POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan kemungkinan asal usul dinosaurus 'berdarah panas' pertama

Para ilmuwan menemukan kemungkinan asal usul dinosaurus 'berdarah panas' pertama

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa beberapa dinosaurus mungkin telah mengembangkan kemampuan untuk mengatur suhu tubuh mereka secara internal selama Jurassic Awal, yang memungkinkan mereka beradaptasi dengan iklim dingin dan mengatasi tantangan lingkungan. Gambar sang seniman menunjukkan dromeosaurus, sejenis theropoda berbulu, di atas salju. Kelompok dinosaurus ini dikenal sebagai raptor. Dromeosaurus yang terkenal adalah Velociraptordigambarkan dalam film Taman jurassic. Sumber: Davide Bonadonna/Universitas Vigo/UCL

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti dari University College London dan University of Vigo menunjukkan bahwa kemampuan untuk mengatur suhu tubuh, sebuah sifat yang dimiliki oleh semua mamalia dan burung modern, mungkin pertama kali berevolusi di antara beberapa dinosaurus pada awal Paleolitikum. Jura Suatu periode sekitar 180 juta tahun yang lalu.

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti dari University College London dan University of Vigo menunjukkan bahwa kemampuan untuk mengatur suhu tubuh, sebuah karakteristik yang dimiliki oleh semua mamalia dan burung, mungkin pertama kali berevolusi pada beberapa dinosaurus selama periode Jurassic Awal, sekitar 180 juta tahun yang lalu. .

Di awal abad kedua puluhkamu Pada abad ke-20, dinosaurus dianggap sebagai hewan yang bergerak lambat dan berdarah dingin seperti reptil modern, yang mengandalkan panas matahari untuk mengatur suhunya. Penemuan yang lebih baru menunjukkan bahwa beberapa spesies dinosaurus kemungkinan mampu menghasilkan panas tubuh mereka sendiri namun kapan adaptasi ini terjadi tidak diketahui.

Metode dan hasil penelitian

Studi baru dipublikasikan di jurnal Biologi saat inimengamati penyebaran dinosaurus di berbagai iklim di darat di seluruh dunia Mesozoikum Era (Zaman Dinosaurus, yang berlangsung dari 230 hingga 66 juta tahun yang lalu), berdasarkan 1.000 fosil, model iklim dan geografis pada periode tersebut, dan pohon evolusi dinosaurus.

READ  Para ilmuwan telah mendeteksi pencairan berbahaya di bawah "Gletser Kebangkitan" di Antartika

Tim peneliti menemukan bahwa dua dari tiga kelompok utama dinosaurus, theropoda (mis T-Rex Dan Velociraptor) dan ornithischia (termasuk kerabat pemakan tumbuhan Stegosaurus Dan Triceratop), mereka pindah ke iklim yang lebih dingin selama Jurassic Awal, menunjukkan bahwa mereka mungkin telah mengembangkan endotermi (kemampuan untuk menghasilkan panas secara internal) pada saat ini. Sebaliknya, sauropoda, kelompok besar lainnya yang mencakup… Brontosaurus Dan itu Diplodokusdisimpan di wilayah yang lebih hangat di planet ini.

Penelitian sebelumnya telah menemukan ciri-ciri yang terkait dengan darah hangat di antara ornithischia dan theropoda, beberapa di antaranya diketahui memiliki bulu atau bulu primitif, yang dapat mengisolasi panas internal.

Implikasi evolusioner

Penulis pertama Dr Alfio Alessandro Chiarenza, dari UCL Earth Sciences, mengatakan: “Analisis kami menunjukkan bahwa preferensi iklim yang berbeda muncul di antara kelompok-kelompok besar dinosaurus sekitar saat Peristiwa Jenkins 183 juta tahun yang lalu, ketika aktivitas gunung berapi yang intens menyebabkan pemanasan global dan perubahan iklim. .iklim”. Punahnya populasi tumbuhan.

“Saat ini, banyak kelompok dinosaurus baru bermunculan. Penerapan endotermi, sebagai akibat dari krisis lingkungan ini, mungkin telah memungkinkan theropoda dan ornithischia berkembang biak di lingkungan dingin, memungkinkan mereka menjadi sangat aktif dan mempertahankan aktivitas dalam jangka waktu yang lebih lama. ” Agar tumbuh dan berkembang lebih cepat serta menghasilkan keturunan yang lebih banyak.

Rekan penulis Dr Sara Varela, dari Universitas Vigo, Spanyol, mengatakan: “Theropoda juga mencakup burung, dan penelitian kami menunjukkan bahwa pengaturan suhu burung yang unik mungkin berasal dari periode Jurassic awal ini, sebaliknya. yang bertahan hidup di iklim yang lebih hangat tumbuh, mencapai ukuran raksasa pada saat ini – kemungkinan adaptasi lainnya karena tekanan lingkungan terhadap rasio luas permukaan dan volume yang lebih kecil berarti bahwa makhluk yang lebih besar ini akan lebih jarang kehilangan panas, sehingga memungkinkan mereka untuk tetap aktif lebih lama.

READ  Danau purba raksasa di lubang badai Mars? Sebuah studi baru menawarkan pandangan yang berbeda

Implikasi penelitian yang lebih luas

Dalam makalah ini, para peneliti juga menyelidiki apakah sauropoda tetap berada di garis lintang yang lebih rendah untuk memakan dedaunan yang subur yang tidak tersedia di daerah kutub yang dingin. Sebaliknya, mereka menemukan bahwa sauropoda tampaknya tumbuh subur di lingkungan gersang seperti sabana, sehingga mendukung gagasan bahwa pembatasan mereka pada iklim hangat lebih terkait dengan pemanasan dibandingkan dengan fisiologi berdarah dingin. Selama periode tersebut, wilayah kutub lebih hangat dan terdapat banyak tanaman.

Peristiwa Jenkins terjadi setelah lava dan gas vulkanik meletus dari celah panjang di permukaan bumi, menutupi sebagian besar wilayah di planet ini.

Rekan penulis Dr. Juan L. Cantalapiedra, dari National Museum of Natural Sciences, Madrid, Spanyol: “Penelitian ini menunjukkan adanya hubungan erat antara iklim dan bagaimana dinosaurus berevolusi. Penelitian ini memberikan pencerahan baru tentang bagaimana burung mungkin mewarisi sifat biologis unik dari nenek moyang dinosaurus mereka dan cara-cara yang berbeda tempat mereka beradaptasi.” Dinosaurus mengalami perubahan lingkungan yang kompleks dan berjangka panjang.

Referensi: “Asal Mula Jurassic Awal Endotermi Burung dan Keanekaragaman Fisiologis Termal pada Dinosaurus” oleh Alfio Alessandro Chiarenza, Juan L. Cantalapiedra, dan Luis A. Jones, Sarah Gamboa, Sofia Galván, dan Alexander J. Farnsworth, dan Paul J. Varela, 15 Mei 2024, Biologi saat ini.
DOI: 10.1016/j.cub.2024.04.051

Studi ini didanai oleh Dewan Riset Eropa, Royal Society, Dewan Riset Lingkungan Alam, dan Kementerian Riset Spanyol.

Studi tersebut melibatkan peneliti dari University of California, Los Angeles, University of Vigo, dan… Universitas Bristoldan Museum Nasional Ilmu Pengetahuan Alam di Madrid, dan telah menerima dana dari Dewan Riset Eropa, Kementerian Riset Spanyol, Dewan Riset Lingkungan Alam, dan Royal Society.

READ  Pengaruh iklim telah memperburuk berbagai penyakit manusia | krisis iklim