POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Operator yang berbasis di Singapura akan meluncurkan pusat data pertama di Batam, Berita Bisnis dan Berita Utama

Operator yang berbasis di Singapura akan meluncurkan pusat data pertama di Batam, Berita Bisnis dan Berita Utama

SINGAPURA – Data Center First, sebuah perusahaan yang berbasis di Singapura, Senin (18 Oktober) mengumumkan akan meluncurkan pusat data pertamanya di pulau Batam, Indonesia, dalam rangka meningkatkan konektivitas dan hubungan digital antara Singapura dan kawasan.

Operator data center telah mengumumkan bahwa data center 30 MW akan berlokasi di Nongsa Digital Park di Batam.

Ini akan menjadikan Data Center First sebagai operator pusat data internasional pertama yang hadir di pulau tersebut.

Nongsa One – demikian pusat data baru disebut – diharapkan selesai pada akhir tahun 2023. Ini akan dirancang dan dibangun dengan standar Uptime Tier III, yang mengacu pada kemampuan pusat data untuk menghemat energi dan mendinginkan fasilitas.

Pusat data Tier III tidak memerlukan shutdown saat peralatan membutuhkan pemeliharaan atau penggantian.

Dalam siaran pers, perusahaan mengatakan: “Permintaan yang meningkat dari pengguna internet Indonesia, didorong oleh industri telekomunikasi yang lebih terbuka dan kompetitif di Indonesia, terus menarik investasi asing ke Indonesia.

“Investasi Tahap 1 sebesar US$40 juta (S$54 juta) di kampus Data Center First Nongsa One DC akan membantu meningkatkan konektivitas dan ‘jembatan digital’ antara Nongsa dan Singapura.”

Menteri Perdagangan dan Industri Jan Kim Young mengatakan: “Nongsa One akan memperkuat posisi Nongsa sebagai pusat pertumbuhan teknologi dan layanan TI, serta pusat data.

“Investasi Data Center First menyoroti potensi model dukungan terdekat bagi operator pusat data di Singapura untuk memperluas kemampuan mereka dan menangkap permintaan yang berkembang pesat untuk layanan pusat data di Asia Tenggara.”

Ia menambahkan, Singapura berharap dapat melanjutkan kerjasama yang erat dengan Indonesia untuk mendukung pengembangan industri data center di Nongsa.

READ  Singapura dan Indonesia menegaskan kembali perlunya memerangi Covid-19 bersama, membahas kegiatan ekonomi, berita Singapura, dan berita utama

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia, Erlanga Hartarto, juga menyambut baik pusat data baru tersebut.

“Diperkirakan proyek tunggal ini dapat merangsang di Nongsa Digital Park hingga total US$300 juta dalam investasi asing langsung. Dapat merangsang ekonomi lokal dengan menciptakan multiplier effect yang signifikan, mempercepat transformasi digital Indonesia.”

Data center baru ini terletak di atas lahan seluas 276.600 kaki persegi yang terletak di Kawasan Ekonomi Khusus Nongsa Digital Park.

CEO Park Mike Wellwan mengatakan: “Sebagai pengembangan pusat data pertama di Zona Ekonomi Khusus Nongsa, infrastruktur mutakhir ini menunjukkan komitmen taman digital untuk menarik talenta terbaik di kelasnya dan mitra infrastruktur global utama sambil menekankan peran kami sebagai ‘ jembatan digital’ menuju peta jalan digitalisasi Indonesia”.

Marco Bardelli, Direktur Eksekutif Senior Taman, yang juga memimpin proyek pusat data di sana, mengatakan: “Saya dapat melihat bahwa sebagian besar operator pusat data yang sedang kami negosiasikan melihat Taman sebagai batu loncatan pertama ke pasar Indonesia. .

“Kami percaya bahwa inisiatif kami akan semakin mendorong investasi di bidang infrastruktur yang akan mendukung pertumbuhan ekonomi digital lokal secara besar-besaran.”

Wong Ka Fen, CEO Datacenter First, menambahkan bahwa perusahaan terus menerima minat dari penyedia layanan telekomunikasi, infrastruktur cloud, dan e-commerce.

“Kami sangat senang menjadi persimpangan jalan baru untuk visi yang berani tentang masa depan digital bagi Singapura dan Indonesia,” katanya.