POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Nasib kami tidak jelas’: Pria Indonesia membayar deposit £1.000 untuk pekerjaan pertanian di Inggris | Imigrasi dan Suaka

Sebuah iklan Instagram memamerkan “lowongan kerja Inggris” di atas gambar selada montok dan menjanjikan upah lebih dari dua kali lipat sebagian besar pekerjaan kantoran di Indonesia.

Ketika Intan (bukan nama sebenarnya) melihatnya di ponselnya di Jakarta musim panas ini, dia tidak bisa menahan diri. Dia bukan seorang petani, tetapi dengan seorang istri dan anak-anak untuk menghidupi, ekonomi tidak perlu dipertanyakan lagi.

Iklan tersebut berasal dari Al Zubara Manpower, sebuah agensi yang berbasis di Jakarta yang bekerja sama dengan perusahaan Inggris, AG Recruitment untuk mencari orang-orang yang datang ke Inggris untuk bekerja di pemetik buah.

Selama musim panas, AG membawa lebih dari 1.200 orang Indonesia dengan visa kerja musiman ke pertanian yang memasok sebagian besar supermarket. Tetapi tidak semua orang yang menunjukkan minat berhasil sampai ke Inggris.

Intan mengatakan bahwa dia secara resmi menandatangani kontrak dengan Alzabarah pada bulan Juni, dan mengatakan bahwa agensi Indonesia mengatakan kepadanya bahwa jika dia “benar-benar menginginkan pekerjaan itu”, dia dapat membayar uang muka untuk “mengamankan” tempatnya. Dia membayar sekitar £1.000 dan berharap bisa segera berangkat.

Uangnya cukup banyak – lebih dari gaji sebulan di pekerjaannya yang layak di Jakarta – tetapi iklan itu mengatakan upah di Inggris akan mencapai £1.500 sebulan, dan pekerjaan sebelumnya menjanjikan lebih banyak.

Dia mengatakan Alzabarah mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengadakan pertemuan dengan manajer umum AG, Douglas Ames, pada awal Agustus untuk mendaftarkannya dan mendapatkan visa. Tapi Ames tidak pernah datang.

Intan sudah berhenti dari pekerjaannya dan ingin melanjutkan. Namun seiring berjalannya waktu, tidak ada pekerjaan atau pertemuan dengan para rekrutan Inggris yang terwujud.

READ  Partisipasi dalam Hannover Fair 2023 untuk kepentingan perekonomian Indonesia

Ames mengaku tidak mengetahui situasi tersebut dan tidak memiliki rencana untuk datang ke Indonesia pada Agustus mendatang. Dia juga mengatakan bahwa biaya pencarian kerja, “disebut deposit atau sebaliknya”, adalah “ilegal di Inggris dan Indonesia dan tidak dibenarkan dengan cara apa pun oleh AG”.

Intan mengatakan ada banyak orang seperti dia yang menunggu untuk datang ke Inggris. “Kami tahu banyak kandidat menangis setiap hari, menunggu berita perekrutan AG,” katanya.

Menurut dokumen, sekitar 170 pekerja yang telah menerima visa dan ditugaskan ke pertanian Inggris di Indonesia sedang menunggu untuk pergi pada akhir Agustus.

Ames mengatakan AG mengetahui pekerja di Indonesia menunggu untuk datang ke Inggris, dan mengatakan dia telah mewawancarai “semua pekerja yang tersisa untuk menentukan keadaan masing-masing”. Dia mengatakan “birokrasi” Indonesia telah menunda izin kerja bagi banyak orang, dan bahwa dia telah mewawancarai mereka tentang “apa, jika ada, pembayaran yang dilakukan oleh pekerja dan kepada siapa”.

Namun, Intam tidak pernah berbicara dengan Amesz, menunjukkan bahwa Al Zubara terus mencari lebih banyak orang sejak kunjungan terakhir Amesz ke Indonesia awal tahun ini.

Amesz mengatakan bahwa dia merekrut langsung di Indonesia, dan bahwa “AZ mengontrak AG untuk melaksanakan layanan di Indonesia untuk membantu kami membuat surat permintaan (untuk program kerja) dan kemudian mengirimkan iklan lokal melalui papan lowongan. Kontrak dengan AZ secara khusus menjelaskan bahwa mereka tidak akan mengontrak dari subkontraktor untuk bekerja dengan pihak ketiga dan tidak ada biaya yang dikenakan kepada pekerja.”

AG telah diberikan lisensi di Indonesia untuk mempekerjakan 2.000 pekerja, yang mungkin menjelaskan mengapa Al Zubara terus beriklan bahkan setelah 1.200 pekerja telah tiba.

READ  IMF memangkas perkiraan pertumbuhan untuk Asia, memperingatkan risiko rantai pasokan, berita ekonomi, dan berita utama

Beberapa peternakan Inggris dianggap takut menerima pekerja setelah Guardian melaporkan bahwa beberapa telah menggambarkan mengumpulkan utang hingga £ 5.000 kepada broker asing yang tidak berlisensi. Yang lain sekarang membutuhkan lebih sedikit pekerja setelah musim panas yang kering dan panas telah mengurangi hasil panen.

Intan mengatakan pekerja seperti Intan yang belum bertemu Ames atau perwakilan AG pun masih mengharapkan solusi, “karena sebagian dari kami memang ingin bekerja di sana.”

Ia menambahkan, “Kami berhenti bekerja untuk bisa serius menekuni proses rekrutmen untuk mendapatkan pekerjaan baru yang lebih baik. Sekarang kami kehilangan pekerjaan dan nasib kami semakin tidak jelas.”