POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan dua objek merah yang tidak biasa di sabuk asteroid

Interpretasi teknis dari sabuk asteroid.

Interpretasi teknis dari sabuk asteroid.
gambar: NASA

Warnanya merah, cukup besar, dan tidak ada bisnis di sabuk asteroid utama, tetapi penemuan mereka menegaskan kondisi kompleks yang terjadi ketika tata surya masih terbentuk.

baru Riset Diterbitkan di The Astrophysical Journal Letters merinci penemuan dua asteroid sabuk utama yang sangat merah. Dinamakan 203 Bombega dan 269 Justitia, asteroid tersebut memiliki lebih banyak tanda spektral merah daripada asteroid lain di sabuk utama, kelompok asteroid berpenduduk padat yang terletak di antara orbit Mars dan Jupiter. Koran baru dipimpin olehnya Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA)JAXA) Astronom Sunao Hasegawa.

Yang penting, asteroid merah ini mirip dengan objek trans-Neptunus, yaitu objek di faLebih jauh dari Neptunus, planet terjauh dari Matahari (tanpa menghormati planet kerdil Pluto). Ini bisa berarti bahwa 203 Bombeja dan 269 Justitia dibentuk di sana di Sabuk Kuiper Lalu hanyut ke dalam Saat tata surya masih muda. Jika dikonfirmasi, hasil baru menunjukkan betapa kacaunya kondisi saat itu dan bahwa bahan-bahan dari berbagai bagian tata surya kadang-kadang dapat bercampur.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendokumentasikan distribusi dan komposisi asteroid besar di sabuk utama. Asteroid besar, terutama yang lebarnya lebih dari 60 mil (100 kilometer), kemungkinan bertahan dari hari-hari awal tata surya. Dengan mempelajari hal-hal ini, para ilmuwan berharap dapat melihat seperti apa kondisi sekitar 4 miliar tahun yang lalu.

Untuk melakukan ini, para astronom melakukan pengamatan spektroskopik tampak dan inframerah-dekat dari sabuk utama menggunakan Telescope Facility (IRTF) dan Seoul National University Astronomical Observatory (SAO). Kolaborasi internasional ini melibatkan ilmuwan dari MIT, University of HawaiiSaya, Universitas Nasional Seoul, Universitas Kyoto, dan banyak institusi lainnya.

Asteroid 203 Bombaja memiliki diameter 68 mil (110 km) sedangkan Justetia 269 hanya setengahnya. Keduanya memiliki spektrum merah yang tidak biasa, yang berarti mereka memantulkan banyak cahaya merah. Bahkan lebih merah dari asteroid tipe D, yang sebelumnya dianggap sebagai objek paling merah di sabuk asteroid.

Tata surya bagian luar dipenuhi dengan material sisa pembentukan tata surya, termasuk planet minor (asteroid) dan centaur (planet es yang terletak di antara Yupiter dan Neptunus). Benda-benda jauh ini berwarna sangat merah dan mengandung senyawa organik kompleks seperti metana dan es metanol. Jika dilihat melalui spektrometer, senyawa ini memberi asteroid itu penampakan kemerahan. Sebaliknya, benda-benda di tata surya bagian dalam memiliki jejak bahan organik yang dapat diabaikan, sehingga cenderung memantulkan cahaya biru.

Asteroid 203 Bombega dan 269 Justetia “diyakini telah terbentuk di dekat tepi luar tata surya di luar garis salju organik yang jauh dan kemudian pindah ke sabuk asteroid selama zaman awal pembentukan tata surya,” catat JAXA. jumpa pers. Dengan “garis salju organik,” para ilmuwan menunjukkan lokasi di tata surya di mana metanol dan metana berubah menjadi es.

Hasil ini menunjukkan adanya beberapa asteroid di sabuk utama yang terbentuk di luar tata surya, dan kemungkinan sekelompok objek tersebut ada di dalam sabuk utama. Langkah selanjutnya yang baik adalah menentukan proporsi yang tepat dari populasi asteroid merah ini. Selain itu, studi baru menunjukkan sabuk utama sebagai tujuan yang baik untuk misi masa depan. Alih-alih melakukan perjalanan ke tepi luar tata surya untuk mendapatkan sampel objek Sabuk Kuiper, yang harus kita lakukan adalah mengirim probe ke sabuk asteroid, di mana ia dapat mempelajari asteroid bagian dalam dan objek yang terbentuk sangat jauh. .

lagi: Komet 67P sering berubah warna selama misi Rosetta yang bersejarah.

READ  Pakaian antariksa baru, tes akrab: NASA kembali dalam karbon monoksida untuk mempersiapkan eksplorasi Mars, kembali ke bulan