POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mencatat peluncuran roket pertama dari situs komersial di luar Amerika Serikat

Ini adalah roket NASA pertama yang diluncurkan dari Australia sejak 1995.

Sydney:

Peluncuran pertama NASA dari situs komersial di luar Amerika Serikat lepas landas dari pedalaman Australia Minggu malam, dalam momen “bersejarah” bagi industri luar angkasa negara itu.

Dalam peluncuran pertama dari tiga yang direncanakan dari Arnhem Space Center, roket, yang membawa teknologi yang mirip dengan teleskop “Little Hubble”, meluncur sekitar 350 kilometer (218 mil) ke langit malam.

“Ini adalah kesempatan penting bagi kami sebagai perusahaan pada khususnya, tetapi bersejarah bagi Australia,” kata Michael Jones, CEO Equatorial Launch Australia, kepada AFP sebelum penerbangan lepas landas.

Jones, yang perusahaannya memiliki dan mengoperasikan situs peluncuran di ujung utara Australia, menyebut situs itu sebagai “tip berikutnya” untuk industri luar angkasa negara itu, dan mengatakan kesempatan untuk bekerja dengan NASA merupakan tonggak sejarah bagi perusahaan ruang angkasa komersial negara itu.

Setelah serangkaian penundaan hujan dan angin, roket bersuara suborbital terbang ke langit untuk mempelajari sinar-X yang dipancarkan oleh sistem Alpha Centauri A dan B.

Setelah roket mencapai puncaknya, muatan roket adalah untuk menangkap data tentang sistem bintang sebelum terjun payung kembali ke Bumi.

Menurut NASA, peluncuran tersebut memberikan pandangan unik tentang sistem yang jauh dan kemungkinan baru bagi para ilmuwan.

“Kami senang dapat meluncurkan misi sains penting dari Belahan Bumi Selatan dan melihat target yang tidak dapat kami luncurkan dari Amerika Serikat,” kata Nikki Fox, direktur Divisi Heliofisika di NASA di Washington, D.C., saat mengumumkan misi.

Jones mengatakan lokasi yang unik membuat persiapan menjadi sulit, dengan kerja bertahun-tahun untuk mendapatkan persetujuan peraturan dan kebutuhan untuk mengangkut rudal dengan tongkang ke lokasi peluncuran – sekitar 28 jam perjalanan dari Darwin di Australia utara.

READ  Tips perawatan rambut: 8 nutrisi sehat untuk ditambahkan ke diet Anda untuk rambut sehat - para ahli merekomendasikan

“Saya pikir tim akan, Anda tahu, sangat lega dari apa yang telah dilakukan,” katanya.

Tetapi dengan semakin dekatnya tanggal peluncuran 4 Juli, waktu henti akan berlangsung singkat.

“Kami perlu, Anda tahu, untuk membersihkan diri, mengambil hari libur dan kemudian kembali ke sana untuk bersiap-siap untuk peluncuran berikutnya karena itu sama pentingnya.”

Ini adalah roket NASA pertama yang diluncurkan dari Australia sejak 1995, dan Perdana Menteri Anthony Albanese memuji proyek tersebut sebagai awal dari “era baru” bagi industri luar angkasa negara itu.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)