POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengatakan penemuan DNA manusia purba ‘sangat langka’ di Asia Tenggara

Tidak banyak yang diketahui tentang sejarah populasi manusia modern di Asia Tenggara.

Para ilmuwan telah membuat penemuan “menarik” DNA manusia purba yang memungkinkan mereka untuk menyatukan garis keturunan misterius orang-orang di Asia Tenggara.

Tidak banyak yang diketahui tentang sejarah demografis manusia modern di Asia Tenggara karena DNA purba dapat dengan mudah terurai oleh iklim tropis, menurut sebuah penelitian yang dirilis Rabu. Genetika alami.

Pada tahun 2015, para ilmuwan menggali kerangka manusia yang sebagian terawetkan di sebuah gua batu kapur di Liang Punning, di pulau Sulawesi, Indonesia. Makhluk itu sekarat, Adam Brimm, seorang profesor arkeologi di Griffith University di Brisbane, Australia, mengatakan kepada ABC News, salah satu penulis studi tersebut.

Menurut penelitian, analisis DNA mengungkapkan bahwa pada zaman pra-Batu, tubuh milik seorang pemburu wanita muda berusia sekitar 17 atau 18 tahun. Dia berbagi setengah dari DNA-nya dengan orang Aborigin Australia dan setengah lainnya dengan orang-orang di Papua Nugini, kata Broom.

Wanita itu dimakamkan seperti janin di kuburan dangkal di dalam kompleks pemakaman Dolian sekitar 7.200 tahun yang lalu, kata Broom. Batu-batu besar ditemukan di beberapa bagian tubuhnya dan di sekitarnya, kata Broom. Artefak seperti “perkakas batu yang sangat canggih” seperti panah yang tersebar juga ditemukan di kuburan – mungkin sebagai persembahan kuburan, tambah Broom.

Broom mengatakan itu adalah DNA purba pertama yang ditemukan di Wallace, wilayah “besar” dari ribuan pulau samudera yang terletak di antara benua Asia dan Australia. Manusia modern melintasi Wallischia dalam perjalanan mereka ke benua Australia setidaknya 50.000 tahun yang lalu.

READ  Cluster COVID-19 baru terbentuk setelah tes positif oleh pembantu Indonesia yang bekerja sebagai anggota tim kabin SIA

Para ilmuwan tahu “sangat sedikit” tentang pergerakan manusia “pintu gerbang ke Australia” karena kerangka manusia purba “sangat langka” di wilayah tersebut, katanya, seraya menambahkan bahwa “budaya unik” ini selalu sedikit. Misteri. “

“Jadi sangat penting untuk menemukan DNA purba dari daerah ini, karena melalui analisis genetik, kita bisa mulai melihat garis keturunan genetik manusia di daerah itu,” katanya. “Mari kita mulai melihat sejarah demografis. Ini menawarkan lebih banyak wawasan daripada yang ada sekarang.”

DNA wanita adalah bagian dari kelompok populasi yang lebih dekat hubungannya dengan populasi Oseania modern, termasuk Australia dan Polinesia, daripada kelompok Asia Timur.

Para peneliti menduga bahwa wanita tersebut mungkin memiliki nenek moyang lokal di Sulawesi sejak munculnya manusia modern. Namun, tidak jelas apakah populasi yang setidaknya berusia 45.500 tahun ini bertanggung jawab atas seni gua Sulawesi, bukti awal manusia di daerah tersebut.

Karena epidemi menjadi penghalang, Pram berencana untuk terus menggali daerah itu untuk mencari lebih banyak DNA manusia purba, katanya.

“Kami percaya masih ada sampel DNA manusia purba di bagian dunia ini yang mungkin akan memberikan wawasan tambahan tentang siapa individu-individu ini, karena saat ini kami tidak benar-benar melihat bukti mereka dalam catatan arkeologis,” katanya. Dikatakan.