POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pabrik-pabrik Asia mandek karena China melambat, kendala pasokan melanda

Pabrik-pabrik Asia mandek karena China melambat, kendala pasokan melanda

Mesin terlihat di sebuah pabrik yang mengkhususkan diri dalam perlakuan panas logam, yang tidak berfungsi, di sebuah kawasan industri di Shenyang, Provinsi Liaoning, Cina, 30 September 2021. REUTERS / Tingshu Wang

  • Aktivitas pabrik di Jepang tumbuh paling lambat dalam 7 bulan – PMI
  • Aktivitas Korea Selatan meningkat, tetapi optimisme berkurang – survei
  • Dampak dari perlambatan di China terlihat membebani ekonomi Asia

TOKYO (Reuters) – Aktivitas manufaktur Asia secara luas mengalami stagnasi pada September, survei menunjukkan pada Jumat, karena epidemi penutupan pabrik dan tanda-tanda perlambatan pertumbuhan China membebani ekonomi kawasan itu.

Negara-negara di mana wabah besar varian delta telah mereda telah mengalami peningkatan aktivitas, seperti Indonesia dan India.

Tetapi aktivitas pabrik mengalami kontraksi pada bulan September di Malaysia dan Vietnam, dan di Jepang tumbuh pada tingkat paling lambat dalam tujuh bulan, karena kekurangan chip dan gangguan pasokan menambah masalah wilayah yang masih berjuang untuk melepaskan pukulan Covid-19.

Melemahnya momentum ekonomi China memberikan pukulan baru bagi prospek pertumbuhan di kawasan itu, sebagaimana Purchasing Manager’s Index (PMI) resmi menunjukkan pada hari Kamis bahwa aktivitas pabrik di negara itu secara tak terduga berkontraksi pada bulan September karena pembatasan yang lebih luas pada penggunaan listrik. Baca lebih lajut

Sementara PMI manufaktur swasta Caixin/Pasar berkinerja lebih baik dari yang diharapkan setelah penurunan di bulan Agustus, tanda-tanda pelemahan yang berkembang di ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengurangi prospek negara-negara tetangga di Asia. Baca lebih lajut

“Sementara pembatasan virus corona pada kegiatan ekonomi dapat dicabut secara bertahap, lambatnya hal itu akan terjadi berarti ekonomi Asia Tenggara akan tetap stagnan untuk sisa tahun ini,” kata Makoto Saito, seorang ekonom di NLI Research Institute.

READ  Indonesia mengakhiri kesepakatan perlindungan hutan dengan Norwegia, meningkatkan kekhawatiran akan deforestasi

PMI manufaktur terbaru Jepang turun menjadi 51,5 pada September dari 52,7 bulan sebelumnya, menandai laju ekspansi paling lambat sejak Februari.

Produsen di ekonomi terbesar ketiga di dunia telah menghadapi tekanan dari pembatasan pandemi, meningkatnya gangguan rantai pasokan serta kekurangan bahan baku dan keterlambatan pengiriman.

PMI September Korea Selatan naik menjadi 52,4 dari 51,2 pada Agustus, dibantu oleh ekspansi produksi dan pesanan baru.

Itu tetap di atas tanda 50 dari ekspansi aktivitas selama 12 bulan berturut-turut, tetapi gangguan rantai pasokan yang berkelanjutan mengurangi optimisme bisnis bagi produsen.

Aktivitas pabrik di Taiwan terus berkembang tetapi dengan kecepatan yang lebih lambat selama lebih dari satu tahun.

PMI Taiwan turun ke 54,7 di September dari 58,5 di Agustus, sementara indeks Vietnam tidak berubah dari Agustus di 40,2.

Secercah harapan, PMI Indonesia naik menjadi 52,2 dari 43,7 pada Agustus, sementara India meningkat menjadi 53,7 pada September dari 52,3 pada bulan sebelumnya.

Alex Holmes mengatakan: “Sementara PMI regional telah menunjukkan bahwa gangguan dari gelombang virus besar di wilayah tersebut agak mereda, pesanan yang tidak terpenuhi terus menumpuk, yang berarti kekurangan dari penurunan lebih lanjut dalam rantai pasokan akan tetap ada untuk beberapa waktu mendatang,” negara berkembang Asia ekonom di Capital Economics.

Sebelumnya dipandang sebagai mesin pertumbuhan global, negara-negara berkembang di Asia tertinggal di belakang negara-negara maju dalam pemulihan dari penderitaan akibat pandemi karena penundaan rilis vaksin dan meningkatnya kasus variabel delta mengganggu konsumsi dan produksi pabrik.

(Dilaporkan oleh Laika Kihara). Diedit oleh Ana Nicholas da Costa

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.