POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NUS mulai merekrut anak-anak berusia 5-16 tahun untuk mempelajari respons imun terhadap vaksin COVID-19

SINGAPURA – Peneliti dari Fakultas Kedokteran Young Lo Lin School of Medicine dan National University of Singapore (NUS) School of Medicine mulai merekrut anak-anak untuk studi observasional tentang respons imun kelompok usia ini terhadap vaksin Covid-19.

Pada hari Jumat (10 Desember), Kementerian Kesehatan mengumumkan persetujuan vaksin anak-anak Pfizer-BioNTech / Comirnaty untuk anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun, dan vaksinasi dijadwalkan akan dimulai bulan ini.

Setelah pengumuman tersebut, para peneliti berencana untuk mempelajari 460 anak berusia antara 5 dan 16 tahun selama 12 bulan untuk melacak respons imun mereka terhadap vaksin mRNA.

Para peneliti akan mempelajari efektivitas vaksin, memantau efek samping, dan mendeteksi infeksi Covid-19 tanpa gejala di antara anak-anak.

Anak-anak dari masyarakat yang sehat, tidak pernah tertular Covid-19 dan akan direkrut untuk pertama kali divaksinasi untuk penelitian, termasuk yang tidak segera divaksinasi.

Sementara itu, pasien immunocompromised yang ingin divaksinasi akan direkrut dari National University Hospital Ko Tic Puat – Children’s Medical Institute of the National University, dilaporkan. Selat Times.

berdasarkan Menteri KesehatanHasil dari uji klinis fase 3 vaksin Pfizer-BioNTech, sepertiga dari dosis dewasa untuk anak-anak berusia 5-11 tahun, menunjukkan pengurangan 90 persen dalam risiko mengembangkan gejala infeksi.

The (Health) menambahkan bahwa efek samping yang umum pada anak-anak yang menerima vaksinasi umumnya ringan hingga sedang, dengan efek samping sistemik yang lebih sedikit dibandingkan dengan orang berusia 16 hingga 25 tahun.

Dengan demikian, manfaat vaksin Pfizer-BioNTech lebih besar daripada risikonya bila digunakan dalam dosis pediatrik, terutama dalam situasi komunitas dan penularan global saat ini.

Dengan studi 12 bulan, para peneliti bertujuan untuk memberikan rekomendasi yang komprehensif tentang vaksinasi anak-anak, serta daftar efek infeksi alami dengan virus pada mereka.

READ  Raja Belanda menangguhkan penggunaan kereta kerajaan kolonial yang kontroversial

Para peneliti juga berharap untuk mengkonfirmasi apakah ada “kekebalan hibrida aktif” pada anak-anak yang tertular Covid-19 dan divaksinasi setelah pemulihan, membuat mereka lebih tahan terhadap infeksi lagi dalam prosesnya.

“Kami berharap dapat memperoleh data penting tentang bagaimana memvaksinasi anak-anak kami akan membantu melindungi mereka dari Covid-19 dan lebih memahami risiko dan manfaat, yang akan membantu kami memberikan perawatan yang lebih baik untuk kelompok rentan ini,” kata salah satu peneliti utama dari NUS Medicine. . Associate Professor Elizabeth Tham.

– Pengumuman 2-

Peserta yang tertarik dapat mengirim email ke [email protected] untuk detail lebih lanjut. / TISG

Bacaan terkait: “Tolong berikan pembaruan tentang persidangan sebelum anak-anak kita dilecehkan.” Orang tua berhati-hati karena S’pore menyetujui vaksin Pfizer untuk anak usia 5-11 tahun

“Tolong berikan pembaruan tentang persidangan sebelum anak-anak kita dilecehkan.” Orang tua berhati-hati karena S’pore menyetujui vaksin Pfizer untuk anak usia 5-11 tahun

Ikuti kami di media sosial

Kirim catatan Anda ke [email protected]