POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nick Kyrgios memenangkan Citi Open lagi dengan mengalahkan Yoshihito Nishioka

Nick Kyrgios memenangkan Citi Open lagi dengan mengalahkan Yoshihito Nishioka

Penangguhan

Wajahnya tidak asing lagi, tetapi Nick Kyrgios barulah yang menyapu bersih gelar tunggal dan ganda di Citi Open hari Minggu.

Dengan penampilan dominan dari servis dan perilaku bebas kesalahan di lapangan, Kyrgios mengalahkan Yoshihito Nishioka, 6-4, 6-3, untuk memenangkan gelar tunggal City Open keduanya dalam tiga tahun di Rock Creek Park Tennis Center. Kemudian, setelah istirahat satu jam, ia berpasangan dengan Jack Sock untuk memperebutkan gelar ganda, 7-5, 6-4, atas unggulan keempat Evan Dodig dan Austin Krajesek.

Dengan kejuaraan tunggal hari Minggu, Orang Australia yang dikenal mudah terbakar tetapi sangat berbakat Dia menyelesaikan larinya dengan hampir sempurna dengan hanya kebobolan satu set dalam lima pertandingan, tidak pernah mematahkan servisnya dan melepaskan 96 ace, termasuk 12 melawan Nishioka.

Apalagi, Kyrgios tidak pernah didenda.

“Saya merasa seperti saya benar-benar menemukan kembali diri saya tahun ini,” kata pemain berusia 27 tahun itu dalam konferensi pers setelah pertandingan keduanya hari itu. “Sejujurnya, saya merasa jauh lebih tua, lebih dewasa. Saya merasa ketika Anda bermain di tur dan Anda bertambah tua, Anda menyadari bahwa Anda tidak boleh menerima begitu saja – seperti yang Anda rasakan, cara tubuhmu terasa.”

Citi Open adalah bagian dari sirkuit hard-court Amerika Utara yang disebut sebagai “Jalan Menuju AS Terbuka,” di mana para pemain bersaing untuk memperebutkan hadiah, hadiah uang, dan poin peringkat saat mereka mempertajam pertandingan menuju turnamen besar terakhir musim ini.

Tahun ini, Kyrgios memperhatikan hal lain: naik cukup tinggi di peringkat untuk mendapatkan salah satu dari 32 unggulan di AS Terbuka. Kemenangannya di Citi Open, tiga tahun tiga hari kemudian Setelah mengalahkan Daniil Medvedev di Citi Open Cup 2019Dia datang jauh ke arah tujuan itu. Dengan mencapai final pada hari Minggu, Kyrgios memastikan untuk melompat dari 63 ke 42. Dengan memenangkan kejuaraan, ia akan naik ke 37 pada hari Senin.

READ  Mino Raiola mentweet bahwa dia masih hidup setelah berita kematian agen sepakbola | agen sepak bola

Peringkat 32 besar akan memastikan dia diunggulkan di AS Terbuka, yang kemungkinan akan melindunginya dari menghadapi lawan utama di babak pertama. Bergantung pada berapa banyak profesional papan atas yang keluar – apakah karena cedera mereka Atau memilih untuk tidak divaksinasi virus Corona Urutan yang sedikit lebih tinggi dapat menjamin benih.

Lyudmila Samsonova bangkit dari larangan Wimbledon untuk memenangkan City Open

Untuk Kyrgios, yang telah menghabiskan sebagian besar 10 tahun karirnya tidak peduli tentang peringkat (atau mengklaim dia tidak, setidaknya), itu adalah transformasi. Jika itu juga merupakan komitmen baru untuk memaksimalkan bakatnya di tahun-tahun mendatang, itu lebih baik.

Kyrgios, mantan petenis nomor satu dunia, mencapai karier tertinggi pada 2016, tetapi waspada dengan prospek yang mengikutinya. Dia berkompetisi secara sporadis dan kadang-kadang merusak karirnya dengan mengobarkan kemarahan cabul dan mengalihkan upaya hangat ke lapangan.

Tetapi pada awal musim 2022, Kyrgios mengatakan dia mulai berinvestasi lebih banyak dalam pelatihan dan persiapannya. Mencapai final Wimbledon bulan lalusaat ia mengalahkan juara bertahan Novak Djokovic sejak awal, meyakinkan bahwa pengorbanannya tidak sia-sia.

Citi Open adalah acara tunggal pertama Kyrgios sejak kalah dalam empat set dari Djokovic, yang memenangkan gelar Wimbledon ketujuh dan gelar ke-21.

“Saya pikir Anda memiliki sedikit jendela setelah salah satu turnamen besar yang ditakuti orang sebelum mereka turun ke lapangan,” kata Kyrgios. “Saya merasa mendapat manfaat darinya minggu ini. Saya sangat senang dengan penampilan saya.”

Final Kyrgios-Nishioka bukanlah duet penonton turnamen yang dia harapkan saat undian diumumkan. Tapi gejolak itu terjadi setiap hari karena suhu dan kelembaban akhir musim panas di Washington adalah yang terbaik untuk beberapa – termasuk petenis Amerika Taylor Fritz, yang mengundurkan diri dari pertandingan putaran ketiga saat tertinggal di set ketiga. Dia kemudian mengaku malu di media sosial bahwa penglihatannya “tidak jelas” dan dia merasa seperti akan pingsan.

READ  No.72 Florida Selatan mengalahkan No.54 VCU

Semua 16 unggulan putri, ditambah mantan unggulan teratas Andy Murray, tersingkir di babak sebelumnya, dengan unggulan ke-96 Nishioka seorang diri memenangkan empat: unggulan teratas Andrey Rublev, unggulan ketujuh Karen Khachanov, dan No. 11 Alex D. Kecil dan No. 16 Dan Evans. Akhirnya, Nishioka mengalahkan lima pemain berperingkat tinggi dalam lima hari berturut-turut, mengumpulkan trek terbaik dalam karir profesionalnya. Alhasil, pemain Jepang berusia 26 tahun itu akan melompat dari peringkat 96 menjadi 54 saat peringkat ATP diatur ulang.

Nishioka tidak mengesankan secara fisik. Dia 5 kaki 7 dan 141 pon, namun dia adalah pemain kaki kiri tangguh yang terbaik saat dia bermain dengan mengabaikan dan tidak memikirkan risiko. Dia menjelaskan bahwa ini adalah formula kemenangannya Set lurusnya kesal dari Rublev Di babak semifinal, Sabtu.

Itu sulit dilakukan pada hari Minggu melawan Kyrgios, yang telah 0-3 melawannya dalam pertemuan mereka sebelumnya, dengan kemungkinan bahwa gelar ATP 500 pertamanya dipertaruhkan.

Saat itu lebih dari jam 5 sore ketika mereka melangkah ke lapangan, tetapi panas 89 derajat terasa seperti 97 ketika kelembaban diperhitungkan.

Kyrgios merusak transmisi untuk membuka kunci aksi. Saat pertandingan dimulai, terlihat jelas bahwa Kyrgios memiliki permainan yang lebih fleksibel, mampu menghasilkan kecepatan, memainkan tendangan sudut yang jahat, dan melakukan tendangan cepat. Dengan servis besarnya yang berjalan dengan baik, Kyrgios hanya memiliki satu break point di set pertama, menangkisnya dengan sedikit kesulitan, dan menutupnya dengan relatif mudah.

Kyrgios membuka set kedua seperti yang ia lakukan pada set pertama, mematahkan servis Nishioka untuk melanjutkan keunggulannya. Saat itu, bayang-bayang merayap di lapangan, dan Kyrgios segera memegang trofi Citi Open lagi.

READ  Skotlandia Pesan tiket Piala Dunia T20 Wanita U-19 ICC 2023