POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mulai menghitung mundur hingga akhir misi Insight di Mars

Pesawat ruang angkasa NASA Insight Belum benar-benar mati.

Tapi InSight, robot probe yang diam di Mars, semakin melemah seiring debu menumpuk di panel suryanya. Manajer misi memperkirakan bahwa pada akhir musim panas itu tidak akan memiliki daya yang cukup untuk menjaga mesinnya tetap berjalan dan pada akhir tahun itu akan dimatikan.

“Itu hanya karena kurangnya daya,” kata Cathia Zamora Garcia, wakil ilmuwan proyek untuk misi tersebut, dalam konferensi pers, Selasa.

Pesawat ruang angkasa itu bisa beruntung jika iblis debu – angin puyuh mini yang berputar-putar di sepanjang Bumi Mars – lewat dan meniup debu dari panel surya. Meskipun beberapa ribu setan debu ditemukan di daerah tersebut, tidak satupun dari mereka membantu membersihkan InSight.

“Kami tidak terlalu optimis mengingat tiga setengah tahun telah berlalu dan kami belum melihatnya,” kata Bruce Banerdt, peneliti utama di InSight, “tetapi itu masih bisa terjadi.”

Kapan InSight mendarat pada November 2018, panel surya murni menghasilkan 5.000 watt-jam energi setiap hari di Mars. Sekarang, tertutup debu, mereka menghasilkan sepersepuluh dari kuantitas.

Pesawat ruang angkasa mencapai tujuan utamanya selama misi awal dua tahun; Kemudian NASA menyetujui perpanjangan dua tahun hingga akhir 2022.

Dengan berkurangnya daya, manajer akan mulai mematikan instrumen pesawat ruang angkasa dan menimbun lengan mekaniknya. Mereka akan mencoba untuk menjaga instrumen ilmiah utama pesawat, seismometer sensitif, berjalan selama mungkin, meskipun mereka akan mulai mengoperasikannya hanya dalam dua minggu untuk sebagian hari, atau mungkin setiap hari, daripada operasi terus menerus. .

Ms Garcia mengatakan seismometer kemungkinan akan mati total sekitar bulan Juli. Setelah itu, akan ada daya yang cukup untuk merekam dalam komunikasi nirkabel dan mungkin sesekali mengambil foto.

READ  Teleskop James Webb memiliki tanggal peluncuran nyata

Setelah InSight kehilangan kekuatannya, ia akan bergabung dengan berbagai misi NASA yang terdampar di Planet Merah setelah tur yang panjang dan sukses, termasuk dua pendarat Viking yang diluncurkan pada tahun 1976 dan Kendaraan Spirit dan Peluang yang tiba pada tahun 2004 untuk misi 90 hari Tapi itu berlangsung selama bertahun-tahun. NASA masih memiliki Dua penjelajah lagi dan satu helikopter eksperimental Studi tentang permukaan Mars, dan China memiliki satu rover yang beroperasi di sana.

Sebagian besar misi NASA ke Mars selama dua dekade terakhir berfokus pada kemungkinan bahwa planet keempat, Matahari, suatu hari nanti dapat menampung kehidupan.

InSight — namanya adalah kompresi dari nama lengkap misi, Eksplorasi Dalam Menggunakan Investigasi Seismik, Geodesi, dan Transportasi Panas — adalah pengalihan yang berfokus pada misteri interior terdalam Mars. Misi senilai $830 juta ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan tentang struktur, komposisi, dan sejarah geologi planet ini.

Mars tidak memiliki lempeng tektonik, yang merupakan potongan-potongan kerak yang tergelincir yang membentuk permukaan planet kita. Namun gempa bumi tetap terjadi, didorong oleh tekanan tektonik lain seperti penyusutan dan retakan kerak saat mendingin.

Selama misinya, InSight mencatat lebih dari 1.300 gempa bumi. Hanya dua minggu yang lalu, saya melihat gempa bumi terbesar: itu diukur 5,0, sederhana menurut standar Bumi, tetapi lebih tinggi dari yang diharapkan para ilmuwan untuk Mars.

Pusat gempa berkekuatan 5,0 berada di dekat serangkaian celah yang dikenal sebagai Cerberus Fossae, di mana banyak gempa bumi yang terdeteksi sebelumnya telah terjadi, kata Dr. Bannerdt. Tapi dia menambahkan, “Itu sebenarnya tidak ada di Cerberus Fossae, yang menarik. Dan kami belum benar-benar memahaminya.”

READ  Bahkan sedikit olahraga tampaknya mencegah depresi dalam studi baru

Para ilmuwan hanya memiliki waktu dua minggu untuk menganalisis data, katanya, tetapi mampu melihat dengan jelas sinyal seismik, dan mungkin gempa itu cukup besar untuk membuat Mars mulai bergetar seperti lonceng, meskipun frekuensinya terlalu rendah untuk itu. dia mendengar.

“Gempa bumi ini benar-benar akan menjadi harta karun berupa informasi ilmiah ketika kita masuk ke dalamnya dengan gigi kita,” kata Dr. Bannerdt.

Dengan mendengarkan gema gelombang seismik yang memantul di dalam Mars, InSight telah menghasilkan data yang dapat diubah menjadi Peta 3D planet ini.

Kerak bumi ternyata lebih tipis dari yang diperkirakan dan tampak terdiri dari tiga sub-lapisan. Sinyal seismik juga telah mengukur ukuran inti: diameternya sekitar 2.300 mil.

Seismometer mengungkapkan tidak hanya apa yang ada di bawah tetapi juga dinamika di udara di atas. Angin bertiup antara 10 dan 15 mil per jam di atas panel surya InSight menyebabkan pesawat ruang angkasa bergetar, dan pesawat ruang angkasa merekam getaran, yang berubah menjadi suara.

Instrumen utama InSight lainnya, probe termal yang seharusnya memalu sekitar 16 kaki ke dalam tanah Mars, gagal digunakan sepenuhnya.

Meskipun dua tahun upaya, mesin, dijuluki “Mole,” naik tidak lebih dari satu inci di bawah permukaan. Tanah tempat mereka mendarat cenderung menggumpal, karakteristik yang berbeda dari bahan yang ditemukan di tempat lain di Mars. Penggumpalan mengurangi luas permukaan kotoran yang menempel pada sisi-sisi tahi lalat, dan karena gesekan yang tidak mencukupi, kotoran itu tidak dapat merobohkan dirinya sendiri.

“Ternyata tanah tertentu yang berada di bawah Insight, ketika kami mendarat, memiliki lapisan tanah berkerak yang kohesif di atasnya,” kata Dr. Bannerdt. “Dan kerak itu, jenis tanah yang hancur ketika tahi lalat mencoba menerobos.”

READ  Fisikawan MIT memanfaatkan 'pembalikan waktu' kuantum untuk mendeteksi gelombang gravitasi dan materi gelap

Tanpa tahi lalat di bawah tanah, para ilmuwan tidak akan mengharapkan pengukuran panas yang mengalir dari planet ini, yang akan mengungkapkan data yang lebih akurat tentang suhu internal Mars saat ini dan energi yang mendorong proses geologis.

“Itulah yang selama ini kita lewatkan,” kata Dr. Bannerdt.

Bahkan setelah keheningan InSight, masih ada kemungkinan iblis debu akan menelan panel surya dan pesawat ruang angkasa dapat hidup kembali.

“Kami akan mendengarkan,” kata Mrs. Garcia. “Dan segera setelah kami mendapatkan beberapa bunyi bip, jika itu terjadi lagi, jika ada pembersihan normal, kami akan menilai apakah ada cukup daya untuk menyalakan probe lagi.”