POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara bagian Sabah di pulau Kalimantan mempelopori revolusi minyak sawit hijau

Di seluruh Indonesia dan Malaysia, sekitar 4,5 juta orang mencari nafkah dari produksi minyak sawit. Bisnis telah membantu mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan, kata para pejabat

Oleh Michael Taylor

KUALA LUMPUR, 27 Jan (Thomson Reuters Foundation) – Negara bagian Sabah Malaysia, di pulau Kalimantan, ingin merevolusi industri minyak sawitnya dengan inisiatif selama satu dekade yang akan memastikan semua petani mengadopsi standar etika dan disertifikasi sebagai produsen berkelanjutan pada tahun 2025.

Proyek inovatif, diluncurkan pada tahun 2015, menyatukan otoritas negara, pemilik perkebunan, pedagang dan pembeli kelapa sawit, kelompok hijau dan komunitas lokal.

Dipimpin oleh pemerintah Sabah, skema ini akan membantu semua petani kelapa sawit – besar dan kecil – pertama kali mendapatkan sertifikasi hijau tingkat nasional sebagai batu loncatan untuk memenuhi standar global yang dikelola oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO).

Diharapkan upaya negara akan membantu melindungi dan memulihkan hutan, meningkatkan pertanian dan mempraktikkan hasil kelapa sawit, menyelesaikan sengketa tanah, mengakhiri pelanggaran perburuhan dan pada akhirnya memberi produsen akses ke pembeli internasional yang membayar premium.

Pendekatan “yurisdiksi” yang dilakukan di Sabah “diakui secara global sebagai model perintis” untuk mengatasi deforestasi dan meningkatkan hak-hak buruh dalam rantai pasokan, kata Robecca Jumin, kepala konservasi di Sabah untuk kelompok hijau WWF-Malaysia, yang mendukung prakarsa.

Sementara perusahaan besar memiliki sumber daya untuk mendapatkan sertifikasi RSPO, petani kecil dan menengah merasa lebih sulit untuk mematuhi dan membutuhkan sistem pendukung seperti Sabah, tambahnya.

Inilah mengapa skema negara penting, baik bagi masyarakat maupun upaya global untuk melindungi ekosistem dan iklim:

Apa itu minyak sawit dan apa kegunaannya?

Pohon kelapa sawit berasal dari Afrika Barat di mana ia tumbuh di alam liar hingga ketinggian lebih dari 60 kaki (18,3 meter).

READ  Shanghai memperketat kendali atas wabah COVID-19 terbaru di kota itu

Kelapa sawit diperkenalkan ke Malaysia oleh Inggris dan ke Indonesia oleh Belanda pada pertengahan 1800-an, dan pertama kali ditanam sebagai pohon hias.

Pohon palem mulai berbuah sekitar 30 bulan setelah tanam, dan produktif selama 20 hingga 30 tahun ke depan. Mereka menghasilkan minyak empat sampai 10 kali lebih banyak daripada tanaman minyak nabati lainnya per unit lahan budidaya.

Minyak kelapa sawit digunakan dalam berbagai macam produk makanan dan rumah tangga, mulai dari biskuit, es krim dan cokelat hingga sabun dan kosmetik, serta bahan bakar nabati.

Malaysia dan Indonesia menyumbang sekitar 90% dari produksi minyak sawit global, sementara India, Cina, Indonesia dan Eropa adalah konsumen utama.

Sabah memproduksi sekitar 5 juta ton minyak sawit pada tahun 2020, atau 6% dari total global, menurut WWF.

Bagaimana tanaman kelapa sawit berdampak pada hutan Asia Tenggara?

Di seluruh Indonesia dan Malaysia, sekitar 4,5 juta orang mencari nafkah dari produksi minyak sawit. Bisnis ini telah membantu mengangkat jutaan orang dari kemiskinan, kata pejabat industri.

Namun di banyak bagian dari dua negara Asia Tenggara tersebut, pembukaan lahan untuk menanam kelapa sawit telah menyebabkan deforestasi, meskipun ada janji oleh perusahaan besar untuk mengakhirinya.

Indonesia, yang memberlakukan moratorium pembukaan hutan primer pada tahun 2011, termasuk di antara empat negara teratas untuk hilangnya hutan hujan pada tahun 2020, menurut Global Forest Watch, layanan pemantauan satelit. Malaysia menduduki peringkat kesembilan.

Malaysia, yang telah kehilangan hampir seperlima dari hutan tua sejak tahun 2001, menetapkan batas lima tahun pada total area perkebunan kelapa sawit pada tahun 2019 dan, sebelum pandemi COVID-19, memiliki rencana untuk meningkatkan denda dan hukuman penjara untuk penebangan liar.

READ  Dalam perubahan besar, Jepang mengizinkan pekerja asing untuk tinggal tanpa batas waktu - Asia Pasifik

Sekitar 65% negara bagian Sabah masih ditutupi oleh hutan rimbun yang menjadi rumah bagi satwa liar yang sering terancam punah termasuk babi hutan, orangutan, bekantan, dan gajah kerdil.

Lebih dari setengah hutannya ditetapkan sebagai cagar alam atau dilindungi oleh hukum, kata para pejabat.

Mengapa perlindungan hutan begitu penting secara global?

Menghancurkan hutan hujan memiliki implikasi besar bagi tujuan internasional untuk mengekang perubahan iklim karena pohon menyerap sekitar sepertiga dari emisi pemanasan planet yang dihasilkan di seluruh dunia, tetapi melepaskan karbon kembali ke udara ketika membusuk atau dibakar.

Hutan juga membantu membersihkan udara dan air, mendukung kesehatan manusia, menawarkan perlindungan banjir dan mengurangi panas di kota.

Praktek tebang-dan-bakar yang terkait dengan produksi minyak sawit sering disalahkan atas kebakaran hutan tahunan Indonesia yang asapnya menciptakan kabut tebal di sebagian besar Asia Tenggara.

Malaysia dan Indonesia termasuk di antara lebih dari 100 negara yang berjanji untuk menghentikan deforestasi pada tahun 2030 pada iklim KTT COP26 November, setelah upaya sebelumnya gagal membuat kemajuan.

Para konservasionis mengatakan upaya standar hijau Sabah dapat direplikasi di tempat lain dan membantu negara-negara mencapai janji mereka untuk mengurangi emisi pemanasan iklim.

Apa yang dilakukan industri kelapa sawit untuk menghentikan deforestasi?

Selama dekade terakhir, tekanan dari konsumen dan juru kampanye telah mendorong perusahaan besar yang menanam, memperdagangkan dan membeli minyak sawit untuk mengatasi pelanggaran tenaga kerja di perkebunan dan berkomitmen untuk mengakhiri deforestasi.

Beberapa pembeli utama – termasuk pembuat manisan Italia Ferrero dan pembuat sereal Cheerios General Mills – telah berjanji hanya untuk mendapatkan pasokan yang bersertifikat berkelanjutan.

Baik produsen maupun pembeli juga telah bekerja sama dengan kelompok hijau untuk memantau dan membersihkan rantai pasokan deforestasi, termasuk dengan berinvestasi di teknologi pelacakan.

READ  Blinken memperingatkan Partai Republik untuk tidak memblokir nominasi untuk utusan AS

Beberapa pembeli minyak sawit lainnya telah beralih menggunakan minyak nabati alternatif.

Namun semua upaya itu belum banyak membuahkan hasil.

Perusahaan terkemuka di Forum Barang Konsumen berjuang untuk memenuhi tujuan 2020 yang ditetapkan satu dekade sebelumnya untuk hanya membeli komoditas yang diproduksi secara berkelanjutan, termasuk minyak sawit, kedelai, dan daging sapi.

Anggota forum, termasuk Carrefour, Walmart, General Mills, Mars, Nestle, Unilever, dan PepsiCo, pada tahun 2020 meluncurkan “Koalisi Aksi Positif Hutan” dalam upaya baru untuk menghentikan rantai pasokan komoditas yang memicu hilangnya hutan dan untuk mengekang perubahan iklim.

RSPO, sebuah badan industri konsumen, kelompok hijau dan petani yang mempromosikan penggunaan produk minyak sawit berkelanjutan bersertifikat, memperketat aturannya https://news.trust.org/item/20190716131431-ekg7p pada tahun 2018, memberlakukan larangan pembukaan hutan dan konversi lahan gambut untuk perkebunan.

Singapura, sementara itu, telah menetapkan pandangannya untuk menjadi negara pertama yang hanya menggunakan minyak sawit berkelanjutan pada tahun 2023 di bawah dorongan hijau untuk mengatasi kebakaran hutan dan polusi udara.

($1 = 4,1830 ringgit)

Cerita terkait:

Merek-merek besar bergabung dengan dorongan konservasi hutan senilai $1 miliar untuk Asia Tenggara

Walikota kota mendesak pemerintah, bisnis untuk membantu mereka melindungi hutan

Dipicu oleh kebakaran tahun 2015, Indonesia berpikir besar tentang perlindungan hutan

(Laporan oleh Michael Taylor @MickSTaylor; Diedit oleh Megan Rowling. Mohon beri pujian kepada Thomson Reuters Foundation, badan amal Thomson Reuters, yang mencakup kehidupan orang-orang di seluruh dunia yang berjuang untuk hidup bebas atau adil. Kunjungi http://news .trust.org)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.