POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menyerukan untuk memecahkan krisis iklim dan keanekaragaman hayati bersama-sama

  • Sebuah laporan baru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Platform Kebijakan-Ilmu Antarpemerintah tentang Layanan Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem (IPBES) menyoroti pentingnya menangani perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati bersama-sama.
  • Penulis laporan menulis bahwa perubahan iklim global dan hilangnya spesies yang belum pernah terjadi sebelumnya merupakan hasil dari serangkaian penyebab serupa yang didorong oleh manusia.
  • Akibatnya, mereka menyimpulkan, solusi yang mempertimbangkan kedua masalah memiliki peluang sukses terbaik.

Dorongan untuk menghentikan perubahan iklim sering mengabaikan masalah hilangnya keanekaragaman hayati yang saling terkait, menurut baru-baru ini Melaporkan Dari tim ilmuwan dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Yang ingin kami tekankan di sini adalah betapa pentingnya konservasi keanekaragaman hayati bagi mitigasi perubahan iklim,” kata Anne Larigudere, Sekretaris Eksekutif Platform Kebijakan Sains Antarpemerintah tentang Layanan Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem (IPBES), pada konferensi pers peluncuran laporan 10 Juni. . .

Dalam kolaborasi pertama kalinya, para ilmuwan dari Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim (IPCC) PBB dan IPBES berkolaborasi untuk memanfaatkan penelitian yang menyelidiki konvergensi keanekaragaman hayati dan krisis iklim, dan bagaimana mereka mempengaruhi semua bentuk kehidupan, termasuk manusia. di lapangan dan apa yang sedang dilakukan tentang mereka.

Hutan hujan di tepi sebuah desa di Kamerun barat. Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.

“Kami melihat berbagai dampak perubahan iklim di semua benua dan di semua wilayah lautan,” Hans-Otto Portner, ketua bersama Kelompok Kerja II IPCC, mengatakan pada konferensi pers. Hal ini semakin menambah tekanan manusia yang sangat besar terhadap keanekaragaman hayati, yang menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati secara bertahap.

“Setiap bagian dari pemanasan itu penting,” tambah Portner. “Semua spesies yang hilang dan ekosistem yang rusak itu penting.”

Rilis ini datang di tengah pertemuan puncak negara-negara industri besar dunia, yang dikenal sebagai G-7. Para pemimpin negara-negara G7 mengakui bahwa solusi yang ditujukan untuk memecahkan masalah ini telah dihadapi secara independen, dan ini perlu diubah. pernyataan.

Ada perjanjian internasional yang luas, seperti Perjanjian Paris 2015, untuk menjaga suhu global di bawah 2°C (3,6°F) di atas tingkat pra-industri, atau Target Aichi 2010 yang ditujukan untuk melindungi spesies tumbuhan dan hewan yang terancam di dunia. . Tetapi hari ini emisi karbon terus berlanjut pada tingkat yang mengkhawatirkan, dan hilangnya keanekaragaman hayati telah mencapai puncak yang tidak menguntungkan (setidaknya sejak manusia ada), dengan satu juta spesies hampir punah, menurut IPBES 2019 Melaporkan.

READ  Setelah pidato Biden, China memperingatkan AS agar tidak memaksakan "cita-cita demokrasi", berita dunia
Perkebunan kelapa sawit dilihat dari udara di Borneo Malaysia.  Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.
Perkebunan kelapa sawit dilihat dari udara di Borneo Malaysia. Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.

“Mungkin target Aichi tertunda karena … dunia telah memandang keanekaragaman hayati dan iklim sebagai masalah yang berbeda,” David Ogura, direktur pendiri organisasi penelitian nirlaba CORDIO Afrika Timur, mengatakan pada konferensi pers.

Laporan ini menyoroti upaya dan perangkap yang menjanjikan, dan menganjurkan pendekatan terkoordinasi yang memperhitungkan perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia.

Solusi berbasis alam dipandang sebagai cara penting untuk mengeluarkan karbon dari atmosfer sambil menyediakan habitat penting bagi spesies yang terancam punah. Definisi yang disepakati dari solusi berbasis alam berarti “mereka baik untuk alam, mereka membantu memecahkan krisis iklim, dan mereka juga baik untuk manusia,” kata Paul Ledley, profesor ekologi di Universitas Paris-Saclay.

Tetapi “beberapa hal yang dijual sebagai solusi berbasis alam” tidak memenuhi kriteria itu, kata Ledley.

Seorang petani di sawahnya di Republik Demokratik Kongo.  Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.
Seorang petani di sawahnya di Republik Demokratik Kongo. Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.

Sebagai contoh, upaya restorasi yang melibatkan penanaman satu spesies pohon yang bukan asli suatu daerah tertentu dapat (atau mungkin tidak) meningkatkan penyerapan karbon dari atmosfer. Tetapi tampaknya upaya ini tidak akan banyak membantu spesies yang terancam punah, dan bahkan mungkin menjadi penghalang bagi pemulihan mereka.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa kelompok yang paling rentan dalam masyarakat akan menanggung beban terberat dari hilangnya keanekaragaman hayati dan perubahan iklim. Selain itu, komunitas-komunitas ini juga kemungkinan besar akan terpengaruh secara tidak proporsional oleh upaya-upaya untuk mengurangi perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati.

“Setiap intervensi politik untuk mencoba menyelesaikan krisis, ditambah dengan krisis lingkungan ini, akan ada pemenang dan pecundangnya,” kata Unai Pascual, profesor peneliti di Basque Center for Climate Change. Laporan tersebut menyerukan penerapan langkah-langkah mitigasi yang adil dan merata.

Sepotong besar teka-teki, kata para penulis, akan memikirkan kembali bagaimana kita sebagai masyarakat menghasilkan makanan untuk populasi 7,67 miliar orang. Saat ini, sekitar sepertiga dari tanah memberi makan tanaman untuk makanan. Hal ini memberikan tekanan besar pada habitat yang semakin sedikit untuk keanekaragaman hayati, membutuhkan sebagian besar air tawar yang tersedia, dan menyumbang 30% dari emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global. Seperti berdiri sekarang, beban ini akan meningkat dengan meningkatnya jumlah orang.

READ  Penguncian baru di Asia meragukan pemulihan pertumbuhan: Barclays

Ketika tekanan tambahan yang diperlukan untuk menumbuhkan tanaman bioenergi diperhitungkan – yang dapat menempati “jutaan hektar” di bawah skenario tertentu – hasilnya bisa menjadi “bencana bagi keanekaragaman hayati,” kata Almut Arnth, seorang profesor di Institut Teknologi Karlsruhe di Jerman. . .

“Ini adalah contoh yang benar-benar menunjukkan bahwa kita benar-benar harus menghilangkan karbon dengan lebih baik dari masyarakat dan mengurangi emisi,” kata Arenth.

Tebang dan bakar pertanian subsisten di Kamerun.  Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.
Tebang dan bakar pertanian subsisten di Kamerun. Sumber gambar: John C. Cannon / Mongabay.

Menghilangkan emisi karbon dan menjauh dari kontributor karbon atmosfer yang konsisten, seperti sistem energi yang masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil, akan membutuhkan perubahan skala besar dalam cara masyarakat beroperasi. Yang diperlukan adalah mengurangi semua sumber gas rumah kaca.

“Ada peluang besar di sini,” kata Yoon Jae Shin, direktur senior penelitian di Institut Riset Nasional Prancis (IRD) di Montpellier. “Dengan memobilisasi energi dan uang kita, dan pilihan individu kita, dengan mengubah sistem kita, kita bisa membunuh dua burung dengan satu batu.”

Bagi banyak penulis, serta ilmuwan dan konservasionis pada umumnya, salah satu aspek dari transformasi yang diperlukan ini adalah alokasi 30-50% dari luas daratan dunia untuk konservasi. PBB terakhir Evaluasi Ditemukan bahwa 17% dari semua lahan dilindungi, memenuhi bagian dari Target Aichi 11. Sekarang, fokusnya harus pada peningkatan kualitas dan konektivitas lahan yang dilindungi itu, seiring dengan peningkatan persentase ini secara keseluruhan. Bagian dari itu akan mencakup peningkatan pengakuan atas wilayah yang dikelola masyarakat dan adat. Dalam banyak kasus, pengelolaan ini, oleh orang-orang yang hidup di garis depan dampak perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati, mencegah degradasi ekosistem atau lebih baik daripada tindakan konservasi tradisional seperti taman dan cagar alam.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.2 gempa

“Penyebab krisis global kita adalah penyalahgunaan sistem pendukung kehidupan kita, dan meningkatnya perusakan dan polusi alam untuk pertumbuhan ekonomi yang tak terkendali,” kata Enric Sala, seorang ahli ekologi dan penjelajah penduduk di National Geographic. Sebuah pernyataan Dari kampanye alam. Kita tidak bisa menganggap pemanasan global dan hilangnya alam sebagai dua krisis yang berbeda. Mereka adalah satu dan sama.”

Sebuah foto mencolok dari bekantan di Borneo Malaysia oleh John C. Kannon/Mongabay.

John Cannon Dia adalah seorang penulis artikel dengan Mongabay. Temukan di Twitter: penyematan tweet

Penangguhan: Gunakan formulir ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

PertanianDan binatangDan Keanekaragaman hayatiDan Krisis keanekaragaman hayatiDan Bahan Bakar NabatiDan emisi karbonDan Perubahan iklimDan Perubahan iklim dan keanekaragaman hayatiDan Perubahan iklim dan konservasiDan Perubahan iklim dan kepunahanDan Perubahan iklim dan makananDan Perubahan iklim dan hutanDan Ilmu IklimDan menjagaDan Konservasi dan kemiskinanDan COVID-19Dan geologiDan spesies langkaDan Lingkungan HidupDan kepunahanDan makananDan karbon hutanDan HutanDan Pemanasan globalDan Mengurangi pemanasan globalDan hijauDan emisi gas rumah kacaDan Komunitas adatDan orang asliDan Hak masyarakat adatDan pertanian industriDan IPCCDan hak atas tanahDan MamaliaDan Selamatkan Angkatan LautDan cagar alam lautDan PertambanganDan alam dan kesehatanDan lautanDan lautan dan perubahan iklimDan minyak kelapa sawitDan TamanDan tanamanDan kemiskinanDan Pengentasan kemiskinanDan kawasan lindungDan CariDan hutan tropisDan Persatuan negara-negaraDan airDan TOILETDan Hewan liar


tombol cetak
mesin cetak