POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran Olahraga menampilkan potensi ekonomi kreatif yang berdaya saing

Lebih jauh lagi, ini menunjukkan kesiapan Indonesia sebagai penyelenggara sport-tourism global.

Jayapura, Papua (Andara) – Peluncuran Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua XX membawa pesan potensi terbesar sektor digital untuk memperkuat perekonomian nasional.

Acara berlangsung di arena hoki dan kriket indoor di desa Toyo Baru di kecamatan Vaipu Papua, kabupaten Jaipur pada Selasa malam, waktu standar London Timur.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandyaka Salahuddin Uno mengatakan e-sport dengan potensi ekonomi yang sangat besar diharapkan dapat terus tumbuh sehingga memberikan kontribusi yang lebih besar bagi pertumbuhan ekonomi digital nasional.

Kontribusi sektor olahraga tercatat US$ 1,3 miliar pada 2019. Kemudian, dalam satu tahun, pendapatan industri meningkat 33 persen menjadi US$ 1,8 miliar. Dewan Pengawas Persatuan Indonesia (PP ESI).

Salah satu nilai ekonomi industri menawarkan platform unik untuk keterampilan dan bakat lokal – diselenggarakan oleh PP ESI, dengan membuat Lokapala, game moba yang dikembangkan oleh pengembang game lokal, kompetitif selama acara olahraga nasional.

“Melaksanakan kompetisi ramah dunia akan sangat bermanfaat bagi olahraga nasional dan meningkatkan antusiasme komunitas olahraga lokal secara global,” kata Uno.

Senada dengan Menkeu, Komisaris Jenderal PP ESI Pambang Sunarvibo mencatat bahwa Indonesia memiliki kapabilitas yang luas di bidang olahraga – baik dari segi prestasi maupun pertumbuhan ekosistem dan industrinya.

“Selain memupuk dan mengevaluasi prestasi olahraga nasional binaan pihak daerah, keberhasilan kompetisi Pameran Pan Sport Papua XX turut mendorong kemajuan ekonomi kreatif digital yang didorong oleh tumbuhnya industri game developer lokal dan bisnis terkait lainnya,” dia berkata.

Melalui acara yang digelar hingga 26 September 2021 ini, PB ESI ingin menunjukkan kepada dunia potensi besar industri olahraga Indonesia.

READ  Bupati Indonesia menghadiahkan ITR 100K untuk setiap pemakaman Kovit-19 dan kemudian mengembalikan uang dari penghinaan

“Selain itu, ini menunjukkan kesiapan Indonesia menjadi penyelenggara sport-tourism global dan membangun kepercayaan persepsi.”emas indonesia (Indonesia Emas) ‘Visi menjadi kekuatan ekonomi digital dunia pada tahun 2045’, kata Sunarvibovo.

Selain itu, ia mencatat bahwa masuknya olahraga sebagai acara olahraga memberikan kesempatan untuk melatih atlet langkah demi langkah.

Juga, XX membuktikan bahwa kompetisi olahraga di ponsel Papua bukan hanya milik kota-kota besar, tetapi juga milik masyarakat Indonesia.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PP ESI Frankie Ong mengatakan, kompetisi eksebisi olahraga telah mencatat banyak prestasi setelah babak kualifikasi pra larangan.

“Berkat upaya pembinaan Dewan Olahraga Nasional – di tingkat pusat, provinsi, kabupaten atau kota – serta pihak terkait lainnya di 34 provinsi,” katanya.

Berita Terkait: Lokapala bertanding di game MOBA lokal asli PON Papua 2020
Berita Terkait: Papua Games, Superbike Dicegah Menjadi Gugus Pemerintah-19: Pemerintah
Berita Terkait: Pemain kriket memutuskan untuk membuat NTT bangga di PON Papua Games