POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengumumkan 10 kandidat astronot baru yang bisa terbang ke bulan suatu hari nanti

Hari ini, NASA mengumumkan pemilihan kelas astronot terbarunya: enam pria dan empat wanita, dipilih dari lebih dari 12.000 orang yang mendaftar ke badan antariksa pada Maret 2020. Setelah mereka berlatih dan menjadi astronot penuh, para penyeleksi ini memiliki beberapa hal menarik. peluang untuk penerbangan luar angkasa di depan mereka, dan kemungkinan akan mencakup penerbangan ke bulan suatu hari nanti.

Astronot yang diproklamirkan hari ini adalah bagian dari apa yang disebut Generasi Artemis. Nama tersebut mengacu pada program Artemis NASA, yang bertujuan untuk mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama ke permukaan Bulan sedini 2025 (tanggal pendaratan yang dianggap sangat ambisius). Program ini menyerukan astronot untuk diluncurkan dalam serangkaian perjalanan ke luar angkasa dengan roket baru NASA yang besar, Space Launch System, atau SLS, yang akhirnya berpuncak pada pendaratan manusia di Bulan lagi.

“Astronot NASA akan merencanakan, melatih, dan terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, ke Bulan di bawah Artemis, dan akhirnya ke Mars,” kata Vanessa Weicy, direktur Pusat Antariksa Johnson NASA, saat presentasi untuk mengumumkan para astronot.

NASA belum menugaskan kru ke salah satu misi yang terkait dengan program Artemis, jadi secara teknis penerbangan masih bisa diperebutkan. Namun, pada Desember 2020, NASA telah mengungkapkan tim Artemis, 18 astronot sudah menjadi bagian dari badan antariksa yang dapat dipilih untuk menerbangkan misi Artemis. Agaknya, kandidat yang terpilih hari ini akan bergabung dengan grup yang dipilih NASA. Selain misi bulan, NASA masih secara teratur mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon. Pada akhirnya, Boeing CST-100 Starliner akan membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ketika dianggap siap.

READ  Para ilmuwan ini telah memetakan setiap stasiun surya utama di planet ini, dengan hasil yang mengesankan

Tapi sebelum rekrutan baru bisa terbang, mereka harus berlatih. Para astronot akan menjalani hampir dua tahun pelatihan di Johnson Space Center NASA di Houston, yang meliputi menerbangkan armada jet T-38 agensi, pelatihan spacewalk, pekerjaan robotika, dan banyak lagi. Jika semuanya berjalan dengan baik, mereka akhirnya akan lulus dengan status astronot penuh.

“Hari ini, kami menyambut 10 penjelajah baru – 10 anggota generasi Artemis,” kata Administrator NASA Bill Nelson saat upacara. “Itu adalah generasi Apollo, dan telah melakukan banyak hal untuk banyak orang. Sekarang adalah generasi Artemis.”

Kategori baru calon astronot meliputi:

  • Nicole Ayers
  • Marcos Perius
  • Christina Birch
  • Sea Burnham
  • Luke Delaney
  • Andre Douglas
  • Jack Hathaway
  • Anil Menon
  • Christopher Williams
  • Jessica Wittner

Sebagian besar anggota kelompok memiliki beberapa jenis pengalaman militer, dengan banyak anggota saat ini atau sebelumnya terdaftar di Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS. Sementara itu, Burnham adalah seorang insinyur pengeboran dari Alaska, sementara Menon terakhir bekerja sebagai petugas medis di SpaceX. Ayers juga salah satu dari sedikit wanita yang saat ini menerbangkan F-22 untuk Angkatan Udara, dan menurut NASA, dia telah “memimpin formasi pesawat pertama yang seluruhnya wanita dalam pertempuran.” Belajar lebih tentang Wallpaper Kandidat Astronot Di Sini.

Untuk dianggap sebagai astronot NASA, kandidat harus warga negara AS dan memiliki gelar master di bidang terkait STEM dari universitas terakreditasi. Selanjutnya, pelamar harus memiliki minimal 1.000 jam menerbangkan pesawat jet atau setidaknya tiga tahun pengalaman di bidang terkait STEM. Dengan semua persyaratan ini, finalis harus lulus ujian fisik dari NASA sebelum dipertimbangkan.