POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NC telah melaporkan 10.000+ kasus virus corona sejak Maret 2020 :: WRAL.com

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Carolina Utara akan mulai melaporkan informasi infeksi ulang virus corona mulai Oktober, menurut pedoman baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Karena varian delta yang lebih menular menjadi lebih menonjol, jumlah kilang meningkat, menurut pejabat kesehatan negara bagian.

Sejak awal pandemi, 10.812 orang kembali terjangkit virus corona dan 94 di antaranya meninggal dunia. Hanya 200 orang yang divaksinasi yang sebelumnya terinfeksi telah dites positif terkena virus untuk kedua kalinya.

Data negara menunjukkan bahwa mayoritas orang yang melaporkan terinfeksi lagi dengan virus corona berusia antara 25 dan 49 tahun. Mayoritas infeksi terjadi di antara wanita kulit putih, meskipun negara menekankan bahwa data tentang infeksi ulang tidak dilaporkan terutama di Hispanik.

CDC mengklasifikasikan infeksi lagi sebagai orang yang dites positif virus corona 90 hari setelah mereka dites positif.

Data ini sejalan dengan apa yang telah dipromosikan oleh para ahli kesehatan sejak pengembangan vaksin – setelah sebelumnya tertular virus tidak membuat seseorang kebal untuk sakit lagi.

Angka-angka ini menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lebih terlindungi dari infeksi lagi daripada orang yang mengandalkan antibodi alami dari kasus COVID-19 sebelumnya, kata pakar penyakit menular di University of North Carolina di Chapel Hill, Dr. David Wall.

“Ini akan membantu kita memahami semakin banyak risiko bagi orang-orang yang bergantung pada infeksi alami, dan saya pikir data ini akan menunjukkan kepada kita bahwa pasti ada beberapa orang, terutama dengan variabel-variabel baru ini dan selama gelombang badai, yang mengira mereka terlindungi, yang mungkin tidak Mereka memiliki perlindungan yang bisa mereka miliki.”

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID

Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, membahas gagasan kekebalan “alami” dari infeksi pada pertemuan gugus tugas Gedung Putih tentang COVID-19 pada 28 September.

Fauci mengatakan kekebalan kelompok tidak akan dicapai melalui “infeksi alami” atau kekebalan yang dikembangkan tubuh setelah terinfeksi virus. Solusi untuk epidemi, katanya, adalah untuk mendapatkan suntikan.

“Kekebalan kelompok benar-benar masalah yang kompleks dengan perlindungan melalui vaksinasi dan mereka yang terus dilindungi setelah infeksi,” kata Fauci. “Kami tidak tahu berapa angka itu sekarang.”