POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Otoritas Warisan menyelesaikan fase pertama penggalian arkeologi di pasar Dhi Al-Majaz di Makkah Al-Mukarramah

Otoritas Warisan menyelesaikan fase pertama penggalian arkeologi di pasar Dhi Al-Majaz di Makkah Al-Mukarramah

Dubai: “Maraton diplomatik” yang sedang berlangsung antara kerajaan dan tetangganya di utara dan timur mewakili “momen Saudi-Asia,” menurut Salman Al-Ansari, seorang analis geopolitik Saudi.

Dia mengatakan, setelah beberapa putaran kunjungan dan kesepakatan diplomatik antara Riyadh dan negara-negara Asia, bahwa Kerajaan “menyaksikan maraton yang indah ini, dan saya akan menyebutnya momen Saudi-Asia.”

Ansari, yang muncul di program urusan terkini mingguan Arab News “Terus terang,” juga membahas motivasi kerajaan untuk hubungan yang lebih dekat dengan ekonomi Asia Tengah, Asia Tenggara, dan Timur Jauh, dan menjelaskan bagaimana Washington, sekutu tradisionalnya, harus melihat hubungan Arab Saudi yang sedang berkembang dengan China dan Rusia.

Salman Al-Ansari, seorang analis geopolitik Saudi, berbicara kepada pembawa acara yang blak-blakan Kate Jensen. (gambar)

Pada hari Rabu, Kerajaan Arab Saudi menjadi negara ke-51 yang menandatangani Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara selama kunjungan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan ke Jakarta.

Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama adalah perjanjian perdamaian yang ditandatangani pada tahun 1976 untuk menetapkan seperangkat prinsip panduan yang mengatur hubungan antar negara di kawasan berdasarkan saling menghormati kedaulatan dan integritas wilayah serta tidak mencampuri urusan dalam negeri masing-masing.

Selain sepuluh negara anggota ASEAN, yang meliputi anggota berpengaruh Indonesia, Thailand, Malaysia, Filipina, dan Singapura, negara-negara yang tidak berlokasi di Asia Tenggara juga telah menandatangani perjanjian tersebut.

Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan (kiri), Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi (kanan) dan Sekretaris Jenderal ASEAN Kau Kim Horn pada upacara penandatanganan aksesi Arab Saudi ke Traktat Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara (TAC) di Jakarta pada 12 Juli 2023.

China dan India adalah yang pertama bergabung pada tahun 2003, dan Amerika Serikat serta Uni Eropa bergabung pada tahun 2009. “Ini tentu akan memperkuat hubungan bilateral Kerajaan dengan semua anggota ASEAN,” kata Ansari. “Itulah mengapa saya menyebutnya momen Asia Saudi.”

Sorotan diplomatik lainnya bulan lalu adalah perjalanan resmi ke Timur Tengah oleh Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida – yang pertama sejak menjabat pada tahun 2020. Antara 16 dan 19 Juli, Kishida mengunjungi Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Qatar.

Meskipun ketahanan energi menjadi agenda utama Kishida selama turnya, inisiatif teknologi ramah lingkungan dan kerja sama dalam teknologi dan infrastruktur juga menonjol.

“Itu adalah kunjungan yang sangat penting,” kata Ansari kepada pembawa acara “Jujur” Kate Jensen. “Ada lebih dari 26 perjanjian yang ditandatangani antara Jepang dan Arab Saudi yang mencakup berbagai bidang, Anda dapat menyebutkan energi, air, industri maju, teknologi, sektor kesehatan, serta sektor keuangan.

Jadi, ada banyak hal yang terjadi dalam hubungan Saudi-Asia. Kita juga tidak boleh melupakan fakta bahwa pertemuan Asia Tengah dan negara-negara GCC baru saja berlangsung dua hari yang lalu, karena kedua blok untuk pertama kalinya mulai memperkuat hubungan mereka.”

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (kanan) bertemu dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (kedua dari kiri) di Peace Palace di Jeddah pada 16 Juli 2023. (SPA)

Pada 19 Juli, KTT Dewan Kerjasama Teluk-Negara Asia Tengah (GCC-C5) berlangsung di kota Jeddah, Saudi, yang mengarah pada penguatan hubungan antara kedua blok regional.

“Negara-negara Asia Tengah tidak pernah berada dalam radar Saudi seperti sekarang,” kata Al-Ansari, mengacu pada C5 yang meliputi Kazakhstan, Uzbekistan, Tajikistan, Kyrgyzstan, dan Turkmenistan.

Kelima negara ini termasuk negara yang juga sangat penting dalam OPEC+. Dan ada proyek energi surya dan listrik yang sangat besar yang dijalankan oleh Arab Saudi, khususnya melalui ACWA Power, khususnya di Uzbekistan.

KTT yang melibatkan lima negara Asia Tengah dan enam negara Dewan Kerjasama Teluk ini akan membuka jalan bagi kerja sama saling menguntungkan lebih lanjut dan pasti akan mempromosikan kepentingan strategis dan ekonomi kedua blok.

“Ini momen Asia Saudi.”

Foto keluarga para pemimpin Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, UEA, Kazakhstan, Tajikistan, Uzbekistan, Kyrgyzstan, dan Turkmenistan selama KTT Dewan Kerjasama Teluk-Negara-Negara Asia Tengah (GCC-C5) di Jeddah pada 19 Juli 2023.

Pergeseran kerajaan ke timur sebagian disebabkan oleh kebangkitan China sebagai importir energi utama dan pusat manufaktur dan teknologi global.

China adalah mitra dagang terbesar Arab Saudi, sementara kerajaan itu adalah mitra dagang terbesar China di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, dengan perdagangan bilateral di bidang energi dan berbagai barang manufaktur.

Tetapi Beijing juga semakin memimpin dalam diplomasi Timur Tengah.

Kesepakatan yang dicapai oleh Arab Saudi dan Iran pada bulan Maret, yang membuka jalan bagi normalisasi hubungan, ditengahi oleh China. Apakah ini awal dari peran China yang lebih luas di kawasan?

Pejabat keamanan senior Iran Ali Shamkhani (kiri) dan Penasihat Keamanan Nasional Saudi Massad bin Mohammed al-Aiban (kanan) menunjukkan dokumen yang mereka tandatangani di Beijing, yang dibantu oleh pejabat senior China Wang Yi (tengah). (foto file SPA)

“(Beberapa tahun yang lalu), saya ingat, saya punya teman, dia seorang diplomat, seorang diplomat GCC di Beijing, di China, dan saya benar-benar bertanya kepadanya, Mengapa kita tidak membuat China melakukan sesuatu terkait Iran?” kata Ansari.

Dan dia memberi tahu saya bahwa mereka selalu mengajukan pertanyaan ini (dengan rekan China mereka), dan mereka tidak selalu berbicara tentang apa pun kecuali perdagangan.

“Jadi ini adalah momen yang sangat penting saat ini ketika kita (mengalihkan) fokus pemerintah China, tidak hanya dari perspektif komersial, tetapi juga untuk melihat pengaturan keamanan dan mediasi politik.

“Saya pikir ini adalah langkah besar untuk China. Ini adalah langkah besar untuk Iran. Ini adalah langkah besar untuk negara-negara GCC dan tentu saja untuk Arab Saudi.”

Keterlibatan Arab Saudi yang lebih dalam dengan kekuatan non-Barat telah mendorong spekulasi oleh politisi dan komentator di Washington bahwa Riyadh telah memilih untuk berpihak pada negara-negara seperti China dan Rusia daripada sekutu tradisional AS dan Baratnya.

Wajar bagi Arab Saudi, sebagai negara berdaulat, untuk mendiversifikasi hubungan diplomatik dan perdagangannya, kata Ansari, tetapi itu tidak berarti bahwa kerajaan tersebut telah meninggalkan kemitraan strategisnya yang sangat penting dengan Amerika Serikat.

Pada saat yang sama, katanya, Washington tidak boleh mencoba mencampuri hubungan negara-negara berdaulat, atau memaksakan standar ganda, yang mengizinkan hubungan dagang dengan China sambil mencegah orang lain melakukannya.

“Amerika Serikat adalah mitra dagang terbesar dengan China. Kita tidak boleh berada di jalur di mana negara lain mendikte bagaimana menjalankan bisnis mereka dan dengan siapa mereka harus menjalankan bisnis mereka,” kata Ansari.

Salman Al-Ansari mengatakan bahwa China adalah mitra dagang terbesar Amerika Serikat, dan bahwa Washington memblokir pihak lain untuk memperluas perdagangan dengan China akan menjadi standar ganda. (Grafik)

Tiga puluh tahun yang lalu, China pernah menjadi mitra dagang terbesar dari 20 negara. Saat ini, (angka ini) lebih dari 130 negara. Jadi, itu fakta di lapangan. Itu adalah pabrik dunia. Mari bekerja sama dengan Cina.

“China bukan, seperti yang dianggap, negara jahat. Kami tidak menginginkan standar ganda semacam ini dan juga pendekatan zero-sum semacam ini oleh Amerika Serikat.

“Kami ingin dunia hidup dalam harmoni, dan pada saat yang sama, kami ingin memiliki kesepakatan yang saling menguntungkan, apakah itu dengan China, apakah itu dengan Rusia, apakah itu dengan teman-teman Eropa kami, dengan Amerika Serikat, dan itulah peran yang ingin dimainkan oleh Arab Saudi, menjadi netral, berada di tengah dan berbisnis dengan semua orang.”

Menurut Al-Ansari, pentingnya Arab Saudi melekat pada gagasan kedaulatan bukanlah hal baru dan Amerika Serikat tidak takut dengan urusan diplomatik sepihak Riyadh.

“Orang-orang Saudi selalu memiliki gagasan bahwa kedaulatan adalah kunci bagi Arab Saudi dan bagi semua negara yang terlibat untuk berteman dengan Arab Saudi,” katanya. Saudi tidak mengubah arah dalam hal melompat dari satu sekutu ke sekutu lainnya. Ini bukan praktik dan gaya Kerajaan.

Saudi dan Amerika telah memerangi komunisme bersama, memerangi terorisme bersama dan menstabilkan energi global dan ekonomi bersama. Dan Saudi, pada kenyataannya, berkomitmen untuk hubungan yang sangat penting dan strategis ini.

Salman Ansari

Saudi telah mengejar kepentingan mereka sejak awal. Oleh karena itu, pada awalnya, Saudi bekerja sama dengan Amerika untuk menghadapi konflik besar dan musuh besar di dunia.

Saudi dan Amerika telah memerangi komunisme bersama, memerangi terorisme bersama, dan bekerja sama untuk menstabilkan energi global dan ekonomi. Dan Saudi, pada kenyataannya, berkomitmen untuk hubungan yang sangat penting dan strategis ini.

Berkenaan dengan Amerika Serikat saat ini, dianggap sebagai mitra dagang kedua Arab Saudi. Ini adalah mitra strategis utama Kerajaan dalam hal keamanan dan sebagainya. Tapi pasti ada beberapa perbedaan, seperti halnya dalam hubungan apa pun.”

Ansari mengatakan Washington tidak perlu khawatir tentang keterlibatan Arab Saudi dengan Rusia atas minyak – sebuah langkah yang dimaksudkan semata-mata untuk membantu menstabilkan pasar energi global setelah perang di Ukraina dan sanksi Barat yang menargetkan minyak dan gas Rusia.

“Saat ini, orang Amerika mungkin kesal karena kami sudah bekerja sama dengan Rusia melalui OPEC+, tetapi saya pikir mereka tidak perlu khawatir dalam hal ini, karena kami tidak ada di sana untuk membantu satu negara melawan negara lain,” kata Ansari.

“Kami ada di sana untuk menstabilkan pasar energi. Dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah melalui partisipasi dan dengan memiliki jenis mekanisme terpadu yang dengannya kami benar-benar dapat bekerja berdasarkan permintaan dan penawaran.”

Menolak gagasan keselarasan geopolitik melawan Amerika Serikat, dia berkata: “Saya tidak berpikir ada orang yang percaya gagasan Arab Saudi berpihak pada Rusia melalui keputusannya di OPEC. Itu hanya informasi lama yang dilontarkan oleh pemerintah Amerika pada saat marah. Kemudian media terus membicarakannya.”

READ  Batubara terburu-buru! Krisis energi memicu pencarian global untuk bahan bakar berpolusi, berita dunia