POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nomura memotong perkiraan PDB 2021 India menjadi 11,5%; Melihat pembesaran yang lebih tinggi

Munculnya kasus Covid di India di tengah potensi kenaikan inflasi saat mendekati tahun 2021 telah menyebabkan Nomura menurunkan perkiraan PDB India tahun 2021 menjadi 11,5 persen dari sebelumnya 12,4 persen. Bersama dengan India, ia menurunkan perkiraan PDB Filipina untuk 2021 menjadi 5,4 persen dari 8,8 persen.

Nomura mengatakan penetapan ulang harga premi risiko EM dapat mengekspos kerentanan di Indonesia, India, dan Filipina. Menurut mereka, tantangan yang dihadapi pasar negara berkembang di Asia ke depan adalah bahwa negara-negara tersebut mungkin menghadapi kondisi keuangan yang lebih berat meskipun prospek pertumbuhan tetap lemah. Ia yakin bank sentral harus memilih antara mendukung pertumbuhan (menahan inflasi yang lebih tinggi) atau merespons dengan menaikkan suku bunga (dengan mengorbankan pertumbuhan).

“Dalam penilaian kami, ketiganya akan merespons (dengan menaikkan harga), tetapi dengan derajat yang berbeda-beda. Respons yang lebih agresif di Filipina dan Indonesia dapat merusak pertumbuhan, sementara respons yang kurang agresif di India dapat meningkatkan inflasi,” tulis analis di Nomura dalam laporan 9 April yang dipimpin oleh Sonal Varma, Direktur Pelaksana dan Kepala Ekonom India di Bidang Riset dan Pialang.

Terlepas dari kampanye vaksinasi, Nomura merasa bahwa India, Filipina, dan Indonesia akan tetap rentan terhadap gelombang epidemi yang terus berlanjut dengan berbagai tingkat dampak.

“Filipina sangat rentan, dalam pandangan kami, karena kami memperkirakan hanya 25 persen dari populasi yang akan divaksinasi pada akhir 2021. Bahkan di India dan Indonesia, di mana kami relatif lebih optimis tentang vaksin, sektor perbankan lokal masih lemah dan menghindari risiko, sementara dampaknya adalah Epidemi penuh atas kualitas asetnya tidak jelas.Varma menulis: “Dengan pemulihan yang belum terjamin, ekonomi domestik mereka memiliki kapasitas yang jauh lebih sedikit untuk menangani guncangan besar.”

READ  Ekonomi Kecil Lihat Peluang Besar dalam Pakta Perdagangan Digital | Suara Amerika

Masalah inflasi

Sementara itu, mereka yang berada di Jefferies juga telah memperingatkan potensi inflasi yang lebih tinggi yang didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi. Dalam catatan investor Maret 2021, Christopher Wood, kepala strategi ekuitas global di Jefferies, memperingatkan bahwa investor harus siap menghadapi kekhawatiran inflasi terbesar sejak 1980-an.

Dalam tinjauan kebijakan moneter pada 7 April, Reserve Bank of India (RBI) mempertahankan perkiraan inflasi untuk saat ini, tetapi menunjukkan risiko dua arah atas prospek tersebut. Inflasi CPI diperkirakan, menurut perkiraan bank sentral, rata-rata 5 persen pada kuartal keempat tahun fiskal 21 (Januari-Maret 2020) dan 5,2-5,2 persen pada kuartal pertama hingga kuartal kedua tahun fiskal. 21-22, kemudian menurun menjadi 4,4-5,1% pada Q3-Q4 FY 22. Ini berarti bahwa rata-rata inflasi tahunan adalah 6,3% pada FY 21, dan turun menjadi 5% pada FY22. Tahun Anggaran 22.

“Setelah melihat semua itu, kami memperkirakan inflasi utama akan tetap tinggi, tetapi trennya turun hingga 2021 dan rata-rata 4,8 persen tahun-ke-tahun di FY 21-22, yang termasuk dalam kisaran bantalan RBI

Resiko mata uang

Risiko utama lainnya bagi India adalah mata uangnya. Dengan repricing risiko pasar berkembang, mungkin ada pelarian modal dari negara tersebut, yang akan mempengaruhi rupee. Nomura mengatakan rupee yang lemah ini dapat menambah tekanan harga dorong biaya yang sedang berlangsung dan inflasi kipas. Pada hari Senin, rupee melemah menjadi 75,13 terhadap dolar AS, level yang terlihat pada Agustus 2020.

Seperti rekan-rekan mereka di pasar negara berkembang lainnya, beberapa bank sentral Asia telah menurunkan suku bunga dan memperluas neraca mereka. Sekarang, momok hasil pertumbuhan AS, lonjakan imbal hasil DM yang menyertainya, dan kemungkinan bahwa Federal Reserve AS akan mengurangi pembelian aset di beberapa titik di tahun depan telah membawa kilas balik ke 2013 dan 2018, ketika bank sentral Asia dipaksa untuk melakukannya. menaikkan suku bunga di tengah melemahnya mata uang, karena investor menuntut premi risiko yang lebih tinggi, kata Nomura.

READ  Inggris dan Indonesia memacu upaya global untuk meningkatkan perdagangan berkelanjutan dan melindungi hutan - Opini