POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neeraj Chopra meraih medali perak di Kejuaraan Dunia 2022 di Final Atletik;  Anderson Peters memenangkan emas

Neeraj Chopra meraih medali perak di Kejuaraan Dunia 2022 di Final Atletik; Anderson Peters memenangkan emas

Neeraj Chopra meraih perak di Kejuaraan Dunia Atletik 2022 dengan lemparan 88,13 meter, dengan Anderson Peters menjadi orang kedua dalam sejarah yang mempertahankan emas dunia dengan lemparan 90,54 meter. Jacob Vadigsch finis ketiga dengan lemparan 88,09 m.

Chopra adalah orang India kedua yang memenangkan medali di Kejuaraan Dunia, setelah perunggu oleh Anju Bobby George pada tahun 2003.

Dia memulai dengan lemparan palsu di awal, sementara rekan senegaranya Rohit Yadav membuka dengan lemparan 77,96 meter. Peters melempar 90,21 m pada percobaan pertamanya, lemparan terbaik ketiganya pada tahun 2022 untuk memimpin lapangan setelah putaran pertama.

Chopra berhasil 82,39 meter dari upaya keduanya, sementara Yadav meningkat menjadi 78,05 meter. Peters memastikan performa bagusnya dengan lemparan 90,46 meter untuk mempertahankan keunggulan setelah ronde kedua, dengan Chopra kelima dan Yadav kedelapan pada saat itu.

Juara Olimpiade itu naik ke urutan keempat pada ronde ketiga dengan lemparan 86,37 meter, dengan Yadav juga meningkat dengan lemparan 78,72 meter – tetapi turun ke urutan 10 – sehingga mengakhiri perjalanan kejuaraan dunianya, saat delapan besar maju ke nomor satu. Tiga putaran terakhir.

Chopra naik ke urutan kedua dengan lemparan 88,13 meter pada upaya keempatnya, disertai dengan teriakannya yang biasa. Sebuah kesalahan di babak kelima disertai dengan kegagalan dari sisa lapangan untuk memperbaiki juga. Upaya terakhir Chopra mengecewakan, dan dia melewati target untuk dilewatkan.

Dengan emas yang diamankan, Peters mencapai rekornya sendiri dengan lemparan terakhir 90,54 meter, percobaan ketiganya di atas 90 meter.

Di tempat lain, Eldus Poole finis di urutan kesembilan dalam final lompat ganda putra, dengan lompatan 16,79 meter, dengan pegolf Portugal Pedro Piccardo memenangkan emas dengan lompatan 17,95 meter.

READ  Adebayo Akinfenwa menyebut striker Amerika Daryl Dyke sebagai pemain terkuat di FIFA

Sebelumnya, Chopra melakukan pekerjaan cepat untuk lolos ke final, membukukan lemparan terbaik ketiganya sepanjang 88,39m untuk memecahkan tanda kualifikasi otomatis 83,50m dengan lemparan pertamanya. Ini adalah pertama kalinya dia lolos ke final dunia, setelah gagal melakukannya pada 2017 dan absen pada edisi 2019 karena cedera. Peters adalah satu-satunya yang mengakali Chopra di babak penyisihan dengan lemparan 89,91 meter.

Chopra telah dalam kondisi sangat baik setelah kembali ke olahraga sejak mengambil medali emas di Tokyo. Lemparan 89,30 meter di Pavo Nurmi Games mencetak rekor nasional, meskipun ia menempati posisi kedua setelah Oliver Hellander dari Finlandia (89,83 meter). Dia mengikutinya dengan kemenangan di Cortan Games empat hari kemudian, dengan lemparan 86,69 meter dengan kemenangan atas lapangan bertabur bintang dalam kondisi sulit.

Pemain berusia 24 tahun itu hampir mencapai tujuannya untuk memecahkan rekor 90 meter di Stockholm Diamond League berikutnya, melempar 89,94 meter untuk memecahkan rekor nasional lagi (untuk ke-27 kalinya). Namun, ia menempati posisi kedua setelah Peters (90,31 m).