POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NK dapat meningkatkan tingkat uang muka tepat pada saat ulang tahun pendiri

Para ahli mengatakan spekulasi berkembang bahwa Pyongyang dapat meningkatkan provokasi militer saat merayakan hari libur nasional utama minggu ini, setelah peluncuran rudal baru-baru ini.

Kamis menandai ulang tahun Kim Il-Sung, pendiri negara dan kakek almarhum pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. Di utara dikenal sebagai Hari Matahari, dan merupakan salah satu hari libur nasional terpenting di negara ini. Sebagai unjuk kekuatan, parade militer biasanya digelar di hari yang sama, selain acara budaya lainnya. Rezim juga berulang kali melakukan provokasi pada atau menjelang hari raya.

Itu termasuk beberapa operasi militer besar sejak Kim Jong Un mengambil alih kekuasaan ketika Pyongyang menembakkan rudal Unha-3 pada April 2012, meskipun gagal dan runtuh setelah lepas landas. Pada 15 April 2016, Korea Utara melakukan uji peluncuran pertama rudal balistik jarak menengah. Setahun kemudian, Korea Utara mengadakan parade militer yang intens dan meluncurkan rudal balistik hampir setiap minggu. Tahun lalu, sistem tersebut dilaporkan meluncurkan rudal jelajah ke laut pada malam liburan.

Tahun ini, Korea Utara dapat sekali lagi menunjukkan kekuatan militernya, dan mungkin meluncurkan kapal selam baru seberat 3.000 ton – yang dapat membawa tiga rudal balistik yang diluncurkan oleh kapal selam.

Menurut Kantor Berita Yonhap hari Minggu, otoritas intelijen di Korea dan Amerika Serikat percaya bahwa Korea Utara menyelesaikan pembangunan kapal selam besar yang diresmikan pada Juli 2019, dan bahwa sistem saat ini sedang mempertimbangkan waktu yang tepat untuk mengeluarkannya untuk “efek strategis. “, untuk menggandakan tekanan pada Washington.

Laporan itu menambahkan bahwa Korea Utara juga dapat meluncurkan rudal balistik dari kapal selam baru itu.

READ  Aktivis mengorganisir protes iklim global, mengkritik perang Ukraina - Boston 25 News

Penilaian tersebut dilakukan saat citra satelit yang diluncurkan oleh pusat penelitian AS menunjukkan tanda-tanda aktivitas di galangan kapal utama di Utara yang sedang mengembangkan SLBM, yang menunjukkan kemungkinan pengujian dalam waktu dekat.

Menurut 38 North, kontainer rudal untuk tongkang uji coba rudal kapal selam Sinpo South Shipyard kemungkinan besar telah dipindahkan, kemungkinan untuk pemeliharaan atau untuk mengganti casing baru atau rangka peluncuran untuk mengakomodasi SLBM yang lebih besar.

“Ada kemungkinan bahwa Korea Utara akan mengungkap kapal selam barunya pada atau dekat liburan untuk menunjukkan kekuatan militernya,” kata Park Won Jun, profesor studi Korea Utara di Universitas Wanita Iowa. “Ulang tahun Kim Il Sung adalah hari libur yang sangat penting bagi Kim Jong Un untuk membuktikan legitimasinya kepada rakyat, dan dengan negara yang hancur, kekuatan militer adalah satu-satunya area yang dapat dia tunjukkan.”

Namun, Park mengesampingkan kemungkinan peluncuran rudal balistik SLBM, karena akan melewati “garis merah” untuk peluncuran rudal balistik jarak menengah atau jarak jauh, yang dapat menimbulkan kecaman tidak hanya dari Washington tetapi juga dari Beijing.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya memantau dengan cermat gerakan militer Korea Utara dalam koordinasi dengan Amerika Serikat, di tengah indikasi kegiatan di Sinpo, dan mempertahankan postur siaga sambil mempertimbangkan berbagai kemungkinan.

Sementara itu, Kim Dong-yup, seorang profesor di School of North Korean Studies di Kyungnam University, mengatakan bahwa Pyongyang akan terus meningkatkan ketegangan militer dalam beberapa bulan mendatang, dengan mengembangkan dan menguji senjata canggih seperti yang diumumkan pada konferensi partai pada bulan Januari, tetapi untuk waktu yang tepat, itu tidak pasti.

READ  Menteri Myanmar menghadiri pertemuan pertahanan ASEAN meskipun ada seruan untuk mengecualikan junta

“Pada konferensi partai, Korea Utara merinci peta jalan persenjataannya, termasuk rencana untuk mengembangkan senjata nuklir taktis, satelit pengintai militer dan rudal balistik,” kata Kim.

Dia menambahkan bahwa pihaknya akan terus mengikuti jalannya dengan tidak terlalu memperhatikan hubungannya dengan Selatan, dan kemungkinan pelonggaran sanksi terhadap Amerika Serikat, dengan penyebaran senjata dan peningkatan ketegangan.

“Tapi waktu pelepasan akan sangat bergantung pada kesiapan dan kelengkapan persenjataan,” katanya.

Shin Bum Chul, direktur Pusat Diplomasi dan Keamanan di Institut Riset Korea untuk Strategi Nasional, juga menyuarakan pandangan Kim.

“Ada peluang untuk memprovokasi dari Utara, tetapi harus mempertimbangkan banyak aspek terlebih dahulu, termasuk situasi ekonomi yang sulit dan hubungannya dengan China,” kata Chen, menambahkan bahwa provokasi mungkin pada tingkat yang tidak terlalu intens, karena Semakin banyak kemajuan antarbenua membutuhkan peluncuran Rudal Balistik dan SLBM memiliki kepercayaan pada teknologinya.

Analis juga mengamati dengan cermat bagaimana Korea Utara akan bereaksi terhadap sidang kongres AS yang dijadwalkan tentang undang-undang Korea Selatan terbaru yang menghukum aktivis yang mengirim selebaran anti-Pyongyang ke Korea Utara, yang juga bertepatan dengan Hari Matahari di Korea Utara.

Revisi Undang-Undang Pengembangan Hubungan Antar-Korea, yang melarang pengiriman selebaran propaganda dan materi lainnya melintasi perbatasan, mulai berlaku bulan lalu, di tengah reaksi keras dari para pendukung hak asasi manusia dan Washington bahwa Seoul merusak kebebasan berekspresi.

Komisi Hak Asasi Manusia Tom Lantos, sebuah badan bipartisan di DPR yang bekerja untuk mempromosikan, membela dan membela hak asasi manusia, akan mengadakan dengar pendapat tentang “Kebebasan Berekspresi di Semenanjung Korea”, dengan lima saksi berbicara dengan lantang tentang Utara. Pelanggaran hak asasi manusia di Korea.

READ  Tingkat kematian akibat COVID-19 meningkat di Asia Tenggara di tengah ledakan besar

Sesi ini diharapkan untuk secara terbuka mengutuk pelanggaran hak asasi manusia di Korea Utara, yang dengan tegas dibantah oleh Pyongyang. Pemerintah Korea Selatan juga kemungkinan menjadi sasaran karena RUU terbaru dan keengganannya untuk menangani pelanggaran hak, yang menurut para kritikus tidak membahayakan upaya Seoul untuk terlibat dengan Pyongyang.

Korea Utara dapat memprotes lebih banyak, dengan mengatakan mereka terlalu sensitif terhadap kritik situasi hak asasi manusia, melihatnya sebagai serangan terhadap kepemimpinannya, kata para analis.

“Kemungkinan Korea Utara akan membantah tuduhan hak asasi manusia,” kata Kim dari Universitas Kyungnam, menambahkan bahwa rezim kemungkinan akan menegur sesi itu sebagai pembalasan.

Jeong Se-hyun, mantan menteri unifikasi yang merupakan wakil presiden eksekutif dari Dewan Pertimbangan Presiden untuk Unifikasi Nasional, pada hari Senin menuduh niat “tidak murni” komisi untuk mengadakan sidang pada waktu libur Korea Utara, yang kemungkinan dilihat sebagai provokasi. ke Korea Utara dan mempengaruhi tinjauan. Kebijakan berkelanjutan Washington tentang Pyongyang.

Ditulis oleh Ahn Seung Mi ([email protected])