POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa udara di Mars suatu hari nanti dapat bernapas berkat ‘cat bakteri penghuni gurun’ baru.

Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa udara di Mars suatu hari nanti dapat bernapas berkat ‘cat bakteri penghuni gurun’ baru.

Manusia suatu hari nanti mungkin bisa menghirup udara Mars, berkat penemuan baru yang menakjubkan dari para peneliti di Surrey.

Lapisan baru yang mengandung “bakteri penghasil oksigen” dapat menjadikan planet yang saat ini tidak dapat dihuni sebagai tempat berkembangnya umat manusia.

Sebuah ‘cat bakteri’ baru memungkinkan manusia menghirup udara MarsKredit: www.sciencealert.com / Universitas Surrey
Membuat udara di Planet Merah dapat bernapas telah menjadi tantangan selama beberapa dekadeKredit: Getty
Bakteri yang hidup di gurun akan berkembang dengan baik di lingkungan MarsKredit: www.sciencealert.com / Universitas Surrey

Para ilmuwan di Universitas Surrey telah menciptakan ‘cat berbasis bio’ untuk digunakan di lingkungan paling keras – termasuk luar angkasa.

Secara resmi disebut “cat hidup hijau”, bakteri di dalam cat dapat menghasilkan oksigen dan menangkap karbon dioksida, seperti tumbuhan sebenarnya.

Bakteri hanya membutuhkan sedikit air untuk bertahan hidup, menjadikannya pilihan sempurna untuk atmosfer Mars yang keras.

Penulis utama dan mantan peneliti di Departemen Mikrobiologi Surrey, Simon Krings Dia berkata Penemuan ini dapat membantu manusia berharap untuk pindah ke Mars.

Dia berkata: “Chroococcidiopsis Fotosintetik memiliki kemampuan yang tidak biasa untuk bertahan hidup di lingkungan yang ekstrim, seperti kekeringan dan paparan radiasi ultraviolet tingkat tinggi.

“Ini menjadikan mereka kandidat potensial untuk menjajah Mars.”

Bakteri misterius ini telah ditemukan di gua-gua yang menghitam dan bahkan di kerak bumi bagian bawah, di bawah dasar laut.

Mereka juga tumbuh subur di gurun, seperti halnya Mars, menjadikannya pilihan ideal untuk membersihkan udara Mars yang saat ini tidak dapat dihirup.

Para ilmuwan menemukan bahwa cat hidup hijau mereka melepaskan 0,4 gram oksigen per gram biomassa per hari, dan menangkap kelebihan karbon dioksida.

READ  SpaceX meluncurkan armada Starlink baru dan rudal darat hari ini. Begini cara menonton langsung

Penemuan mengejutkan ini terjadi bulan lalu, ketika seorang ilmuwan NASA mengatakan bahwa bahan kimia yang ditemukan di Mars secara teknis akan diklasifikasikan sebagai tanda-tanda kehidupan purba jika ditemukan di Bumi.

Ilmuwan NASA Dr. Michelle Thaler berkata: “Di Mars, kita melihat kimia di Bumi. Jika ada di sini, kita akan mengatakan itu memunculkan kehidupan.”

“Tetapi pertanyaannya adalah, seberapa banyak pemahaman kita tentang Mars, dan apakah kita tertipu oleh sesuatu?”

Tanda-tanda kehidupan purba yang biasa kita lihat di Bumi belum tentu memiliki arti yang sama jika ditemukan di Planet Merah.

Namun, Dr. Thaler mengatakan kepada The US Sun bahwa dia yakin kita akan menemukan kehidupan asing di tata surya kita.

Bahan kimia yang ditemukan mungkin merupakan tanda-tanda kehidupan purba, namun Dr. Thaler tidak menjelaskan bahan kimia yang tepat.

Mars juga bisa dijadikan layak huni dengan menciptakan pulau-pulau kecil yang meniru pemanasan global di Bumi.

Para ilmuwan mengatakan perisai ‘generasi ajaib’ setebal 2 cm akan efektif dalam mengisolasi planet ini dan mencairkan es di bawah permukaan untuk menghasilkan air permanen.