POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panitia Haji India 2021 | Membatalkan semua aplikasi untuk Berita Terbaru India

Pada 12 Juni, Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan bahwa hanya 60.000 penduduk yang divaksinasi penuh antara usia 18 dan 65 tahun yang diizinkan untuk menghadiri haji 1442.

Dikeluarkan oleh hindustantimes.com | Ditulis oleh Sangiyanil Sarkar | Disusun oleh Avik Roy, Hindustan Times, New Delhi

Diposting pada 15 Juni 2021 18:14 IST

Komite Haji India pada hari Selasa menolak semua aplikasi untuk haji tahun ini karena Arab Saudi telah melarang orang keluar dari negara itu karena epidemi virus Corona (Pemerintah-19).

“Arab Saudi telah memutuskan untuk mengizinkan hanya sejumlah kecil warga dan penduduk Saudi untuk menghadiri haji 1442. Haji Internasional telah dibatalkan. Oleh karena itu, Komite Haji India telah memutuskan untuk membatalkan semua aplikasi untuk stand haji-202L. ”

Pada 12 Juni, Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan bahwa hanya 60.000 penduduk yang divaksinasi penuh antara usia 18 dan 65 tahun yang diizinkan untuk menghadiri haji 1442. Ini juga menggambarkan bahwa jemaah tidak boleh menderita penyakit kronis. “Mengingat seluruh dunia menyaksikan wabah Pemerintah-19 dan munculnya variasi baru, otoritas terkait terus memantau situasi kesehatan dunia. Mengingat banyaknya orang yang melakukan haji, tindakan pencegahan kesehatan tertinggi diperlukan untuk menghabiskan waktu. lama di banyak tempat dan tempat tertentu,” kata Menteri Kesehatan Saudi Tawfiq al-Rabia dalam konferensi pers di Riyadh, Sabtu.

Kementerian juga mengatakan bahwa jemaah harus divaksinasi dengan suntikan Kovit-19 dari Pfizer Inc., AstraZeneca PLC, Moderna Inc. dan Johnson & Johnson untuk menghadiri haji. Ini adalah kedua kalinya berturut-turut orang-orang dari luar Arab Saudi dilarang menghadiri haji. Ini memungkinkan hanya 10.000 Muslim untuk menghadiri haji pada tahun 2020, dibandingkan dengan 2,5 juta yang hadir pada tahun 2019.

READ  Peningkatan infeksi COVID di Malaysia baru-baru ini mengarah ke penguncian baru dan kekhawatiran baru