POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omnibus Law dan Ketentuan Praktisnya

Pada 2 Februari 2021, pemerintah Indonesia menerapkan 49 ketentuan Omnibus Act1. Ini berisi 45 peraturan pemerintah dan empat peraturan presiden. Omnibus Act mengamandemen 76 undang-undang di berbagai sektor dan industri, termasuk energi dan pertambangan, perkebunan, telekomunikasi, kesehatan, pariwisata, tanah dan bangunan, serta ketenagakerjaan.

Omnibus Act pertama kali diperkenalkan saat pidato Presiden Widodo pada Oktober 2019 setelah masa jabatan keduanya sebagai Presiden Republik Indonesia. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah hukum negara bahwa amandemen rinci seperti itu dibuat oleh satu instrumen hukum dalam berbagai undang-undang.

Omnibus Act mendapat respon positif dari investor karena bertujuan untuk membuka pintu tambahan bagi investasi asing dan memperkenalkan aturan ketenagakerjaan yang dianggap lebih menguntungkan pemilik usaha. Dengan panjang kurang lebih 1.200 halaman, Omnibus Act menyisakan isu penting yang perlu dibenahi dengan penegakan aturan. Misalnya, Omnibus Act menjamin bahwa semua kegiatan usaha akan terbuka untuk investasi, menabung kegiatan yang dinyatakan lain, dan mencantumkan enam kelompok kegiatan usaha di bawah ini (namun, penerbitan Perpres No. 10 Tahun 2021 menunjukkan bahwa kegiatan usaha lain tunduk pada pembatasan lainnya). Omnibus Act menyisakan celah dalam perhitungan paket perpisahan setelah pemutusan hubungan kerja. Oleh karena itu, pasar untuk implementasi regulasi yang baru diterbitkan sangat dinantikan oleh para pelaku pasar.

Aturan penegakan ini bertujuan untuk menggulingkan rezim baru yang diperkenalkan oleh Omnibus Act. Selama beberapa minggu ke depan, kami akan mengeksplorasi peringatan pelanggan tentang masalah utama yang timbul dari peraturan penegakan yang mempengaruhi investasi di sektor-sektor utama (misalnya, pertambangan, telekomunikasi, perawatan kesehatan). Antara lain, kita akan membahas implikasi dari aturan yang diterapkan dalam “daftar positif investasi” dan aturan ketenagakerjaan dan segregasi yang baru.

READ  Utilitas bisnis sosial Indonesia Kitabelly Co Ventures - M yang dipimpin TechCrunch menerima $ 10 juta

Silakan hubungi kami jika Anda ingin memahami bagaimana hukum Omnibus dan peraturan penegakan dapat mempengaruhi bisnis Anda.

Tautan – Daftar peraturan pelaksana

  1. Peraturan Pemerintah No. 5 Tahun 2021 terkait dengan penerapan izin usaha berbasis risiko.
  2. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Izin Usaha Daerah.
  3. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021 tentang Pembinaan, Pengamanan, dan Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah.
  4. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2021 tentang Pendirian, Perubahan dan Pembubaran Perusahaan Modal Dasar dan Kriteria Pemenuhan Usaha Mikro dan Kecil.
  5. Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2021 tentang Perlakuan Pajak untuk Memudahkan Usaha.
  6. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2021 tentang Pajak Daerah dan Pajak dalam mendukung kelancaran perdagangan dan jasa daerah.
  7. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2021 tentang Badan Usaha Milik Desa.
  8. Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2021 dalam Perubahan Peraturan Pemerintah ke-14 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Kawasan Perumahan dan Permukiman.
  9. Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2021 (Ruma Susun) tentang Penyelenggaraan Perumahan.
  10. Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2021 tentang Perubahan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2020 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 Tentang Jasa Konstruksi.
  11. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2021 tentang Penegakan Hukum Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2017 tentang Arsitek.
  12. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Ketentuan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
  13. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol, Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2021 Perubahan Keempat.
  14. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2021 tentang hak pengelolaan, hak atas tanah, satuan rumah susun dan pendaftaran tanah.
  15. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2021 tentang pengadaan tanah untuk pembangunan untuk kepentingan umum.
  16. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2021 tentang penguasaan kawasan dan tanah terlantar.
  17. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2021 tentang Penataan Ruang.
  18. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2021 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
  19. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2021 tentang Kehutanan.
  20. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2021 tentang Tata Cara Pembatasan Administratif dan Tata Cara Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Dikenai Sanksi Administratif Di Bidang Kehutanan.
  21. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2021 tentang Energi dan Sumber Daya Mineral.
  22. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2021 tentang Pertanian.
  23. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2021 tentang Kelautan dan Perikanan.
  24. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2021 tentang Perindustrian.
  25. Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2021 tentang Perdagangan.
  26. Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2021 tentang Angkutan Jalan dan Angkutan Jalan.
  27. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2021 tentang Pelayaran.
  28. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2021 tentang Penerbangan.
  29. Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 2021 tentang Perkeretaapian.
  30. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2021 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing.
  31. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2021 tentang Perjanjian Kerja Waktu Tetap, Pemindahan, Jam Kerja, Hubungan Kerja dan Waktu Senggang serta Pemutusan Hubungan Kerja.
  32. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2021 tentang Gaji.
  33. Peraturan Pemerintah No. 37 Tahun 2021 terkait dengan pelaksanaan Rencana Perlindungan Kehilangan Pekerjaan.
  34. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2021 tentang Rekening Akumulasi Biaya Perjalanan Haji.
  35. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Jaminan Produk Halal.
  36. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Kawasan Ekonomi Khusus.
  37. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas.
  38. Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2021 tentang Pemfasilitasian Rencana Strategis Nasional.
  39. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2021 tentang Penyelesaian Sengketa Tata Ruang, Kehutanan, Perizinan dan/atau Hak Atas Tanah.
  40. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2021 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.
  41. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2021 tentang Pengelolaan Informasi Geografis.
  42. Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2021 tentang Pos, Telekomunikasi, dan Penyiaran.
  43. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2021 tentang Pengelolaan Rumah Sakit.
  44. Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2021 tentang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2013 tentang Pemberlakuan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian.
  45. Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2021 tentang Perlakuan Pajak atas Transaksi yang Melibatkan Perusahaan Pengelola Investasi dan/atau Perusahaan Pemiliknya.
  46. Peraturan Presiden 9 Tahun 2021 tentang Badan Percepatan Pengelolaan Perumahan.
  47. Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2021 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal.
  48. Peraturan Presiden 11 Tahun 2021 tentang Kerjasama Pemerintah Federal dengan Badan Usaha Milik Negara Dalam Penyediaan Informasi Geografis Dasar.
  49. Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2021 tentang Perubahan Peraturan Presiden tanggal 16 tahun 2018 terkait dengan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.
READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.6 Gempa