POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti akhirnya menyadari bahwa kaktus licik ini melakukan ‘alat makan’ di alam liar

Coffin Caucasus, ahli membuat instrumen di laboratorium, kini telah membuktikan keahlian teknik mereka di hutan.

Para ilmuwan akhirnya mengamati burung di habitat alaminya di pulau Maliku, Maluku, Indonesia (Cacado Cofiniana) Membuat alat untuk membantu Anda mendapatkan yang terbaik dari makanan.

Hasilnya menunjukkan bahwa perilaku sebelumnya bukanlah bias tawanan – seperti yang disarankan – tetapi sesuatu yang dilakukan burung secara alami jauh dari pengaruh manusia.

“Aku tidak percaya!” Ahli biologi kognitif Mark O’Hara mengatakan Universitas Kedokteran Hewan, Wina, Austria.

“Ketika saya memberi mereka (cuckoo) buah tertentu dari hutan, salah satu cuckoo mulai membuat alat dari cabang. Saya kagum betapa terampil dan efisiennya burung itu bisa menggunakan alat ini.”

Pembuatan alat saat ini telah ditemukan pada beberapa organisme, yaitu primata dan karvit. Meskipun kaktus memiliki banyak kesamaan dengan hewan (seperti otak besar dan jaringan sosial yang kompleks), kaktus dianggap tidak mungkin untuk mengekspresikan kemampuan tersebut. Karena kaki mereka yang pintar dan burung bangau yang tajam setara dengan sebagian besar pekerjaan yang harus dilakukan burung tersebut. Alat mereka, pada dasarnya, built-in.

Tetapi selama beberapa tahun terakhir, para ilmuwan di sistem laboratorium telah mengamati peti mati menggunakan alat yang pertama kali dibuat, dan kemudian dibuat. Tetapi saat ini tidak diketahui apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos pro penangkaran – Hewan yang ditangkap melebihi jumlah hewan liar dalam hal penggunaan alat.

Jadi Ohara dan rekan-rekannya berangkat ke Kepulauan Danbar untuk melihat apakah beberapa peti mati dapat menemukan atau menggunakan alat di habitat aslinya. Mereka memasang kamera di atap kayu tempat burung-burung berkeliaran dan merekam hampir 885 jam pengamatan. Mereka tidak memperhatikan apa pun.

READ  Undang-undang penciptaan lapangan kerja di Indonesia merupakan pukulan bagi tenaga kerja

Kemudian, para peneliti membawa 15 burung liar ke kebun darurat di tanah dan memberi mereka buah untuk melihat apa yang terjadi.

Ini adalah mangga laut, atau buah oral (Monyet Cerbera), Itu mengungkapkan semuanya. Buah ini berbahaya bagi manusia, tetapi kafein diketahui menikmati bijinya. Mengekstrak benih-benih ini bukanlah pencapaian rata-rata. Mereka memiliki lapisan tipis pulp, dan endocorp yang keras sulit ditembus bahkan oleh bangau kakatua yang tajam.

“Kami telah melihat burung kukuk bekerja selama berhari-hari untuk membuka kelapa muda. Fokus kami adalah pada sumber makanan, yang membutuhkan metode rumit untuk mengekstrak pakan ternak. Kami sekarang mengalahkan emas dengan biji yang ditutupi dengan batu buah.” Psikolog komparatif Brenica Myodosevska berkata Universitas Wina dalam Kedokteran Hewan.

“Beo sangat menyenangkan untuk melakukan mahakarya seperti itu dengan keterampilan luar biasa dan akurasi yang sangat tinggi.”

Dari 15 peti mati, hanya dua alat yang terbentuk dari cabang pohon menggunakan kait dan lidahnya, tetapi mereka dianugerahi biji tiram yang lezat. Para peneliti mengumpulkan alat yang dibuang dan melakukan analisis 3D untuk mengetahui bagaimana alat itu digunakan.

Yang pertama adalah irisan tebal, dimasukkan ke dalam biji untuk memisahkannya. Alat tajam seperti pisau untuk memotong lapisan pelindung di sekitar benih kedua. Akhirnya, kaktus yang brilian merancang sendok, yang dengannya mereka mengambil makanan lezat yang diperoleh dengan susah payah: bijinya.

Meskipun burung merancang alat ini di sangkar burung, tim percaya ada tiga alasan bagus untuk percaya bahwa kafein membuat alat di alam liar.

Pertama, kesiapan dan keterampilan mereka dalam membuat alat menunjukkan bahwa itu adalah keterampilan yang sangat efisien. Kedua, saya menyukai bukti video kopi liar yang menghubungkan sepotong kayu dengan seteguk buah. Akhirnya, buah oral yang dibuang di sekitar habitat kafein menunjukkan bukti penggunaan alat, di mana alat pohon buah terperangkap.

READ  6.6 Gempa bumi melanda Sumatera, Indonesia

“Perilaku tersebut dilakukan dengan cepat dan dinamis, dan tampaknya sangat kabur, oleh karena itu hampir tidak mungkin untuk mengamatinya di kanopi yang lebat. Kami memiliki kesempatan unik untuk mengumpulkan kelompok dan melakukan pengamatan yang detail dan dekat. . kata Ohara.

“Setelah bertahun-tahun perencanaan dan kerja fisik yang keras, menemukan perilaku ini di Coffin’s Caucasus pada akhirnya adalah sisi keberuntungan.”

Menariknya, hanya dua burung yang beralih ke alat untuk mengakses buah oral. Ini menunjukkan bahwa penggunaan alat kafein bukanlah genetik, melainkan keterampilan yang dapat dipelajari individu. Artinya dapat didorong oleh oportunisme dan bakat serta kemauan individu.

Penemuan ini membuka banyak jalan untuk memahami kecerdasan dan penggunaan alat Coffin. Kita dapat membaca lebih lanjut tentang mereka di alam liar untuk melihat apa dampaknya terhadap keputusan burung untuk belajar menggunakan alat, dan juga membacanya di pengaturan penangkaran untuk lebih memahami efek ketergantungan penangkaran.

“Memiliki penggunaan alat yang fleksibel pada burung beo liar,” Para peneliti menyimpulkan, “Sangat menyarankan tampilan terintegrasi dari perilaku instrumen canggih dan menyempurnakan lanskap filogenetik evolusi teknologi.”

Penelitian diterbitkan Biologi Saat Ini.