POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menunda misi astronot Artemis ke bulan

NASA menunda misi astronot Artemis ke bulan

Bagi NASA dan para astronotnya, jarak Bulan tidak semakin jauh, namun ia meluncur semakin jauh ke masa depan.

Pejabat badan antariksa mengumumkan pada hari Selasa bahwa misi Artemis 2, misi Amerika pertama yang mengirim astronot ke dekat bulan dalam lebih dari 50 tahun, tidak akan dilaksanakan pada akhir tahun ini sesuai rencana.

Mereka menetapkan target tanggal September 2025 untuk misi tersebut, yang akan mengorbit bulan tanpa mendarat di sana.

Penundaan misi Artemis 2 juga menunda misi berikutnya, Artemis 3, yang melibatkan pendaratan dua astronot di bulan dekat kutub selatannya. Hal ini tidak akan terjadi sekarang sebelum September 2026.

Artemis II akan menjadi misi pertama yang mengirim astronot ke luar angkasa menggunakan roket Space Launch System dan kapsul Orion milik NASA, dan pejabat NASA ingin memperbaiki potensi masalah yang dapat membahayakan awaknya.

“Kami tidak akan terbang sampai semuanya siap,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam konferensi pers Selasa sore. “Keamanan adalah yang terpenting.”

Mengenai penundaan misi, para pejabat menyebutkan sejumlah masalah teknis termasuk kekhawatiran tentang elektronik dalam sistem pendukung kehidupan yang akan membuat para astronot tetap hidup di dalam Orion, analisis lanjutan terhadap korosi pada pelindung panas kapsul selama misi tanpa awak sebelumnya, dan perbaikan pada misi tersebut. menara peluncuran.

Berbeda dengan misi Apollo, Artemis 2 tidak akan memasuki orbit bulan; Kapsul Orion akan berayun mengelilingi bulan, menggunakan gravitasi bulan untuk mengembalikannya ke Bumi untuk mendarat di Samudra Pasifik. Seluruh perjalanan akan memakan waktu sekitar 10 hari.

Awaknya akan terdiri dari tiga astronot NASA – Reed Wiseman, Victor Glover dan Christina Koch – dan astronot Kanada Jeremy Hansen.

READ  Seorang wanita Arizona sedang dipelajari oleh para ilmuwan untuk mengetahui rahasia umur panjang

Amit Kshatriya, wakil administrator asosiasi yang bertanggung jawab atas program Bulan ke Mars NASA, mengatakan penemuan masalah katup pada sistem pendukung kehidupan kapsul Orion menjadi alasan utama penundaan Artemis 2.

Sekering yang ditujukan untuk kapsul Orion untuk Artemis III gagal dalam pengujian. “Ini membuat kami berhenti sejenak dan melihat arena itu secara lebih rinci,” kata Kshatriya.

Komponen katup Artemis II telah lulus pengujian dan dipasang, tetapi “menjadi jelas bagi kami bahwa penerimaan perangkat tersebut tidak dapat diterima, dan kami perlu menggantinya untuk memastikan keselamatan kru.” Kata Ksatria.

NASA juga menemukan potensi kekurangan baterai Orion jika pesawat ruang angkasa harus segera berpisah dari roket dalam keadaan darurat, katanya.

Bahkan dengan perubahan tujuan, bagian penting dari rencana penerbangan luar angkasa manusia NASA – roket SLS dan kapsul Orion – telah dikembangkan selama bertahun-tahun dan tetap tidak berubah.

Awalnya, laju kembalinya Bulan berjalan lambat, dan para astronot baru dijadwalkan untuk mendarat setidaknya pada tahun 2028. Kemudian pada tahun 2019, Wakil Presiden Mike Pence, yang mengetuai Dewan Antariksa Nasional, mengumumkan percepatan mendadak dan mengatakan astronot Amerika akan berjalan kaki. Di bulan lagi pada akhir tahun 2024 “dengan cara apa pun yang diperlukan”.

Pence dan kritikus lainnya mengatakan NASA tidak bertindak segera, mengingat bahwa hanya delapan tahun telah berlalu antara pengumuman terkenal Presiden John Kennedy pada tahun 1961 tentang rencana mencapai bulan dan pendaratan Apollo 11.

Pak Pence juga mengangkat momok Tiongkok, yang baru saja menempatkan robot pendarat di sisi jauh bulan dan bertujuan untuk mendaratkan astronot di permukaan bulan pada tahun 2030.

Program bulan disebut: Artemis, yang dalam mitologi Yunani adalah saudara kembar Apollo.

READ  Hujan meteor Lyrids yang terkenal kembali akhir pekan ini untuk muncul setiap tahun di New York City, NJ

Pada tahun 2021, NASA menyewa SpaceX milik Elon Musk untuk membangun pendarat Artemis III. Perusahaan tersebut memodifikasi roket Starship raksasa agar mampu mengangkut dua astronot NASA dari orbit bulan ke permukaan bulan.

Jadwal percepatan NASA mulai menurun. Artemis I, uji peluncuran roket SLS yang mengirimkan kapsul Orion tak berawak dalam uji terbang selama berminggu-minggu mengelilingi bulan, dijadwalkan pada akhir tahun 2020 tetapi baru diluncurkan pada November 2022.

Artemis I sebagian besar berhasil, dan pejabat NASA berharap Artemis II akan menyusul dua tahun kemudian.

Meskipun anggaran NASA telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, anggaran tersebut masih mewakili bagian yang jauh lebih kecil dari anggaran federal dibandingkan pada puncak program Apollo pada tahun 1960an.

Pada bulan Desember, Kantor Akuntabilitas Pemerintah mengumumkan target pendaratan Artemis 3 di bulan pada bulan Desember 2025. Tidak mungkin, Menunjuk pada jadwal yang terlalu optimis untuk pengembangan pendarat bulan Starship dan pakaian antariksa yang dibutuhkan astronot untuk berjalan di bulan.

Dua peluncuran Starship tahun lalu gagal mencapai orbit, meskipun SpaceX mengatakan kedua tes tersebut memberikan banyak data untuk melakukan perbaikan. Jika pesawat ruang angkasa memakan waktu lebih lama dari rata-rata proyek besar NASA, maka proyek tersebut tidak akan siap hingga tahun 2027, kata kantor akuntabilitas.

Penundaan ini memberi SpaceX lebih banyak waktu untuk mengatasi tantangan pengembangan pesawat ruang angkasa, termasuk pendaratan penuh kendaraan di bulan tanpa awak, yang sekarang dijadwalkan pada tahun 2025.

Administrator asosiasi NASA James Frey mengatakan revisi jadwal Artemis tidak terlalu optimis, meskipun dia mengakui kemungkinan penundaan tambahan.

“Kami mencoba mengatasi hal-hal yang tidak diketahui dan menerapkan rencana yang realistis,” kata Mr. Free.

READ  Kembalinya sebuah roket besar China yang terlihat di atas pulau Kalimantan - Spaceflight Now

Bagian lain dari program bulan NASA juga tidak berjalan sesuai rencana.

Pada hari Senin, Peregrine, sebuah robot pendarat bulan komersial yang membawa lima percobaan untuk NASA, berhasil dikirim ke lintasan menuju Bulan setelah diluncurkan, namun kemudian sistem propulsinya mengalami kegagalan yang melumpuhkan tak lama kemudian. Meskipun hal ini merupakan kemunduran bagi studi bulan NASA, hal ini sepertinya tidak akan menambah penundaan Artemis.

di dalam Pembaruan terkini Pada Selasa sore, Astrobotic Technology of Pittsburgh, yang membangun pesawat ruang angkasa tersebut, mengatakan bahwa mereka mungkin akan kehabisan propelan untuk mesin manuvernya dalam waktu sekitar 40 jam.

Sayangnya, mengingat kebocoran bahan bakar, tidak ada peluang pendaratan mulus di permukaan bulan, kata perusahaan itu. Para insinyur terus mencari cara untuk memperpanjang umur pesawat ruang angkasa dan mengumpulkan data yang dapat membantu misi masa depan.

NASA telah memesan eksperimen tambahan pada wahana pendarat komersial lainnya, sebagai bagian dari upaya melakukan penelitian ilmiah di Bulan dengan biaya lebih rendah. Pejabat NASA mengatakan mereka memperkirakan beberapa misi komersial ini akan gagal.

Namun, NASA juga mungkin berhati-hati dalam melanjutkan misi kedua Astrobotic, yang membawa kendaraan penjelajah senilai $433,5 juta bernama VIPER ke wilayah Antartika untuk menjelajahi es air dan sumber daya lainnya. Penerbangan itu akan menggunakan pendarat yang lebih besar bernama Griffin.

Penjelajah ini merupakan muatan paling kompleks dan mahal yang direncanakan NASA untuk misi bulan komersial.