POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Operator pusat data memandang Batam sebagai hotspot digital baru, SE Asia News & Top Stories

Operator pusat data memandang Batam sebagai hotspot digital baru, SE Asia News & Top Stories

SINGAPURA – Dua puluh operator pusat data sedang mengincar kemungkinan mendirikan toko di taman teknologi di pulau Batam, Indonesia, dengan satu menyegel kesepakatan setelah Presiden Joko Widodo memberikan zona ekonomi khusus (KEK) taman itu.

“Sebagian besar dari mereka pertama-tama menunggu KEK terjadi dan baru memulai pembicaraan pada awal tahun ini,” kata Marco Bardelli, Direktur Eksekutif Senior Taman Digital Nongsa kepada Straits Times.

“Kami sudah menandatangani dengan satu pihak dan saya melakukan dialog pada tahap yang berbeda sekarang dengan 19 pusat data yang berbeda,” tambahnya.

Pasar pusat data di Asia Tenggara diperkirakan akan tumbuh sebesar US$10,57 miliar (S$14 miliar) antara 2019 dan 2023, menurut perusahaan riset pasar Technavio dalam laporannya pada Maret 2020.

Diharapkan pemerintah – termasuk dari Indonesia – berharap dapat melihat peningkatan pendapatan dari sektor ini.

“Pemerintah terus mendorong realisasi investasi khususnya data center sebagai upaya meningkatkan dan menumbuhkan ekonomi digital,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Erlanga Hartarto dalam keterangannya, Sabtu (12 Juni).

Mr Bardelli mengatakan bahwa sekitar 25 hektar taman – seukuran Kebun Binatang Singapura – telah disisihkan untuk pengembangan pusat data pada tahap pertama, dengan rencana untuk memperluas di masa depan.

Dia menambahkan bahwa 13 segmen kabel serat optik bawah laut internasional yang turun hanya 2,5 kilometer dengan hubungan langsung dengan Indonesia, Singapura dan pantai barat AS akan menjadikan taman tersebut sebagai lokasi potensial bagi operator yang ingin menargetkan pasar Asia-Pasifik.

Operator pusat data mengatakan kepada The Straits Times bahwa Batam relatif terlindung dari bencana alam, secara geografis dekat dengan Singapura, dan menawarkan akses ke pasar besar berpenduduk 270 juta orang.

READ  Perusahaan bangunan negara Indonesia dan Eskita Kariya akan mendapatkan $ 1 miliar pinjaman baru

Darren Webb, CEO Evolution Data Center yang berbasis di Singapura, juga menyebutkan alasan seperti penangguhan pembangunan pusat data baru di Singapura, serta meningkatnya penggunaan data karena lebih banyak orang bekerja dari rumah dan berbelanja online selama Covid- 19 pandemi. .

“Data hanya berkembang karena orang sekarang menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar,” katanya. “Ini hampir seperti badai sempurna yang tercipta, yang membuat Nongsa lebih menarik dan relevan sekarang dibandingkan dua atau tiga tahun lalu.”

Warga Singapura Cavin Wong, CEO Data Center First, mengatakan dia telah membeli 2,75 hektar lahan di taman untuk membangun beberapa pusat data yang ditujukan untuk klien seperti bank, perusahaan telekomunikasi dan perusahaan e-commerce.

Mr. Wong mengatakan bahwa pertumbuhan pasar pusat data di kawasan ini diperkirakan akan meningkat, yang mengarah pada peningkatan permintaan untuk “pusat data kelas atas” yang terletak lebih dekat dengan pengguna akhir sehingga mereka dapat memperoleh manfaat dari latensi yang lebih rendah, keamanan yang lebih tinggi, dan tingkat keamanan yang lebih tinggi. kontrol atas data mereka.

Dia menambahkan bahwa semua pusat data di Indonesia saat ini berlokasi di ibu kota Jakarta, dan Batam akan menjadi terkenal karena pusat bisnis tumbuh di kota-kota di Sumatera seperti Palembang, Medan dan Pekanbaru.

“Kota-kota ini sangat jauh dari Jakarta, tetapi lebih dekat ke Batam. Meskipun lokasinya strategis dan kecepatan jaringan lebih cepat dari Batam, orang, bahkan orang Indonesia, cenderung menganggap pulau itu sebagai desa nelayan kecil,” kata Pak Wong yang telah bekerja di Batam. Data center di Jakarta selama beberapa tahun.

Dia menambahkan bahwa EDB telah mendukung perusahaan Singapura, termasuk pusat data, di taman digital.

READ  Sri Mulyani Minta Perbankan Tingkatkan Pinjaman Saat Pemulihan Terputus - Bisnis

Memperlakukan Indonesia sebagai mitra dagang daripada pesaing akan membawa keuntungan yang lebih besar bagi kedua negara, kata Wong, menambahkan: “Ini tentang memperluas kue, daripada berbagi kue.”