POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NBA menyetujui penalti kegagalan dalam game untuk musim 2023-24

NBA menyetujui penalti kegagalan dalam game untuk musim 2023-24

New York – Dewan Wasit NBA hari ini menyetujui penalti gagal dalam game dan memperluas penggunaan Coach Challenge. Kedua modifikasi aturan tersebut akan diterapkan mulai musim NBA 2023-24.

Tendangan penalti membalik dalam permainan

Di bawah aturan baru, ketika seorang ofisial game meminta kegagalan — atau tindakan fisik yang tampaknya dimaksudkan untuk menyebabkan wasit melakukan pelanggaran terhadap pemain lain — pemain yang melanggar akan dikenai pelanggaran teknis yang tidak sportif. Tim lawan diberikan satu upaya lemparan bebas, yang dapat dilakukan oleh pemain mana pun yang hadir dalam permainan saat pelanggaran teknis dinilai. Pemain tidak akan dikeluarkan dari permainan berdasarkan pelanggaran yang gagal.

Wasit tidak akan diminta untuk menghentikan pertunjukan langsung untuk memanggil pelanggaran gagal. Jika perlu (misalnya, untuk menghindari penghentian permainan langsung saat tim penyerang memiliki peluang langsung untuk mencetak skor), ofisial akan menunggu hingga kesempatan netral berikutnya untuk menghentikan permainan langsung untuk memberikan penalti gagal. Setelah lemparan bebas, prinsip dimulainya kembali permainan liga akan berlaku, yang berarti bahwa tim yang benar-benar atau segera menguasai bola saat permainan dihentikan akan diberikan penguasaan bola saat permainan dilanjutkan.

Adalah mungkin bagi ofisial untuk mengatakan pelanggaran dan pelanggaran pada permainan yang sama.

Pelanggaran gagal tidak akan langsung ditinjau melalui Coach Challenge. Namun, wasit dapat memanggil flop dengan meninjau tayangan ulang untuk pelanggaran yang disebut pelanggaran yang disebabkan oleh tantangan pelatih atau meninjau tayangan ulang yang diprakarsai oleh wasit untuk beberapa jenis pelanggaran yang disebut (seperti kemungkinan pelanggaran mencolok, panggilan konferensi, titik -mengakhiri pelanggaran atau pelanggaran yang jelas).

Kemampuan kantor liga untuk menilai kegagalan pasca-pertandingan akan tetap berlaku. Baru untuk musim 2023-24, sistem penalti moneter pascapertandingan untuk pelanggaran teknis berulang telah dimodifikasi, dengan denda mulai dari $2.000 dan secara bertahap meningkat untuk pelanggar berulang.

READ  Wolff mengatakan seharusnya Schumacher di dalam mobil balap, bukan di simulator

Pelanggaran flop yang diminta oleh ofisial waktu nyata tidak akan menghasilkan denda atau diperhitungkan dalam sistem penalti pasca-pertandingan. Saat wasit menyatakan gagal, satu-satunya penalti adalah penalti kompetitif dalam game untuk tim lawan yang mendapatkan satu percobaan lemparan bebas.

Penalti dalam game baru untuk membalik akan efektif berdasarkan percobaan selama satu tahun.

Penggunaan Coach Challenge yang diperluas

Tantangan Pelatih telah diperluas untuk memberi tim tantangan kedua jika tantangan pertama berhasil.

Sebuah tim masih harus menggunakan batas waktu untuk memulai tantangan, yang berarti bahwa sebuah tim tidak akan dapat menggunakan tantangan pertama atau kedua kecuali mereka masih memiliki batas waktu yang tersedia. Selain itu, tim akan terus menahan timeout yang digunakan untuk memulai tantangan pertama jika tantangan berhasil dan tidak memicu timeout wajib. Karena alasan panjang permainan dan alur permainan, batas waktu yang digunakan untuk memulai tantangan kedua tidak akan disimpan oleh tim meskipun tantangan tersebut berhasil.

Komite Persaingan NBA—yang terdiri dari pemain, perwakilan dari Asosiasi Pemain Bola Basket Nasional, pelatih, wasit, eksekutif bola basket, dan wasit—dengan suara bulat merekomendasikan penalti kegagalan dalam game dan perluasan penggunaan Tantangan Pelatih kepada Dewan Gubernur.