POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini: Apple dan Amazon sedang berjuang, jadi investor mungkin ingin melihat saham teknologi ini sebagai gantinya

Baik Apple Inc. Dan kekecewaan pendapatan Amazon.com yang jarang terjadi pada hari Kamis, yang dapat mendorong investor untuk melihat ke arah lain untuk pengembalian liburan yang besar.

Kolom ini memperingatkan bahwa dua raksasa teknologi dapat goyah pada kuartal ini, karena masalah rantai pasokan yang memengaruhi industri lain memengaruhi AAPL Apple,
+ 2.50%
dan Amazon AMZN,
+ 1,59%.
Sepertinya masalah ini akan tetap ada di kuartal liburan besar perusahaan yang berfokus pada konsumen, ketika itu adalah persaingan alami untuk keduanya – Microsoft Corp. MSFT,
+ 0,37%
– Saya menawarkan ramalan besar untuk liburan beberapa hari yang lalu.

sedang membaca: Ledakan dividen teknologi berkurang, dengan Apple dan Amazon menghadapi masalah yang sama seperti orang lain.

Apple melaporkan kehilangan pendapatan yang jarang terjadi – yang pertama sejak kuartal Desember 2018 – karena pendapatannya mencapai $83,4 miliar hingga $1,7 miliar lebih rendah dari perkiraan analis sebesar $85,1 miliar pada kuartal keempat fiskalnya. Sejak pandemi, Apple tidak lagi memberikan panduan pendapatan, tetapi sebagian besar kekurangan pendapatan berasal dari penjualan iPhone, yang kurang dari perkiraan analis sebesar $2,1 miliar. Namun, penjualan Mac dan iPad melebihi perkiraan.

Luca Maestri, kepala keuangan Apple, mengatakan kepada analis bahwa kendala pasokan yang berkelanjutan telah merugikan pendapatannya sekitar $6 miliar, dan dampaknya akan lebih besar pada kuartal Desember. Produk yang paling terpengaruh adalah iPhone, iPad, dan Mac, dan pembatasan tersebut disebabkan oleh kekurangan semikonduktor dan gangguan manufaktur karena pandemi COVID-19.

Amazon melaporkan penurunan laba yang lebih besar dari perkiraan, dengan lonjakan biaya, karena mencoba mendukung karyawan dan menangani masalah rantai pasokan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pemenuhan pesanan dan biaya pengiriman Amazon naik menjadi $18,5 miliar dari $14,71 miliar. Amazon melaporkan laba per saham kuartal ketiga sebesar $6,12, turun hampir 50% dari tahun lalu dan di bawah ekspektasi rata-rata analis sebesar $8,90 per saham.

READ  Teknologi Rumah Pintar Masih Belum Pintar - Sekarang Apa?

Biaya pemenuhan karyawan yang lebih tinggi ini, seperti kendala rantai pasokan Apple sendiri, akan berlanjut hingga kuartal keempat, dan biasanya yang terbesar untuk perusahaan teknologi terkait konsumen. CEO Amazon Andy Gacy mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Amazon mengharapkan untuk mengeluarkan “beberapa miliar dolar dalam biaya tambahan” dalam bisnis konsumennya, karena berurusan dengan “kekurangan tenaga kerja, peningkatan biaya upah, masalah rantai pasokan global, dan peningkatan biaya pengiriman dan pengiriman. .”

Saham kedua raksasa teknologi – keduanya diperdagangkan lebih dari $ 1 triliun dalam kapitalisasi pasar – jatuh dalam perdagangan pasca-penutupan, dengan Apple turun 3,65% sementara Amazon kehilangan 3,89%.

Sementara tidak ada perusahaan yang melihat adanya penurunan permintaan – faktanya sebaliknya terjadi karena mereka tidak dapat memenuhi permintaan di tengah pengiriman global dan pembatasan produk – berita tersebut merupakan penurunan bagi investor yang mengandalkannya untuk menyelesaikan tahun dengan catatan yang kuat. Dengan perusahaan yang berfokus pada konsumen mungkin berjuang untuk memenuhi semua tuntutan musim liburan yang akan datang ini, raksasa teknologi yang berfokus pada bisnis — seperti Microsoft — dapat menjadi lebih aman saat ini.

Awal pekan ini, pendapatan bersih Microsoft mencapai $20 miliar untuk pertama kalinya, dengan pendapatan PC melebihi ekspektasi, dan bisnis cloud perusahaan yang tumbuh cepat tetap menjadi pendorong terbesarnya. Saham perusahaan naik sedikit dalam perdagangan setelah jam kerja pada hari Kamis dan berada di jalur untuk melampaui kapitalisasi pasar Apple dalam jam perdagangan reguler pada hari Jumat.

Microsoft bukan satu-satunya nama program yang trennya lebih tinggi pada hari libur. tim Atlasia,
+ 1,08%Dan
Pembuat perangkat lunak crowdfunding melihat sahamnya naik 9% pada hari Kamis setelah mengalahkan perkiraan Wall Street sebelumnya dan melihat pendapatan untuk produk berbasis cloud naik 50%. Pada hari Rabu, ServiceNow Inc. Penyedia perangkat lunak berbasis cloud sekarang,
+ 3,45%
Perkiraan terlampaui, dan seorang analis Wall Street menaikkan target harga; Sahamnya naik 3,45% pada hari Kamis.

READ  Tech sedang mencoba untuk menggulingkan pertahanan gelar, Santa Clara No. 9

Investor yang ingin menimbun saham teknologi untuk liburan mungkin ingin menghindari pemain tradisional — seperti Apple dan Amazon — dan melihat pengembang perangkat lunak perusahaan dan operator komputasi awan lainnya. Ini mungkin sedikit membosankan, tetapi akan tumbuh lebih banyak di kuartal keempat mendatang, dan itu bisa lebih baik daripada raksasa yang berfokus pada konsumen.