POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NBA mengirimkan temuan dalam studi manajemen beban kepada tim

NBA mengirimkan temuan dalam studi manajemen beban kepada tim

NBA mengirimkan data dari studi komprehensif kepada tim-timnya minggu ini yang menunjukkan tidak ada hubungan antara pemain yang bebannya terkontrol dan risiko cedera yang lebih rendah.

Ini adalah hasil penelitian independen selama 10 tahun di mana para pemimpin kedokteran olahraga memperhitungkan jadwal, jumlah pertandingan, dan beban musim reguler yang biasanya dibawa oleh para pemain.

Selama bertahun-tahun, beberapa pejabat liga mempertanyakan apakah pemain yang mendapatkan istirahat secara konsisten, bahkan dalam situasi pertandingan berturut-turut, tidak berisiko mengalami cedera serius.

Penelitian ini tampaknya mendukung gagasan ini.

Tren para pemain, terutama para bintang, melewatkan pertandingan tanpa alasan yang sah karena cedera telah mengganggu liga karena para penggemar dan terutama mitra media telah menyatakan keprihatinan dan frustrasinya. Hal ini meresahkan bagi liga yang peduli dengan persepsi dan bisnis.

Hal ini mendorong liga untuk mengembangkan kebijakan keterlibatan pemaindimaksudkan untuk mendorong pemain yang sehat untuk berkompetisi dan menghukum tim yang melanggar pedoman kebijakan, sebagaimana disepakati secara kolektif oleh liga dan serikat pemain.

Mereka yang berpartisipasi dalam penelitian ini – Dr. John DeVere, Dr. Christina Mack, dan Dr. Mackenzie Herzog – mengatakan ada masalah lain yang mungkin menjadi faktor infeksi. Seperti: riwayat cedera sebelumnya, operasi sebelumnya dan usia.

Mereka juga mengklarifikasi bahwa laporan tersebut tidak menegaskan bahwa manajemen beban tidak berfungsi.

“Harus ada keseimbangan antara istirahat dan pemulihan,” tambah Dr. DeVere.

“Mereka belum melihat tingkat infeksi yang lebih rendah ketika para pemain beristirahat,” kata Dr. Mack, kepala epidemiologi dan bukti klinis untuk pemantauan dan analisis cedera di IQVIA.

Laporan setebal 57 halaman itu menekankan fluktuasi absennya pemain bintang dari pertandingan. Antara tahun 1990an dan saat ini, rata-rata jumlah pertandingan yang dilewatkan oleh pemain bintang per musim telah meningkat secara dramatis. Pada tahun 1990an, persentasenya adalah 10,6%. Pada tahun 1920-an mencapai 23,9%.

READ  Ed Sheeran mengungkapkan panggilan telepon menakutkan terbarunya dengan pemain kriket Australia Shane Warren

Pada titik tertentu, tim mulai meningkatkan staf medis dan staf kinerja mereka, hingga pada titik di mana departemen ini mempunyai bobot lebih besar dibandingkan staf pelatih dan manajemen dalam hal keterlibatan pemain.

Kini, berbekal informasi dan data yang dikumpulkan oleh liga, petugas kinerja ini dapat mengambil keputusan yang mungkin menyimpang atau tidak dari apa yang sudah menjadi norma.