POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Parker Solar Probe NASA telah menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang “menyentuh” ​​matahari

“Parker Touching the Sun Solar Probe adalah momen yang menentukan untuk ilmu surya dan pencapaian yang benar-benar luar biasa,” Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Penanda ini tidak hanya memberi kita informasi yang lebih dalam tentang evolusi matahari kita dan pengaruhnya pada tata surya kita, tetapi semua yang kita pelajari tentang bintang kita juga mengajarkan kita lebih banyak tentang bintang-bintang di seluruh alam semesta.”

Parker Solar Probe diluncurkan pada 2018 dan mulai berputar di dekat matahari. Ilmuwan, termasuk ahli astrofisika senama pesawat ruang angkasa Eugene Parker, ingin menjawab pertanyaan dasar tentang angin matahari yang mengalir dari matahari, melepaskan partikel energik melalui tata surya.

Korona matahari jauh lebih panas daripada permukaan bintang yang sebenarnya, dan pesawat ruang angkasa dapat memberikan wawasan tentang alasannya. Korona memiliki suhu sekitar 1 juta derajat Kelvin (1.800.000 derajat Fahrenheit) pada titik terpanasnya, sedangkan suhu permukaannya sekitar 6000 K (10.340 derajat Fahrenheit).

Pesawat ruang angkasa telah membuat penemuan mengejutkan tentang matahari, termasuk penemuan 2019 struktur magnetik zigzag di angin matahari yang disebut Beralih operasi.

Sekarang, berkat pendekatan Parker baru-baru ini ke Matahari, pesawat ruang angkasa telah membantu para ilmuwan menentukan bahwa refleksi ini berasal dari permukaan Matahari.

Sebelum misi Parker Solar Probe berakhir, ia akan melakukan 21 pendekatan terdekat ke Matahari selama tujuh tahun. Probe akan mengorbit 3,9 juta mil dari permukaan Matahari pada 2024, lebih dekat ke bintang daripada Merkurius – planet terdekat dengan Matahari.

Meskipun kedengarannya jauh, para peneliti menyamakan ini dengan probe di garis empat yard lapangan sepak bola dan matahari menjadi zona akhir.

READ  Gejala variabel Omicron: gejala aneh baru muncul

Lebih dekat ke matahari, perisai surya karbon setebal 4 inci harus menahan suhu mendekati 2.500 derajat Fahrenheit. Namun, interior pesawat ruang angkasa dan instrumennya akan tetap pada suhu kamar yang nyaman.

Noor Al Rawafi, Ilmuwan Proyek Parker di Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins di Laurel, Maryland, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami melihat bukti korona dalam data medan magnet, data angin matahari, dan visual dalam gambar. Kami benar-benar dapat melihat pesawat ruang angkasa terbang melalui struktur koronal yang dapat diamati selama gerhana matahari total.”

Mendekati bintang

Pada bulan April, tim Parker menyadari bahwa pesawat ruang angkasa mereka telah melintasi perbatasan dan memasuki heliosfer untuk pertama kalinya.

Itu terjadi ketika pesawat ruang angkasa membuat terbang kedelapan dari Matahari dan merekam kondisi magnetik dan partikel khusus untuk batas di mana atmosfer matahari besar Matahari berakhir dan angin matahari dimulai – 8,1 juta mil di atas permukaan Matahari.

Justin Kasper, penulis studi utama dan profesor Universitas Michigan dan wakil presiden teknologi di BWX Technologies, Inc. Dalam sebuah pernyataan. “Sangat menyenangkan bahwa kami benar-benar sampai di sana.”

Parker masuk dan keluar dari korona beberapa kali selama beberapa jam selama terbang lintas April, membantu para peneliti memahami bahwa batas, yang disebut permukaan kritis Alfvén, bukanlah lingkaran mulus di sekitar Matahari. Sebaliknya, ia memiliki paku dan lembah. Memahami keberadaan fitur-fitur ini dapat memungkinkan para ilmuwan untuk mencocokkannya dengan aktivitas matahari dari permukaan Matahari.

Selama penerbangan, Parker mengalami pertemuan menarik lainnya saat melewati 6,5 juta mil dari permukaan Matahari. Itu melewati fitur yang disebut pseudostreamer, struktur besar yang naik di atas permukaan Matahari yang diamati dari Bumi selama gerhana matahari.

Parker Solar Probe menyaksikan pita-pita ini saat mereka terbang melintasi korona awal tahun ini.

Ketika pesawat ruang angkasa terbang melewati pemancar semu, keadaan menjadi tenang, seperti di tengah badai. Biasanya, Parker dibombardir dengan partikel saat mereka terbang melalui angin matahari. Dalam hal ini, partikel bergerak lebih lambat dan zigzag zigzag menurun.

READ  Para astronom mungkin telah menemukan planet pertama di luar galaksi kita

Pesawat ruang angkasa kemungkinan akan terbang melalui korona lagi pada bulan Januari selama terbang lintas berikutnya.

“Saya senang melihat apa yang ditemukan Parker saat dia berulang kali melewati korona di tahun-tahun mendatang,” kata Nicola Fox, direktur Divisi Heliofisika NASA, dalam sebuah pernyataan. “Kesempatan untuk penemuan baru tidak terbatas.”

Para ahli mengatakan matahari telah memulai siklus matahari baru

Parker kemungkinan akan berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat selama penerbangan mendatang karena siklus 11 tahun matahari memanas dengan aktivitas selama beberapa tahun ke depan. Setiap 11 tahun, Matahari menyelesaikan siklus aktivitas tenang dan badai matahari dan memulai siklus baru.

Memahami siklus matahari penting karena cuaca luar angkasa yang disebabkan oleh Matahari — letusan seperti jilatan api matahari dan peristiwa lontaran massa korona — dapat memengaruhi jaringan listrik, satelit, GPS, maskapai penerbangan, roket, dan astronot di luar angkasa.

itu siklus matahari terbaruYang dimulai pada Desember 2019, diperkirakan akan mencapai puncaknya pada Juli 2025, yang berarti peningkatan aktivitas matahari.

Ini berarti bahwa tepi luar korona matahari akan mengembang dan Parker kemungkinan akan menghabiskan lebih banyak waktu terbang melalui atmosfer luar misterius matahari.

“Ini adalah area yang sangat penting untuk dimasuki karena kami pikir semua jenis fisika dapat bekerja,” kata Casper. “Dan sekarang kita masuk ke area itu dan mudah-mudahan kita mulai melihat beberapa fisika dan perilaku ini.”