POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oscar Sala: Mengapa Google menghormatinya hari ini |  Berita seni dan budaya

Oscar Sala: Mengapa Google menghormatinya hari ini | Berita seni dan budaya

Komposer dan fisikawan inovatif Oscar Sala akan merayakan ulang tahunnya yang ke-112 pada hari Senin.

Orang Jerman telah dipuji karena menghasilkan efek suara pada alat musik yang disebut campuran troutonium yang mengubah dunia radio, film dan televisi.

Pada hari Senin, Google mengubah logonya di 27 negara menjadi doodle atau ilustrasi untuk menghormatinya.

Ini dia kisahnya:

kehidupan sebelumnya

Sala lahir di Gers, Jerman pada tahun 1910. Sejak lahir, ia dikelilingi oleh musik. Ibunya adalah seorang penyanyi dan ayahnya adalah seorang dokter mata dengan bakat musik.

Sala belajar piano dan organ sejak usia dini. Sebagai seorang remaja, ia mulai melakukan resital piano klasik dan menciptakan komposisi dan lagu.

Pada usia 19, Sala pindah ke Berlin untuk belajar piano dan menulis dengan pemain biola Paul Hindemith.

Di sana, ia belajar tentang karya Frederic Trautwin, seorang insinyur yang terkenal karena mengembangkan salah satu alat musik elektronik tertua, trautonium, alat yang nadanya menghasilkan pulsa elektronik yang diubah menjadi suara oleh pengeras suara.

Instrumen tersebut dapat berbunyi seperti biola, seruling, atau sirene dan dapat mengeluarkan suara akustik. Sala dengan cepat terpesona oleh kemungkinan penemuan ini.

trutonium

Sala fokus pada penguasaan dan pengembangan lebih lanjut trotonium, dan ini mengilhami studi selanjutnya. Selain itu, ia mengambil bagian dalam pertunjukan publik dan melakukan tur ke seluruh Jerman untuk mempresentasikan mesin tersebut kepada orang lain.

READ  Halaman komik Spider-Man terjual dengan rekor $3,36 juta

Sala masuk Universitas Berlin untuk belajar fisika pada tahun 1932 untuk memajukan penelitiannya, dengan fokus pada perluasan pengetahuan matematika dan ilmu alam.

Akibatnya, ia berkontribusi pada pengembangan volkstraautonium, troutonium populer yang diproduksi oleh Telefunken, sebuah perusahaan radio dan televisi Jerman.

Selama Nazi Jerman, musik elektronik dilarang. Meski demikian, Trautwin berhasil bertemu Joseph Goebbels, Menteri Propaganda, tempat Sala memainkan alat musik tersebut.

Otoritas Nazi menyetujui pekerjaannya dan mengizinkannya untuk melanjutkan.

Seorang pria memainkan trotonium, instrumen keyboard bertenaga listrik yang membuat suara berbagai instrumen dengan menghasilkan variasi nada dan nada melalui gelombang elektronik. [File: Hulton-Deutsch/Getty Images]

campuran trotonium

Pada tahun 1935, Sala mengembangkan troutonium baru, dan tiga tahun kemudian, radio trautunium dikembangkan sebagai model portabel untuk pertunjukan langsung.

Pada usia 34, Sala dipanggil untuk berperang di Front Timur, di mana dia terluka, membuatnya pulih untuk sebagian besar kampanye. Kemudian, pada tahun 1946, setelah berakhirnya Perang Dunia II, Sala yang berusia 36 tahun kembali ke laboratoriumnya di Berlin.

Dan dua tahun kemudian, dia mulai mengerjakan penemuan terbarunya, campuran trotonium – versi polifonik dari instrumen aslinya. Penemuannya dipresentasikan ke publik pada akhir tahun 1952.

Sala kemudian membuat versi besar dari instrumennya, dan pada tahun 1958 mendirikan studionya sendiri di perusahaan film Jerman Mars Film. Dia mulai mengerjakan soundtrack elektronik, termasuk Different from You and Me karya Veit Harlan, dan Rosemary karya Rolf Thiele. Namun, filmnya yang paling terkenal adalah The Birds oleh Alfred Hitchcock.

Dalam film ini, pemusik dengan alat musiknya mengeluarkan suara seperti kicauan burung, palu, bantingan pintu dan jendela.

Sala kemudian berakting di lebih dari 400 film. Dihormati dengan Filmband in Gold untuk karyanya di soundtrack, ia juga telah dihormati dengan Merit Cross Lifetime Dedicated to Music Award.

READ  Amitabh Bachchan sangat setuju untuk memuji penampilan Abhishek Bachchan di Sarkar: "Itu murni api!" | Bollywood

Pada tahun 1995, Sala membuat instrumennya tersedia untuk Museum Teknologi Kontemporer Jerman dengan pinjaman permanen, dan lima tahun kemudian, pada usia 85, ia menyumbangkan harta miliknya ke museum.

Sala meninggal pada 26 Februari 2002 di Berlin pada usia 92 tahun.