POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neptunus dan cincinnya muncul di gudang baru oleh teleskop Webb | astronomi

Teleskop Luar Angkasa James Webb di tikungan dari alam semesta yang dalam menuju tata surya rumah kita, dan ambil gambar Neptunus yang bercahaya dan cincinnya yang halus dan berdebu secara detail yang belum pernah kita lihat dalam beberapa dekade.

Terakhir kali para astronom mendapatkan pandangan yang jelas tentang planet terjauh dari matahari adalah ketika Voyager 2 menjadi wahana antariksa pertama dan satu-satunya yang terbang di atas raksasa es hanya beberapa jam pada tahun 1989.

Kemampuan pencitraan inframerah Webb yang belum pernah terjadi sebelumnya kini telah memberikan pandangan baru ke atmosfer Neptunus, kata Mark McGreen, penasihat sains dan eksplorasi senior ESA.

McCurren, yang telah bekerja di proyek Webb selama lebih dari 20 tahun, mengatakan teleskop itu “menghilangkan semua silau dan latar belakang” sehingga kita dapat “mulai mengekstrak komposisi atmosfer” planet ini.

Neptunus tampak biru tua dalam gambar sebelumnya yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble karena metana di atmosfernya.

Foto Neptunus berdampingan yang diambil oleh Voyager 2 pada 1989, Hubble pada 2021, dan Webb pada 2022. Foto: AP

Namun, panjang gelombang inframerah-dekat yang ditangkap oleh pencitra web utama NIRCam menunjukkan planet ini berwarna putih keabu-abuan, dengan awan es di permukaannya.

“Cincinnya lebih memantulkan inframerah, jadi lebih mudah dilihat,” kata McCogren.

Dalam sebuah pernyataan, NASA mengatakan gambar itu juga menunjukkan “kecerahan yang menarik” di dekat bagian atas Neptunus. Karena planet ini miring menjauh dari Bumi dan membutuhkan 164 tahun untuk mengorbit matahari, para astronom belum bisa melihat Kutub Utara dengan baik.

Webb juga menemukan tujuh dari 14 bulan Neptunus yang diketahui. Menjulang di atas Neptunus dalam gambar yang diperbesar adalah apa yang tampak seperti bintang runcing yang sangat terang, tetapi sebenarnya adalah Triton, bulan aneh besar Neptunus yang penuh dengan lingkaran cahaya eksentrik Webb yang terkenal.

Neptunus dan tujuh dari empat belas bulannya yang diketahui, termasuk Triton (kiri atas).
Neptunus dan tujuh dari empat belas bulannya yang diketahui, termasuk Triton (kiri atas). Foto: Institut Sains Teleskop Luar Angkasa/ESA/Webb/AFP/Getty Images

Triton, yang lebih besar dari planet kerdil Pluto, tampak lebih terang daripada Neptunus karena tertutup es, yang memantulkan cahaya. Sementara itu, McCurren mengatakan bahwa Neptunus “menyerap sebagian besar cahaya yang jatuh di atasnya.”

Karena Triton mengorbit ke arah yang salah di sekitar Neptunus, ia pernah dianggap sebagai objek dekat sabuk Kuiper yang ditangkap di orbit planet. “Jadi sangat menyenangkan untuk pergi dan melihat-lihat,” kata McCurren.

Saat astronom menyapu alam semesta untuk mencari planet lain seperti kita, mereka menemukan bahwa raksasa es seperti Neptunus dan Uranus adalah yang paling umum di Bima Sakti. “Dengan dapat melihat hal-hal ini dengan sangat rinci, kita dapat memasuki pengamatan kita terhadap raksasa es lainnya,” kata McCurren.

Beroperasi sejak Juli, Webb adalah teleskop ruang angkasa paling kuat yang pernah dibuat, dan telah merilis data berlimpah yang belum pernah ada sebelumnya. Para ilmuwan berharap ini menandai era baru penemuan.

Pencarian diperkirakan akan dilakukan berdasarkan pengamatan Webb terhadap Neptunus dan Triton tahun depan.

“Jenis astronomi yang kita lihat sekarang tidak terbayangkan lima tahun lalu,” kata McCurren.

“Tentu saja, kami tahu dia akan melakukan ini, kami membangunnya untuk melakukannya, itu persis mesin yang kami rancang. Tapi tiba-tiba mulai melihat sesuatu pada panjang gelombang yang lebih panjang ini, yang sebelumnya tidak mungkin… Ini cukup keren.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb Diluncurkan: Pembaruan Langsung