POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mundur dari roket besarnya setelah gagal menyelesaikan tes hitung mundur

Perbesar / Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa lepas landas dari Gedung Perakitan Kendaraan pada pertengahan Maret 2022.

Trevor Mahelman

Setelah tiga upaya untuk menyelesaikan tes kritis pengisian bahan bakar roket Space Launch System, NASA memutuskan untuk beristirahat.

Badan Antariksa Sabtu Malam Umumkan rencana untuk meluncurkan roket SLS besar dari landasan peluncuran di Kennedy Space Center ke Vehicle Assembly Building dalam beberapa hari mendatang. Ini merupakan langkah mundur yang signifikan untuk program tersebut, yang sejak 1 April telah berusaha untuk menyelesaikan tes “latihan”, di mana rudal diisi bahan bakar dan beroperasi dalam waktu 10 detik setelah peluncuran.

Keputusan itu muncul setelah tiga upaya selama dua minggu terakhir. Setiap upaya untuk mengisi bahan bakar digagalkan oleh satu atau lebih masalah teknis dengan rudal, menara peluncuran yang bergerak, atau sistem darat yang menyediakan bahan bakar dan gas. Dalam upaya terakhir, Kamis, 14 April, NASA berhasil memuat 49 persen tangki bahan bakar oksigen cair tahap primer dan 5 persen tangki hidrogen cair.

Meskipun ini merupakan kemajuan, itu tidak termasuk bagian yang lebih dinamis dari pengujian, di mana roket diisi penuh dan diberi tekanan; Sistem tanah dan komputer dimasukkan ke dalam hitungan mundur terakhir ketika setiap variabel dipantau secara ketat. NASA berharap untuk menyelesaikan tes latihan ini untuk mengatasi kekusutan sistem peluncuran yang kompleks sehingga ketika roket diluncurkan akhir tahun ini untuk peluncuran sebenarnya, hitungan mundur akan berlanjut dengan cukup lancar.

NASA mengatakan kontraktornya, serta agensinya, akan menggunakan beberapa minggu ke depan untuk mengatasi masalah yang muncul selama tes pengisian bahan bakar ketika roket SLS kembali ke gedung perakitan kendaraan besar. Misalnya, Air Liquide, pemasok sistem nitrogen gas, akan meningkatkan kemampuannya. NASA juga akan mengganti katup periksa yang rusak di bagian atas roket, serta memperbaiki kebocoran di “tiang layanan ekor rahasia” menara peluncuran seluler, struktur setinggi 10 meter yang menyediakan pendorong rudal dan saluran listrik ke landasan. .

READ  Perubahan iklim dan bulan bekerja sama untuk membuat rekor banjir di Bumi

Pengumuman badan antariksa itu tidak memberikan informasi apa pun tentang efek jadwal tersebut. Tampaknya akan memakan waktu sekitar satu minggu untuk mempersiapkan roket SLS dan mengembalikannya ke Gedung Perakitan Kendaraan. Pengerjaan roket di lokasi itu kemungkinan akan memakan waktu setidaknya sebagian besar Mei.

NASA kemudian harus membuat beberapa keputusan sulit. Anda dapat memilih untuk menggulingkan roket dan menara peluncuran yang dapat dipindahkan ke platform untuk kedua kalinya dan mencoba menyelesaikan latihan uji basah. Kemudian, mengikuti prosedur normal, NASA akan meluncurkan roket ke gedung perakitannya untuk mempersenjatai Sistem Keselamatan Penerbangan, sebelum meluncur untuk ketiga kalinya ke landasan peluncuran untuk lepas landas. Tampaknya peluncuran roket SLS paling awal dalam skenario seperti itu adalah pada bulan Agustus, tetapi peluncurannya kemungkinan besar akan dilakukan pada musim gugur.

Pilihan lain yang bisa ditempuh NASA adalah mulai menguji dan menyelesaikan pakaian basah di platform, lalu melanjutkan dan meluncurkannya dalam beberapa hari jika berhasil. Dalam skenario seperti itu, NASA mungkin dapat meluncurkan roket SLS pada Juni atau Juli. Namun, ini bisa berisiko karena sistem keselamatan penerbangan.

Selama panggilan konferensi Jumat, direktur peluncuran Artemis Charlie Blackwell-Thompson mengkonfirmasi bahwa ada garis waktu 20 hari setelah sistem keselamatan penerbangan dipersenjatai. (Ini adalah mekanisme keamanan jangkauan yang digunakan oleh semua rudal orbital yang menghancurkan booster jika menyimpang dari jalurnya.) Setelah sistem diaktifkan, akan memakan waktu sekitar satu minggu untuk membuat persiapan akhir di Gedung Perakitan Kendaraan dan seminggu untuk berguling ke landasan peluncuran dan membuat persiapan di sana. Itu akan menyisakan hanya satu minggu untuk menguji pengisian bahan bakar, mendaur ulang barang, dan mungkin satu atau dua upaya penembakan sebelum jendela 20 hari ditutup.

READ  Bumi terbalik (dan kembali lagi) dalam "kosmik yo-yo" 84 juta tahun yang lalu

Dengan kata lain, ini berarti bahwa tes pakaian basah harus benar-benar sempurna, dan kemudian upaya peluncuran juga harus sempurna. Ini juga bisa berarti bahwa cuaca musim panas di Florida – ketika ada banyak badai petir dan kondisi ekstrem lainnya – harus bekerja sama.

Akhirnya, insinyur NASA harus menyeimbangkan sejumlah faktor lain, seperti keausan pada roket, bala bantuan yang dipasang di samping yang terpapar di luar, serta pertimbangan usia yang tampaknya tak terbatas dengan perangkat keras. Misalnya, pejabat badan memantau kesehatan bahan bakar dalam pendorong roket padat, yang telah menumpuk selama sekitar 16 bulan, antara lain.

Meskipun demikian, NASA tampak yakin bahwa ia akan melewati penyok menyakitkan dari roket SLS ini: sebuah program yang sekarang berusia 11 tahun dan di mana NASA telah menginvestasikan lebih dari $30 miliar dalam roket dan sistem darat yang sekarang sedang diuji.

“Saya tidak ragu bahwa kami akan menyelesaikan kampanye pengujian ini, kami akan mendengarkan perangkat keras, data akan membawa kami ke langkah berikutnya,” kata Blackwell Thompson, Jumat. “Dan kami akan mengambil langkah yang tepat, dan kami akan meluncurkan mobil ini. Saya tidak tahu persis tanggal berapa, tapi tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa kami akan menyelesaikan test drive, dan kami akan siap terbang.”