POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan baru saja menemukan asteroid tercepat di tata surya

Dapatkan cukup dekat dengan matahari untuk melelehkan timah.

kecepatan iblis

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Scott Sheppard, seorang ilmuwan di Carnegie Institution for Science, Menemukan Asteroid yang mengorbit tercepat di tata surya.

Batu ruang angkasa kecil, berdiameter 1 km dan diberi nama 2021 PH27, mengelilingi Matahari hanya dalam 113 hari Bumi. Ini adalah periode orbit terpendek dari semua benda angkasa yang diketahui, kecuali Merkurius, yang mengorbit matahari hanya dalam 88 hari—walaupun orbit elipsnya lewat dalam jarak 12,4 juta mil dari matahari, sementara Merkurius tidak pernah mendekati 29 juta mil.

Penemuan ini dapat menjelaskan sebanyak mungkin asteroid yang ada di tata surya, dari mana asalnya, dan apakah mereka terbuat dari batuan padat atau hanya gumpalan puing lepas.

Mencairnya timah

Sejak 2021 PH27 menjadi sangat dekat dengan Matahari, suhu permukaannya naik menjadi 900 derajat Fahrenheit, yaitu Cukup panas untuk melelehkan timah.

Asteroid itu kemungkinan besar akan semakin dekat dan dekat dengan bintang kita, akhirnya tersedot oleh Matahari atau bertabrakan dengan Merkurius atau Venus dalam beberapa juta tahun.

Para peneliti menyarankan bahwa itu mungkin lahir di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter. Gravitasi menarik planet-planet dalam dan kemudian mendorongnya ke arah matahari dari waktu ke waktu.

“Rasio asteroid di dalam Bumi dan Venus dibandingkan dengan di luar akan memberi kita wawasan tentang kekuatan dan komposisi benda-benda ini,” kata Sheppard. Izin.

Ini penting jika kita ingin memiliki kesempatan untuk mempertahankan Bumi dari rentetan asteroid di masa depan.

“Memahami jumlah asteroid dalam orbit Bumi penting untuk melengkapi penghitungan asteroid dekat Bumi, termasuk beberapa yang kemungkinan akan bertabrakan dengan Bumi dan yang mungkin mendekati Bumi pada siang hari dan yang tidak mudah terdeteksi di sebagian besar survei yang mengamati pada malam hari, jauh dari Matahari.” ‘ Sheppard menambahkan.

READ  Titik kritis iklim menambah biaya emisi karbon

Untuk saat ini, 2021 PH27 bersembunyi di balik matahari, tetapi awal tahun depan, para peneliti berharap dapat melihat sekilas setan kecepatan.

Baca lebih lajut: Asteroid yang mengorbit tercepat terdeteksi di CTIO di NOIRLab [CTIO]

Lebih lanjut tentang asteroid: Asteroid besar yang bisa memusnahkan Bumi untuk terbang, kondisi bersama