POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

P4G Dari Kopenhagen ke Seoul: Mempercepat Kemitraan Menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, Perjanjian Paris |  Berita |  Pusat Pengetahuan SDG

P4G Dari Kopenhagen ke Seoul: Mempercepat Kemitraan Menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, Perjanjian Paris | Berita | Pusat Pengetahuan SDG

Kemitraan untuk Pertumbuhan Hijau dan Tujuan Global 2030 (P4G) – inkubator dan akselerator kemitraan publik-swasta (PPP) untuk mencapai agenda ‘saling memperkuat’ dalam pembangunan berkelanjutan dan aksi iklim – berupaya menempatkan P4G sebagai platform Mekanisme pengiriman Untuk membangun kembali lebih baik dan lebih hijau dalam kontrak bisnis ini. Dalam Pusat Pengetahuan SDGKami melihat KTT P4G pertama, yang diadakan di Kopenhagen, Denmark, pada tahun 2018, dan perannya dalam mengembangkan, mempercepat, dan memperluas kemitraan publik-swasta menuju KTT Seoul P4G 2021 dan tujuan keberlanjutan global.

KTT P4G kedua, yang semula dijadwalkan berlangsung pada 2020 tetapi telah ditunda karena COVID-19, dijadwalkan berlangsung pada 30-31 Mei 2021 di Seoul, Republik Korea. Itu KTT P4G 2021 di Seoul Ini akan fokus pada topik “Pemulihan Hijau dan Netralitas Karbon 2050”.

Acara perdana P4G berlangsung dari 19-20 Oktober 2018 di Kopenhagen, Denmark. Di bawah judul “Mempercepat Kemitraan” KTT P4G Kopenhagen 2018 Dia berusaha untuk membentuk a Aliansi Global Untuk mencapai pertumbuhan berkelanjutan melalui kemitraan inovatif, dengan perhatian khusus pada kota sebagai “pusat kegiatan ekonomi yang semakin penting”. Acara dua hari tersebut dihadiri oleh lebih dari 800 peserta dari lebih dari 50 negara, termasuk kepala negara dan pemerintahan dari Denmark, Ethiopia, Republik Korea, Belanda dan Vietnam, serta kepala eksekutif global dan juara pertumbuhan hijau dari Dunia. Sektor publik dan swasta.

Pada hari pertama, sesi kerja dari KTT ini mewawancarai calon mitra yang relevan dari berbagai negara, perusahaan, lembaga keuangan dan organisasi internasional dengan komitmen bersama untuk pembangunan berkelanjutan untuk “mengembangkan kemitraan baru atau meningkatkan kemitraan yang ada ke tingkat yang baru.” Sesi Kerja:

  • Berfokus pada cara untuk menangkap peluang bisnis tujuan pembangunan berkelanjutan melalui kemitraan dan strategi keuangan untuk transisi yang berkelanjutan;
  • Memperkenalkan kemitraan penskalaan P4G; Dan
  • Menampilkan dan memfasilitasi kemitraan di lima jalur tematik P4G – pangan dan pertanian, air, energi, kota, dan ekonomi melingkar – dan bekerja, antara lain, untuk memperluas elektrifikasi transportasi bus di seluruh dunia, dan untuk memperkuat sistem logistik perkotaan hijau yang terkait dengan belanja online di China dan tempat lain, serta memerangi kehilangan dan pemborosan makanan di Indonesia.
READ  Pembaruan dari tim ekonomi kami | berita

Hari kedua KTT meninjau hasil hari pertama, mengangkat masalah yang tumpang tindih, dan menyaksikan upacara penghargaan untuk menghormati kemitraan terbaru.

Dalam pidatonya di KTT, Perdana Menteri Denmark Lars-Luc Rasmussen menyerukan tindakan “luar biasa” untuk memajukan tindakan bagi pembangunan berkelanjutan. “[T]Andrew Steer, World Resources Institute (WRI), mengatakan satu-satunya cara untuk mencapai pertumbuhan dan profitabilitas jangka panjang adalah dengan keberlanjutan.

Peserta KTT Didukung “Komitmen Kopenhagen untuk Bertindak” untuk memajukan tindakan terhadap perubahan iklim dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Itu Dokumen terakhir Ini menyoroti perlunya kepemimpinan dari pemerintah, bisnis dan masyarakat sipil untuk mempercepat tindakan menuju masa depan yang lebih baik dan lebih berkelanjutan yang dapat mendorong pertumbuhan inklusif. Menyadari bahwa “tidak ada satu aktor pun yang dapat mencapai” pergeseran menuju ekonomi global yang lebih berkelanjutan, ini mengidentifikasi Tujuan 17 (Kemitraan untuk Tujuan) sebagai kunci untuk melepaskan peluang pasar untuk solusi yang nyata, berkelanjutan, dan berdampak pada skala dan kecepatan.

Para peserta KTT berkomitmen untuk mengembangkan, mempercepat, dan meningkatkan solusi yang didorong pasar dalam lima jalur tematik P4G. Mereka berjanji untuk memajukan kemitraan transformatif dan berbagi pengetahuan dan praktik terbaik tentang kemitraan publik-swasta untuk menginspirasi solusi yang dapat ditindaklanjuti untuk dampak lokal, regional, dan global.

Untuk tujuan ini, dokumen terakhir mendefinisikan peran untuk:

  • Pemerintah dan pembuat kebijakan nasional, regional dan subnasional Untuk mendorong lingkungan yang memungkinkan untuk mempercepat pembangunan berkelanjutan;
  • Perusahaan dan investor Untuk mengintensifkan upaya untuk memberikan inovasi, teknologi dan keahlian untuk memenuhi tantangan global dan “membuka peluang pasar baru dengan mengintegrasikan tanggung jawab dan keberlanjutan perusahaan ke dalam strategi keseluruhan mereka dan mengarahkan investasi ke arah tujuan pembangunan berkelanjutan”;
  • Masyarakat sipil Untuk menyumbangkan pengetahuan, jaringan dan keahlian sektor untuk dampak lokal; Dan
  • Organisasi dan akademisi internasional Untuk membantu mengembangkan, mengidentifikasi dan menyebarluaskan kemitraan dan praktik terbaik di seluruh negara dan wilayah.
READ  Penguasa dan utusan Indonesia membahas penguatan hubungan ekonomi

P4G Ini adalah platform global yang mempercepat kemitraan multi-pemangku kepentingan yang inovatif untuk mendorong perubahan transformasional untuk mencapai Sasaran 2 (Tanpa Kelaparan), Sasaran 6 (Air Bersih dan Sanitasi), Sasaran 7 (Energi yang Wajar dan Bersih), Sasaran 11 (Kota dan Komunitas yang Berkelanjutan) ), dan Tujuan 12 (Konsumsi). Dan produksi yang bertanggung jawab). P4G “Investasikan[s] Dalam mempengaruhi peningkatan “solusi terobosan” untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim.

Jaringan P4G Termasuk 12 negara mitra (Bangladesh, Chili, Kolombia, Denmark, Ethiopia, Indonesia, Kenya, Republik Korea, Meksiko, Belanda, Afrika Selatan, dan Vietnam) dan lima mitra organisasi: WRI, Forum Ekonomi Dunia (WEF), Korporasi Keuangan Internasional (IFC) Grup Bank Dunia, dan Institut Pertumbuhan Hijau Global (GGGI)), dan Kota C40. Mitra Pengetahuan dan Investasi termasuk Asosiasi Air Internasional (IWA), Kemitraan NDC, Koalisi Pangan dan Penggunaan Lahan, Kemitraan Investasi Pembangunan Berkelanjutan (SDIP), Satuan Tugas Keuangan Campuran, dan Platform Akselerasi Ekonomi Sirkular (PACE). [P4G Copenhagen Summit 2018] [P4G Press Release]