POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakistan dan Indonesia dapat memainkan “peran penting” dalam integrasi ekonomi dan perdagangan

Duta Besar Republik Indonesia untuk Pakistan Adam Mulwarman Tujeo mengatakan pada hari Sabtu bahwa Pakistan dan Indonesia dapat memainkan peran penting dalam integrasi ekonomi dan perdagangan global dan juga untuk meningkatkan saling ketergantungan ekonomi di antara mitra dagang global.

Kedua negara terletak di lokasi geografis yang sangat penting dan dihubungkan oleh ikatan sejarah, agama dan budaya yang dapat meningkatkan saling ketergantungan dalam ekonomi dan perdagangan global, menurut Duta Besar Indonesia untuk Pakistan, Adam Mulwarman Tujeo kepada APLIKASI. .

Duta Besar mengatakan bahwa kedekatan Pakistan dengan negara-negara Asia Tengah dan lokasinya di Cina barat adalah sangat penting, yang akan membuat pelabuhan Gwadar menjadi faktor penting dalam integrasi ekonomi dan perdagangan global.

Peran Asia Tengah, Asia Tenggara dan Pasifik dan Asia akan sangat penting dalam perdagangan dunia masa depan dan hubungan yang erat dan persaudaraan antara Pakistan dan Indonesia akan sangat bermanfaat dalam hal ini.

Dia mengatakan bahwa Pakistan menikmati posisi geografis penting yang dapat menghubungkan negara-negara Asia Tengah dengan dunia di satu sisi dan China barat di sisi lain, yang merupakan pelabuhan Gwadar yang sangat penting baginya.

Dubes mengatakan negara-negara ASEAN memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan China, Jepang dan Korea.

Dia mengatakan negara-negara ASEAN memiliki $600 miliar dalam perdagangan tahunan dengan China, $200 miliar dengan Jepang, $150 miliar dengan Korea Selatan dan $300 miliar dengan Amerika Serikat, menambahkan hingga $1,25 triliun dalam volume perdagangan tahunan.

Dia mengatakan negara-negara Asia-Pasifik juga merupakan mitra dagang utama ASEAN dan blok perdagangan global dengan peluang perdagangan tahunan sebesar $482 miliar.

Duta Besar mengatakan bahwa negara-negara ASEAN dan Pakistan dapat memanfaatkan mitra Perjanjian Perdagangan Bebas masing-masing dan mitra Generalized Plan of Preferences (GSP-Plus) UE sebagai pihak ketiga untuk meningkatkan kerja sama ekonomi bilateral.

READ  Hong Kong larang penerbangan penumpang dari Indonesia karena kekhawatiran COVID-19-19

Di masa depan, pelabuhan Gwadar akan memainkan peran penting dalam integrasi ekonomi dan perdagangan dunia, menambahkan bahwa Pakistan dapat menjadi pusat perdagangan bagi dunia.

Indonesia telah menjadi mitra dagang penting Pakistan di negara-negara ASEAN, dan kedua negara memiliki ikatan sejarah, agama dan ekonomi.

Menanggapi pertanyaan, dia mengatakan bahwa 45 persen populasi Muslim berasal dari negara-negara ASEAN dan juga Buddha, yang memiliki banyak situs keagamaan di Pakistan termasuk Taxila dan Swat, dan juga dapat memainkan peran besar dalam mempromosikan budaya, ekonomi, dan perdagangan. hubungan antara kedua belah pihak. .

Dikatakannya, pariwisata religi dapat digenjot di Pakistan dan negara-negara ASEAN yang dapat meningkatkan kerjasama ekonomi antara kedua belah pihak.

Menjawab pertanyaan, ia mengatakan bahwa Indonesia sangat tertarik untuk berinvestasi di Pakistan dan memiliki potensi yang lebih besar dalam waktu dekat.

Duta Besar Tujeo mengatakan Pakistan dan negara-negara ASEAN memiliki pasar ekonomi dan perdagangan gabungan 870 juta orang dengan perdagangan trilateral antara kedua belah pihak hanya sebesar 7,5 miliar dolar yang tidak sejalan dengan potensi perdagangan.

Dia mengatakan bahwa Pakistan dapat mengambil keuntungan penuh dari pasar perdagangan tiga triliun dolar di ASEAN, yang membutuhkan rencana yang komprehensif untuk masa depan.

Dia mengatakan Indonesia telah melakukan investasi kelapa sawit di Karachi yang akan meningkatkan kerjasama ekonomi kedua negara, menambahkan bahwa dalam waktu dekat dengan minat untuk berinvestasi di Faisalabad, langkah-langkah akan diambil untuk itu dalam waktu dekat.