POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panduan untuk Bank Digital di Indonesia akan dirilis pada pertengahan tahun ini, SE Asia News & Top Stories

JAKARTA – Pengawas keuangan Indonesia akan menguraikan bagaimana bank digital harus beroperasi di negara ini pada pertengahan tahun ini, salah satu eksekutif puncaknya mengatakan kepada The Straits Times.

“Kami tidak akan mengatur detailnya, juga tidak akan berbasis aturan. Sebaliknya akan menjadi pedoman bagi bank untuk beroperasi secara digital, dengan bank memitigasi risiko sendiri dan potensi risikonya,” kata Anung Herliando, Direktur Utama OJK. untuk penelitian dan regulasi perbankan.

Perbankan digital diharapkan dapat memberikan dorongan bagi ekonomi terbesar di Asia Tenggara, karena akan melayani non-bankir, yang merupakan sepertiga dari 270 juta populasi. Namun penetrasi smartphone di Tanah Air sudah mencapai 70 hingga 80 persen.

Kozek yang berbasis di Jakarta dan Sea Ltd. yang berbasis di Singapura, dua perusahaan teknologi, telah membeli saham bergerak digital di bank-bank yang ada. Bank tradisional yang berbasis di Jakarta, PCA dan Bank Mega, juga telah mengakuisisi bank-bank kecil yang dapat digunakan sebagai senjata digital mereka.

Anung mengatakan belum ada keputusan tegas tentang pemberian izin perbankan digital kepada investor, meskipun OJK terbuka untuk itu.

“Kami akan mengejar opsi yang tersedia – kami akan mengakuisisi perusahaan teknologi dari bank yang ada dan mengubahnya menjadi bank digital atau memberikan lisensi perbankan digital kepada investor,” kata Anung kepada The Straits Times dalam wawancara selama 20 menit. “Kami belum membuat keputusan.”

“Jika kita membuat kemajuan dalam menerbitkan izin perbankan digital, investor harus membayar modal yang sedikit seperti investor di bank biasa,” kata Anung. Dia mengatakan kondisi lain akan diperkenalkan, seperti menjaga tingkat likuiditas tertentu – seperti halnya dengan bank biasa.

Namun, dia mencatat bahwa mendapatkan bank yang ada dianggap sebagai opsi yang nyaman.

READ  Kekhawatiran Keamanan Data Setelah Sertifikat Vaksin Presiden Indonesia Bocor | Dunia

“Kami berbicara dengan industri perbankan dan pemangku kepentingan lainnya untuk mengumpulkan pandangan mereka,” tambah Anung. “Semangatnya adalah kami ingin mengakomodasi apa yang dibutuhkan industri.”

Saat ini terdapat 108 bank umum di Indonesia, dengan lebih dari 1.500 BPR yang tersebar di seluruh nusantara, dan upaya sedang dilakukan untuk mengurangi jumlah perusahaan tersebut.

Bank kecil dikatakan diperbolehkan untuk merger atau mengakuisisi sendiri oleh perusahaan besar dengan modal yang cukup. Jan Mulai tahun depan, semua bank harus punya modal minimal 3 triliun rupee.

“Ekosistem berubah sangat cepat. Kami meninjau sejumlah kondisi yang tidak lagi kondusif untuk mendukung industri saat ini. Ini termasuk pembatasan kepemilikan di bank,” kata Anung.

Saat ini, Indonesia mempromosikan maksimal 40 persen kepemilikan di bank oleh lembaga keuangan, 30 persen oleh lembaga non-keuangan, dan 20 persen oleh individu. Ini untuk memastikan kendali bersama atas bank.

“Aturan ini sudah ada sejak lama. Dalam praktiknya, jika ada masalah di bank, tidak ada pemegang saham yang merasa bertanggung jawab karena membiarkannya mengurus satu sama lain. Inilah kelemahannya,” kata Anung. . “Ini adalah salah satu masalah yang sedang ditinjau.”