Parveen, seorang penduduk tetap India berusia 37 tahun, juga dipenjara selama tiga hari setelah mengaku bersalah karena menghalangi keadilan.

Amina, pembantu Indonesia pasangan itu, mengatakan dia dianiaya oleh pasangan itu. Menurut harian TODAY, tuduhan lain karena gagal membayar gaji Amina dipertimbangkan untuk dijatuhi hukuman. Hakim Distrik Jennifer Marie menghindari pembebasan karena gagal memastikan bahwa Amina diberi istirahat yang cukup setiap hari untuk dakwaan yang dihadapi oleh masing-masing pasangan.

Ini berarti mereka dapat dituntut untuk kejahatan ini di masa depan, misalnya, jika bukti baru muncul. Saat kalimat mereka dibacakan, pasangan itu menangis di dermaga. Sabah segera mulai menjalani hukumannya, sementara Syed akan melakukannya pada 7 Januari untuk merawat dua anak mereka yang masih kecil dan menyelesaikan beberapa masalah pekerjaan, kata laporan TODAY.

Pada tahun 2014, pengadilan mendengar bahwa Sabah telah didakwa dengan tiga tuduhan melukai seorang pekerja rumah tangga secara sukarela. Namun, biayanya meningkat ketika dia membayar kompensasi SGD5.000 kepada pekerja, yang sudah termasuk tiket pesawat. Syed mengetahui pada Mei 2015 bahwa dia dan keluarganya telah dimasukkan dalam daftar penahanan karena mempekerjakan pekerja rumah tangga asing hingga 30 Juni 2019.

READ  Legislator meminta pemerintah untuk mereformasi pengelolaan limbah farmasi

Dia kemudian menulis surat kepada MOM dalam upaya untuk mencabut larangan tersebut, tetapi ditolak. Pada awal 2018, dia merekrut Aminah. Saat itu dia sedang berada di Indonesia. Kemudian, pada Juli tahun itu, ia melanggar larangan tersebut dengan memaksa rekannya untuk mengajukan persetujuan kebijakan bagi Amina sebagai pekerja rumah tangga di Singapura. Ini adalah langkah pertama dalam mengajukan izin kerja.

Syed salah menyebut Suresh Murugaiyan, sekutu asli India di Singapura, sebagai bos Amina kepada ibunya. Sistem izin kerja ibu secara otomatis menyetujui aplikasi Suresh. Pengadilan mendengar bahwa jika Syed atau anggota keluarganya menggunakan metode ini, itu akan secara otomatis mencegah pengajuan mereka.

Amina tiba di Singapura pada 17 Juli 2018 dan mulai bekerja untuk Syed dan Sabah. Setelah beberapa saat, Syed membujuk Suresh untuk menyerahkan formulir pemberitahuan izin kerja resmi, di mana ia kembali menyebutkan bahwa Suresh adalah bos Amina. Permohonan izin kerja disetujui pada 14 Agustus 2018. Pada Januari 2019, keluarga tersebut membuat pengaturan untuk pindah ke Hong Kong. Amina pikir dia akan dibawa ke sana juga, meskipun dia tidak ingin pergi.

Dia melaporkan situasinya kepada pekerja rumah tangga lain yang tinggal di kondominium yang sama di taman rumah Palestina. Wanita lainnya memberikan nomor tersebut ke pusat PRT, yang kemudian dilaporkan ke MOM. Ketika kementerian menelepon Amina dan memintanya untuk memberikan informasi kepada majikannya, dia berkata bahwa dia takut. Seorang petugas investigasi MOM kemudian merujuk kasus tersebut ke polisi.

Pada 24 Januari 2019, petugas polisi mendatangi rumah Syed sebanyak dua kali. Syed membuka pintu dua kali, bersikeras bahwa dia tidak mempekerjakan seorang pekerja rumah tangga dan bahwa dia dan keluarganya tinggal di sana. Saba melihat ini dan menyadari bahwa suaminya mungkin diadili. Syed menyuruh Amina bersembunyi di kamar mandi dan sebelum menghadapinya dia menelepon polisi dan bertanya “(mereka) masalah besar”. Dia menggunakan kartu kredit Sabah untuk membeli tiket pesawat untuk kembali ke Jakarta, Indonesia pada malam yang sama.

READ  Buaya 'Katak Coklat' yang menggemaskan ditemukan di rawa yang terkena dampak

Amina diberi waktu untuk berkemas dan diberi SGD1.000 atas gajinya yang terlambat. ‘Gaji tiga bulan pertama untuk bergabung dengan pekerjaan, gaji dua bulan belum dibayarkan. Pasangan itu meminta dua tetangga, yang tidak tahu apa yang sedang terjadi, untuk membantu Syed menurunkan barang bawaan Amina. Dia pergi dengan Amina ke bandara, di mana dia terbang ke Jakarta.

Wakil Jaksa Agung (DPP) Song Kee N mengatakan kepada pengadilan bahwa setelah “beberapa penyelidikan cepat”, polisi dan ibu menyadari bahwa Suresh bukan bos Amina. Syed menolak, mengatakan dia tidak punya pekerjaan atau tidak tahu, dan menolak menyerahkan paspornya dan istrinya, mengatakan dia tidak akan meninggalkan Singapura. Namun, dia membeli tiket pesawat setelah wawancara dengan polisi dan mencoba berangkat pada hari yang sama sebelum dihentikan di bandara. Sebelum Syed dapat mencoba untuk pergi, polisi menempatkan pasangan itu dalam daftar penahanan, yang memperingatkan pihak berwenang untuk mencegah beberapa individu meninggalkan Singapura.

Amina kembali ke Singapura pada Juli 2019, dan rinciannya terungkap kemudian, kata DPP Song. Dia juga menuntut sembilan bulan penjara untuk Syed dan penahanan untuk Sabah, menunjukkan bahwa Amina telah bekerja untuk keluarga selama enam bulan meskipun masuk daftar hitam. Pengacara Syed, Rachel Cho, mengatakan dalam audit bahwa dia mempekerjakan Amina karena mengkhawatirkan keluarganya. Dia bekerja sebagai konsultan di Hong Kong pada saat itu dan ingin mendukung mereka saat dia tidak ada, Cho menambahkan.

Pengacara Jeremy Pereira, yang mewakili Sabah, mengatakan kepada pengadilan bahwa Sabah tidak tahu apa yang telah dilakukan suaminya sampai petugas polisi tiba di depan pintu mereka. Ini menempatkannya dalam “situasi cemburu” di mana dia harus melaporkannya ke polisi atau tetap diam. Pereira mengatakan dia mungkin disalahkan atas penangkapannya. Pelanggar yang menghalangi keadilan di Singapura dapat menghadapi hukuman tujuh tahun penjara atau denda, atau keduanya.

READ  Universitas Prawijaya sedang mengembangkan sistem berbasis IoT untuk budidaya melon

Baca juga Wanita 11 tahun keturunan India bersatu kembali dengan pria dalam cincin kawin yang hilang di lepas pantai Inggris

Berita India Terbaru