POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Novak Djokovic absen di Prancis Terbuka karena cedera lutut

Novak Djokovic absen di Prancis Terbuka karena cedera lutut

Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic mengundurkan diri dari turnamen tenis Prancis Terbuka karena cedera lutut yang dideritanya saat menang di babak 16 besar atas petenis Argentina Francisco Cerondolo, unggulan ke-23.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Federasi Tenis Prancis dan Roland Garros mengonfirmasi bahwa “sobek pada meniskus di lutut kanannya” memaksa pemain Serbia itu mundur dari pertandingan perempat final melawan unggulan ketujuh asal Norwegia Casper Ruud, yang dijadwalkan bermain besok. Rabu, 5 Juni.

Juara Grand Slam 24 kali itu menjalani MRI pada lututnya, yang mengalami cedera pada set kedua pertandingan kemarin, yang mengungkap sejauh mana masalahnya.

Meskipun Djokovic mampu mengatasi obat penghilang rasa sakit dan adrenalin, tingkat masalahnya terlalu besar untuk dilanjutkan. Jika Djokovic memilih menjalani operasi, kemungkinan besar dia tidak hanya akan melewatkan Wimbledon, yang dimulai pada 1 Juli, tetapi juga Olimpiade dan AS Terbuka akhir musim panas ini.

Ruud otomatis lolos ke semifinal, di mana ia akan menghadapi Alex de Minaur atau Alexander Zverev.

Atlet Saya menghubungi perwakilan Djokovic untuk informasi lebih lanjut.

Lebih banyak lagi yang akan menyusul.

'Dia pikir itu berbahaya'

Analisis oleh Matthew Futterman

Selama bertahun-tahun, Novak Djokovic berhasil menghindari cedera yang kerap menimpa atlet-atlet hebat sepanjang masa, apalagi para petenis paruh baya di akhir pekan yang tak terhitung jumlahnya.

Setelah comeback ajaib lainnya, Djokovic mengatakan Senin malam bahwa dia telah mengalami nyeri di lutut kanannya selama beberapa minggu. Itu bukan rasa sakit yang serius, tapi itu adalah ketidaknyamanan yang bisa dia atasi. Hal itu tidak menghambatnya setelah dia melakukan pemanasan, dan jika perlu, dia dapat kembali mengonsumsi obat antiradang dan pereda nyeri.

READ  Mark Eaton, raja sensor dan legenda jazz, meninggal pada usia 64 tahun

Hasil yang diraihnya pada tahun 2024 mungkin menunjukkan hal yang sebaliknya, karena ia tidak memenangkan gelar sepanjang tahun dan, yang lebih penting, tidak bermain, atau hanya terlihat, pada level biasanya. Ada yang tidak beres. Dia bisa dikalahkan dan dieksploitasi di mana pun di lapangan oleh para pemain yang tidak punya urusan bersaing dengannya, duduk terbungkus handuk dan terengah-engah saat pergantian pemain seolah-olah dia hanya beberapa detik lagi dari pensiun.

Lututnya tidak mengalami trauma apa pun. Itu hanya kerusakan setelah berkilo-kilometer pada odometer tenisnya. Dengan kata lain, kehidupan seorang atlet berusia 37 tahun, bahkan sebaik Djokovic, bisa dibilang adalah yang terbaik sepanjang masa, datang dari salah satu musim terbaiknya.

Djokovic merasa getir pada Senin malam setelah kemenangan lima set yang mendebarkan atas Francisco Cerundolo. Lapangan tanah liat, yang telah ia mainkan selama lebih dari 20 tahun, terasa lembut seperti yang belum pernah ia rasakan sebelumnya setelah seminggu diguyur hujan. Pemain terbaik di lapangan tanah liat terus tergelincir, menyalahkan lapisan batu kapur yang licin di bawah permukaan yang menyebabkan dia kehilangan pijakan. Dia telah mengatakan kepada staf stadion dan penyelenggara turnamen selama berhari-hari bahwa mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengatasi hal tersebut, atau setidaknya membersihkan lapangan lebih sering selama pertandingan untuk menjaga agar lumpur tidak menutupi batu kapur sebanyak mungkin.

Mereka menolak, hingga Senin ketika dia mengeluh pada set pertama saat menghancurkan Francisco Cerundolo dan dianggap sangat senang dengan kondisi lapangan.

Ternyata tidak. Dia pikir itu berbahaya.

Tak lama setelah permintaannya ditolak oleh supervisor, dia terpeleset dan meniskusnya robek karena kondisi lututnya, atau memperparah robekan yang mungkin menyebabkan ketidaknyamanan sebelumnya.

READ  Wiggins yang divaksinasi mengalahkan Irving yang tidak divaksinasi 19-0

Hingga Selasa malam di Paris, keputusan belum diambil apakah Djokovic akan menjalani operasi untuk memperbaiki meniskusnya. Hal ini tentu saja membahayakan partisipasinya di Wimbledon dan Kejuaraan Olimpiade, prioritas utamanya tahun ini, karena ia belum pernah memenangkan medali Olimpiade, satu-satunya lubang di CV-nya, dan hanya menyukai sedikit hal selain berkompetisi untuk negaranya.

(Gambar Olahraga Resolusi Tinggi/Getty Images)