POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pahlawan perempuan pada Perang Dunia II ini mungkin merupakan santo perempuan pertama di Malaysia

Pahlawan perempuan pada Perang Dunia II ini mungkin merupakan santo perempuan pertama di Malaysia

Uskup Gereja Katolik di Penang secara resmi mengumumkan dimulainya proses beatifikasi dan kanonisasi Sybil Kathigaso, seorang perawat perang terkenal dan tokoh awam Katolik.

Ditulis oleh Berita Likas

Kardinal Sebastian Francis, Uskup Penang, mengumumkan keputusan tersebut setelah serangkaian konsultasi dengan Uskup Agung Kuala Lumpur Julian Liew. Uskup menunjuk Pastor Eugene Benedict dari Keuskupan Agung Kuala Lumpur untuk memimpin perjuangan tersebut.

Kardinal Francis berkata: “Kami sebaiknya meninjau kehidupan dan karya-karyanya untuk menemukan inspirasi bagi zaman kita. Saya berharap bahwa upaya akan dilakukan untuk mengumpulkan, menyusun, mempelajari, merefleksikan dan menjadikan kehidupan dan karya-karyanya sebagai kesaksian bagi kita. Saya harap saya dapat memajukan tujuan beatifikasi dan kanonisasinya atas izin Tuhan.”

Sybil Kathigaso dikenal atas kepedulian dan upaya perlawanannya yang penuh kasih selama pendudukan Jepang di Malaysia pada Perang Dunia II.

Menurut Kardinal Francis, Katigaso tetap menjadi inspirasi bagi banyak sektor masyarakat. Kehidupannya telah digambarkan dalam berbagai drama, dokumenter, dan film, menjadikannya simbol keberanian dan keyakinan.

Warisannya juga telah menarik perhatian mahasiswa Fakultas Arsitektur, yang menggarisbawahi dampak jangka panjangnya terhadap budaya dan warisan Malaysia.

Pada tahun 2019, Tahun Misi, Kathigasu dihormati sebagai salah satu dari lima teladan kesaksian misionaris di Gereja Kenaikan di Penang. Ada sebuah paviliun yang didedikasikan untuk mengenangnya di Gereja St. Joseph di Batu Gajah, Perak.

Pengaruhnya yang besar juga disorot dalam seri Katekismus Malaysia untuk siswa Kelas 7 bahasa Tamil.

Kunjungan dilanjutkan ke makamnya di Gereja St Michael di Ipoh dan kliniknya di Papan, Perak, yang mencerminkan rasa hormat dan kekaguman yang mendalam dari masyarakat dan pengunjung.

Kardinal Francis mencatat bahwa warisan Kategasso juga berdampak pada pencapaian pribadinya, dengan banyak orang tua Katolik yang menamai anak-anak mereka dengan namanya, yang menunjukkan perannya sebagai teladan umat Katolik awam.

READ  Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional menciptakan peluang baru bagi pembangunan ekonomi regional

Tahun ini menandai peringatan 76 tahun wafatnya Kathegaso pada tanggal 12 Juni 1948. Kardinal Francis mencatat bahwa kehidupannya mewujudkan kekuatan iman dan harapan, yang menopangnya melalui tantangan-tantangan besar.

Sibyl lahir di Indonesia, dan dia dan suaminya, Dr. Abdon Clement Kathigasu, menjalankan klinik gratis di Baban, Perak, selama pendudukan Jepang pada Perang Dunia II.

Mereka membantu perlawanan dengan secara diam-diam memberikan obat-obatan dan layanan medis kepada pasukan Sekutu. Dia ditangkap, diinterogasi, dan disiksa oleh otoritas Jepang.

Sybil meninggal pada 12 Juni 1948 pada usia 48 tahun di Inggris dan dimakamkan di Lanark, Skotlandia. Jenazahnya kemudian dikembalikan pada tahun 1949 ke Malaya dan dimakamkan kembali di pemakaman Katolik Roma di sebelah Gereja St Michael di Jalan Sultan Idris Shah di Ipoh.

Untuk menghormatinya, Jalan Sybil Kathigasu di Fair Park, Ipoh, diberi nama setelah kemerdekaan untuk memperingati keberaniannya. Saat ini, toko di Jalan Utama No. 74 di Baban, yang dulunya adalah Klinik Sybil, berfungsi sebagai museum peringatan.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada https://www.licas.news/semua hak selamat. Ini tidak boleh diterbitkan ulang oleh pihak ketiga tanpa izin.