POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan melemparkan bintang model ke dalam lubang hitam virtual untuk melihat siapa yang selamat

Animasi ini menggambarkan bintang yang berkeringat karena tersedot oleh lubang hitam supermasif selama “peristiwa gangguan pasang surut”. Kredit: ESO/M. Kornmeiser

Tonton rok bintang delapan a Lubang hitam 1 juta kali massa Matahari dalam simulasi komputer raksasa ini. Saat mereka mendekat, semua orang tertarik dan terdistorsi oleh tarikan gravitasi lubang hitam. Beberapa benar-benar pecah menjadi aliran gas yang panjang, fenomena bencana yang disebut peristiwa turbulensi pasang surut. Yang lain hanya rusak sebagian, mempertahankan sebagian massa mereka dan kembali ke bentuk normal setelah pertemuan mengerikan mereka.

Saksikan delapan model bintang mengembang dan melengkung saat mereka mendekati lubang hitam hipotetis yang massanya satu juta kali massa Matahari. Lubang hitam merobek beberapa bintang menjadi aliran gas, sebuah fenomena yang disebut peristiwa gangguan pasang surut. Yang lain berhasil menahan pertemuan dekat mereka. Simulasi ini menunjukkan bahwa kehancuran dan kelangsungan hidup bergantung pada kepadatan awal bintang. Kuning mewakili intensitas tertinggi sedangkan biru mewakili intensitas terendah. diatribusikan kepadanya: NASAPusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard / Taiho Rio (MPA)

Simulasi ini, dipimpin oleh Taihu Ryu, seorang rekan di Institut Max Planck untuk Astrofisika di Garching, Jerman, adalah yang pertama menggabungkan efek fisik dari teori relativitas umum Einstein dengan model kepadatan bintang yang realistis. Massa bintang hipotetis berkisar dari sekitar sepersepuluh hingga 10 kali massa Matahari.

Perpecahan antara bintang yang pecah sepenuhnya dan yang bertahan bukan tentang massa. Sebaliknya, kelangsungan hidup lebih bergantung pada kepadatan bintang.

Para ilmuwan melemparkan bintang model ke dalam lubang hitam virtual

Dari kiri ke kanan, ilustrasi ini menunjukkan empat bidikan hipotetis bintang mirip matahari yang mendekati lubang hitam sejuta kali massa matahari. Bintang mengembang dan kehilangan sebagian massanya, kemudian mulai mendapatkan kembali bentuknya saat bergerak menjauh dari lubang hitam. Kredit: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA/Taiho Rio (MPA)

Rio dan timnya juga menyelidiki bagaimana sifat-sifat lain, seperti massa lubang hitam yang berbeda dan kedekatan bintang, mempengaruhi peristiwa gangguan pasang surut. Hasilnya akan membantu para astronom memperkirakan seberapa sering gangguan pasang surut terjadi di alam semesta dan akan membantu mereka membangun gambaran yang lebih akurat tentang peristiwa kosmik yang tragis ini.

READ  Para ilmuwan menyadari bahwa ledakan radio cepat misterius yang berulang dari luar angkasa terlihat sangat familiar

Referensi: “Gangguan pasang surut bintang deret utama. 1. Kuantitas yang dapat diamati dan ketergantungannya pada massa lubang cacing bintang dan kegelapan” oleh Taihu Rio, Julian Krulik, Zvi Beran dan Scott C. Noble, 25 November 2021, Jurnal Astrofisika.
DOI: 10.3847 / 1538-4357 / abb3cf