POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan untuk pertama kalinya menemukan bahwa sperma melanggar salah satu hukum fisika Newton

Para ilmuwan untuk pertama kalinya menemukan bahwa sperma melanggar salah satu hukum fisika Newton

  • Para ilmuwan menemukan bahwa ekor sperma berubah bentuk untuk mendorong zat tersebut melewati cairan
  • Fleksibilitas ekor harus menghabiskan lebih banyak energi dan menghambat pergerakan
  • Baca selengkapnya: Para ilmuwan berbagi lebih banyak bukti bahwa polusi berbahaya bagi sperma

Para ilmuwan telah menemukan bahwa cara sperma berenang melanggar hukum gerak Newton, yang menyatakan bahwa ada reaksi yang sama besar dan berlawanan arah.

Para peneliti di Universitas Kyoto menemukan bahwa flagel, atau ekor sperma, mendorong agen ke depan dengan mengubah bentuknya untuk berinteraksi dengan cairan.

Sperma melakukan hal ini secara non-timbal balik, yang melanggar hukum ketiga Newton karena mereka tidak menimbulkan reaksi yang setara dan berlawanan dari lingkungannya.

Fleksibilitas flagela juga menunjukkan bahwa tidak boleh ada gerakan sama sekali, melainkan sperma mengepakkan ekornya tanpa melepaskan banyak energi ke sekitarnya.

Para peneliti di Universitas Kyoto menemukan bahwa flagel, atau ekor sperma, mendorong agen ke depan dengan mengubah bentuknya untuk berinteraksi dengan cairan.

Tim menggunakan sel sperma manusia dan ganggang dalam penelitian ini karena keduanya memiliki flagela yang membantu mereka bergerak melalui cairan. dunia baru Laporan.

READ  Rahasia Luar Angkasa: Mengapa Tidak Ada Bulan Gas?

Ekor ini fleksibel dan dapat berubah bentuk serta kembali ke bentuk aslinya, yang seharusnya tidak mampu mendorong bahan perenang melalui cairan di sekitarnya yang berfungsi sebagai penghalang.

Ganggang dan sel sperma dianalisis di bawah mikroskop, di mana peneliti menemukan bahwa pasangan tersebut menggunakan ekornya untuk bergerak Gerakan seperti gelombang mendorong dan menariknya melewati lingkungan cairan.

Dalam kasus hukum gerak Newton, gerakan pada akhirnya harus memperlambat gerakan perenang.

Mengepakkan ekor sperma seharusnya kehilangan energi karena berubah bentuk terhadap lingkungan sekitarnya, namun saat mengepakkan, flagela menghindari reaksi yang sama dan berlawanan sehingga menghemat energi.

Dengan membengkokkan kecil-kecilan sebagai respons terhadap pemberian cairan, flagela berhasil menghindari reaksi yang sama besar dan berlawanan, sehingga menghemat energi pemiliknya.

Para peneliti menyebut kemampuan ini sebagai “ketahanan individu”.

“Elastisitas tunggal bukanlah istilah umum untuk aktivitas padatan, tetapi merupakan mekanisme fisik yang terdefinisi dengan baik yang menghasilkan gaya aktif pada benda padat atau sistem lain di mana elastisitas umum dapat didefinisikan tanpa menggunakan potensi elastis,” menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Universitas Leiden, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.