POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menemukan seperti apa lubang hitam itu dan menerbitkan ‘remix’ ruang angkasa

Penangguhan

Seperti apa suara lubang hitam? Keduanya “menyeramkan” dan “benar-benar cantik,” menurut orang-orang yang mendengarkan klip audio yang diposting oleh NASA di Twitter.

Badan antariksa AS men-tweet apa yang digambarkannya sebagai sonikasi remix Dari lubang hitam di pusat sekelompok galaksi yang dikenal sebagai Perseus, yang terletak sekitar 240 juta tahun cahaya dari Bumi. Menurut NASA, gelombang suara yang diidentifikasi di sana hampir dua dekade lalu “diekstraksi dan dibuat terdengar” untuk pertama kalinya tahun ini.

34 detik bagian Membakar media sosial, karena banyak orang kagum bahwa apa pun, apalagi yang tampak seperti rintihan yang aneh, bisa lolos dari lubang hitam.

Gagasan bahwa tidak ada suara di luar angkasa sebenarnya adalah “kesalahpahaman umum,” kata badan tersebut. Sementara sebagian besar ruang adalah ruang hampa, tanpa media yang dilalui gelombang suara, sebuah gugus galaksi “mengandung sejumlah besar gas yang menyelimuti ratusan atau bahkan ribuan galaksi di dalamnya, menyediakan media bagi gelombang suara untuk merambat,” jelasnya.

Klip, yang digambarkan oleh NASA sebagai “Black Hole Remix,” pertama kali dirilis pada awal Mei bertepatan dengan Pekan Lubang Hitam NASA – tetapi tweet hari Minggu oleh Tim Exoplanet NASA terdengar sangat keren, dengan lebih dari 13 juta tampilan. . waktu.

Gelombang suara ditemukan pada tahun 2003, kemudian 53 jam pengamatanPara peneliti di Chandra X-ray Observatory NASA telah menemukan bahwa gelombang tekanan yang dikirim oleh lubang hitam menyebabkan riak di gas panas cluster yang dapat diterjemahkan ke dalam pengamatan.

READ  Studi menggunakan tikus dengan bantuan 'sistem kekebalan manusia' menunjukkan mengapa COVID-19 membuat beberapa orang lebih sakit daripada yang lain

Tetapi manusia tidak dapat mendengar nada ini karena frekuensinya terlalu rendah – setara dengan B-flat, sekitar 57 oktaf di bawah nada C tengah piano, menurut NASA. Jadi para astronom Chandra mencampur ulang suara dan meningkatkan frekuensinya sebesar 57 dan 58 oktaf. “Cara lain untuk mengatakan bahwa itu terdengar 144 kuadriliun dan 288 kuadriliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya,” kata NASA.

Gambar ‘luar biasa’ dari Jupiter diungkapkan oleh Teleskop James Webb NASA

Kimberly Arcand, penyelidik utama untuk proyek sonikasi, mengatakan bahwa ketika dia pertama kali mendengar suara itu pada akhir tahun 2021 – yang dia gambarkan sebagai “skor Hans Zimmer yang indah dengan tingkat suasana hati yang sangat tinggi” – dia melompat kegirangan.

“Itu adalah representasi hebat dari apa yang ada dalam pikiran saya,” kata ilmuwan visualisasi dan pemimpin teknologi baru di Chandra kepada The Washington Post. Tapi itu juga merupakan “titik balik” untuk program sonikasi secara keseluruhan karena “benar-benar memicu imajinasi orang,” katanya.

Ini juga menunjukkan bidang penelitian masa depan. “Gagasan bahwa ada lubang hitam supermasif yang tersebar di seluruh alam semesta… yang membuat lagu luar biasa sangat membingungkan,” tambah Arcand.

Suara dalam dari luar angkasa

Para ahli telah memperingatkan bahwa suara dalam remix NASA tidak persis seperti yang Anda dengar jika Anda berdiri di samping lubang hitam. Telinga manusia “tidak akan cukup sensitif untuk dapat menangkap gelombang suara itu,” Michael Smith, seorang profesor astronomi di University of Kent di Inggris, mengatakan kepada The Post. “Tetapi mereka ada di sana, mereka adalah frekuensi yang tepat, dan jika kita memperkuatnya … kita akan dapat mendengarnya,” kata Smith. Dia menyamakannya dengan radio – “Anda menaikkan volume, volumenya lebih tinggi, maka Anda dapat mendengarnya.”

READ  Jangan lewatkan foto menakjubkan dari lubang hitam yang meledak ini

Arcand mengatakan ide itu terbentuk selama pandemi coronavirus. Dia bekerja untuk mengubah cahaya sinar-X yang ditangkap oleh teleskop Chandra yang mengorbit menjadi gambar, termasuk membuat model 3D yang dapat dicetak untuk membantu orang dengan atau tanpa penglihatan mengakses data tersebut. Ketika pandemi melanda, menjadi sulit untuk mempertahankan program ini dari jarak jauh.

Jadi dia dan rekan-rekannya yang lain memutuskan untuk mencoba sesuatu yang baru: sonikasi, atau proses menerjemahkan data astronomi menjadi suara. Tim tersebut melibatkan para ahli tunanetra dan menginspirasi Arcand untuk “berpikir berbeda” tentang nilai menerjemahkan kumpulan data yang kompleks menjadi suara.

Melihat data tahun 2003 di kluster galaksi Perseus, dia dan rekan-rekannya bekerja untuk mengkarakterisasi gelombang tekanan dan menyimpulkan suara yang akan mereka hasilkan, kemudian menaikkan frekuensinya.

Keputusan untuk merilis “re-sonikasi” dari data yang berusia hampir dua dekade adalah bagian dari upaya badan tersebut untuk Menggunakan media sosial untuk komunikasi yang kompleks Penemuan ilmiah dalam bahasa Inggris sederhana untuk jutaan pengikut.

Melalui kemitraan dengan Twitter, NASA menemukan bahwa “sementara para penggemarnya menikmati gambar luar angkasa yang menakjubkan dan melihat di balik layar misi, ada sekelompok orang yang ingin tahu seperti apa ruang angkasa juga.” Buku Perusahaan Dalam siaran pers.

Beberapa ahli mengatakan klip itu membingungkan karena memberi kesan bahwa suara itu “entah bagaimana Anda akan mendengar jika Anda ada di sana,” kata Chris Lentot, profesor astrofisika di Universitas Oxford, menulis Selasa di Twitter – Seolah-olah Anda memiliki perangkat perekam yang menerjemahkan audio langsung dari gugus galaksi kembali ke Bumi.

“Mengubah data menjadi audio itu menyenangkan dan bisa berguna – terutama bagi mereka yang mungkin tidak bisa melihat gambar. Tapi terkadang digunakan untuk membuat sesuatu terlihat lebih ‘lebih dalam’ daripada yang sebenarnya, seperti di sini,” tambah Lintott.

READ  Hukum fundamental baru yang membuka batasan energi fusi

Tetapi Smith, seorang profesor di University of Kent, mengatakan: “Cukup logis untuk mengatakan bahwa ada gelombang suara [in the galaxy cluster]Dan jika kami berada di sana, kami dapat mendengarnya jika kami memiliki telinga yang cukup sensitif.”

Namun, dia mengakui, “Grup galaksi ini sangat jauh, dan mereka harus membuat banyak asumsi untuk mengubahnya menjadi apa yang mungkin kita dengar jika kita ada di sana.”

Arcand mengatakan dia memahami kritik dari beberapa sudut bahwa sonikasi berisiko menyederhanakan proses yang kompleks – terutama karena campuran tekanan, panas, dan gas yang memungkinkan gelombang suara di dalam gugus galaksi Perseus khusus untuk lingkungan itu. Tetapi nilai dari sonikasi, katanya, adalah bahwa hal itu membuatnya “mempertanyakan hal-hal dengan cara yang berbeda.”

“Ini adalah representasi sains yang hebat, menurut saya, dan suara yang agak menyakitkan!” Carol Mondel, ketua astrofisika di University of Bath di Inggris, mengatakan kepada The Post melalui email.

Lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita

Proyek dan tweet NASA tentang hal itu tampaknya telah menyelesaikan misi badan antariksa untuk berbagi ilmu pengetahuan dan penelitian dengan masyarakat luas melalui percakapan — meskipun tidak semua orang terkesan dengan suara remix dari lubang hitam.

Online, orang-orang tampak gembira dan panik Perbandingan Warna Untuk seri Lord of the Rings dan Silent Hill.

Yang lain menikmati klip audio, melapisi gambar file anak anjing intergalaksi di atasnya atau remix dengan peregangan Buat ulang suara Hal ini diyakini paling dekat dengan suara mama.

“Saya dapat memastikan bahwa suara lubang hitam yang dilepaskan oleh NASA adalah suara neraka,” kata salah satu pengguna Twitter. menulis. kalau tidak Dia berkata: “Sebuah genre baru baru saja dirilis: horor kosmik.”