POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA dan SpaceX sedang mempelajari cara untuk mengurangi puing-puing batang Naga

NASA dan SpaceX sedang mempelajari cara untuk mengurangi puing-puing batang Naga

WASHINGTON — NASA dan SpaceX sedang mempelajari cara mengubah proses masuk kembali pesawat ruang angkasa Dragon untuk membatasi jumlah puing dari bagian bagasi pesawat ruang angkasa yang mencapai Bumi.

Pada beberapa kesempatan, puing-puing dari bagian tubuh pesawat ruang angkasa Dragon, yang dibuang dari kapsul sebelum kapsul membakarnya keluar orbit, ditemukan di Bumi. Ini termasuk puing-puing dari belalai Crew Dragon Crew-1 yang ditemukan di Australia pada tahun 2022; bagasi Crew Dragon Crew-3, yang jatuh di Saskatchewan pada bulan Februari; dan bagasi Crew-7, sebagian ditemukan pada bulan Mei di North Carolina.

Pada Agustus 2022, tak lama setelah puing-puing pesawat luar angkasa Crew-1 ditemukan di Australia, seorang pejabat SpaceX meremehkan insiden tersebut sebagai kasus yang terisolasi. “Ini semua berada dalam proyeksi ruang angkasa yang telah dianalisis mengenai apa yang bisa terjadi,” kata Benji Reed, direktur senior program penerbangan luar angkasa manusia SpaceX, dalam pengarahan NASA Data, kami mempelajari semua yang kami bisa dan selalu mencari cara untuk menjadikan segalanya lebih baik.”

Setelah penampakan puing-puing baru-baru ini, NASA dan SpaceX kini mengakui bahwa diperlukan perbaikan. Badan tersebut baru-baru ini melaporkan bahwa studi pendahuluan memperkirakan bahwa kotak tersebut akan terbakar habis saat memasuki kembali atmosfer. “NASA dan SpaceX akan terus mencari solusi tambahan seiring dengan pembelajaran yang kami peroleh dari puing-puing yang ditemukan,” kata NASA.

“Kami melakukan analisis sebelum Demo-2 dan jelas model tersebut tidak menangani bagasi dengan baik,” Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA, mengatakan dalam sebuah wawancara setelah pengarahan Starliner sebelum peluncuran misi tersebut pada 6 Juni. Dia mengatakan hal itu kemungkinan besar disebabkan oleh material komposit yang digunakan pada bagasi. “Ini hampir seperti sistem perlindungan termal.”

READ  CDC memperingatkan peningkatan risiko demam berdarah di seluruh Amerika Serikat

Solusi yang menurutnya sedang dipertimbangkan oleh NASA dan SpaceX adalah dengan mengubah prosedur deorbit. Saat ini, bagasi sudah terlepas sebelum kapsul membakar orbitnya. Ini berarti bahwa bagasi tersebut dapat tetap berada di orbit selama beberapa bulan sebelum masuk kembali secara tidak terkendali.

Sebaliknya, kata Stitch, para insinyur sedang memeriksa kemungkinan membakar batang tubuh tersebut dari orbit dan kemudian meluncurkannya. Hal ini akan memberikan kontrol lebih besar terhadap ke mana batang pohon tersebut kembali, memastikan bahwa puing-puing yang bertahan kembali ke Bumi akan mendarat di wilayah yang tidak berpenghuni.

“Kami sedang dalam proses melakukan pekerjaan ini sekarang. Saya ingin menyiapkan sesuatu tahun depan jika kami bisa, tapi kami harus melakukan semua analisis yang tepat. Kami harus memastikan itu aman bagi kru,” katanya. .

Tantangan dalam pendekatan alternatif ini termasuk menggunakan bahan bakar tambahan untuk membakar kotak selama deorbit saat kotak masih terpasang dan kemudian mencari cara terbaik untuk memisahkan kotak setelah pembakaran. Para insinyur sedang mencari dua cara untuk melakukan hal ini yang akan menjauhkan kotak tersebut dari kapsul saat masuk kembali, sehingga puing-puing apa pun akan mendarat di laut, kata Stich.

Kekhawatiran semakin meningkat mengenai risiko jatuhnya puing-puing tidak hanya dari kotak Dragon, tetapi juga dari bagian pembawa baterai Stasiun Luar Angkasa Internasional yang masuk kembali secara tidak terkendali pada tanggal 8 Maret. Sepotong dudukannya, yang beratnya kira-kira tiga perempat kilogram, selamat saat masuk kembali dan menghantam sebuah rumah di Naples, Florida. Puing-puingnya jatuh ke atap rumah tanpa menimbulkan korban jiwa.

Pada tanggal 21 Juni, firma hukum Cranfill Sumner LLP mengumumkan bahwa mereka telah mengajukan gugatan kepada NASA untuk meminta ganti rugi sekitar $80.000 yang disebabkan oleh puing-puing tersebut. Faktanya, gugatan tersebut, yang oleh beberapa media secara keliru diberitakan sebagai gugatan, sebenarnya merupakan klaim berdasarkan Federal Tort Claims Act, yang memberikan waktu enam bulan kepada NASA untuk menanggapi gugatan tersebut.

READ  Peluncuran SpaceX Crew-8 NASA telah ditunda hingga Minggu malam karena cuaca buruk

Micah Nguyen Worthy, pengacara yang mengajukan gugatan atas nama keluarga yang rumahnya rusak, mencatat bahwa berdasarkan perjanjian luar angkasa yang dikenal sebagai Liability Convention, Amerika Serikat akan “bertanggung jawab penuh” atas kerugian jika puing-puing tersebut menimpa negara lain. namun tanggung jawab mutlak yang sama tidak berlaku di sini karena kerusakan terjadi di Amerika Serikat.

“Di sini, pemerintah AS, melalui NASA, mempunyai kesempatan untuk menetapkan standar atau ‘menciptakan preseden’ mengenai seperti apa seharusnya operasi luar angkasa yang bertanggung jawab, aman, dan berkelanjutan,” katanya dalam pernyataan tersebut. Laporan tersebut menyimpulkan bahwa mendorong klaim ini “akan mengirimkan sinyal kuat kepada pemerintah lain dan industri swasta bahwa para korban harus diberi kompensasi apa pun kesalahannya.”

Yang lain melihat peluang dalam jatuhnya puing-puing. Puing-puing bagasi pesawat Crew-7 jatuh di tempat perkemahan mewah bernama The Glamping Collective yang memajang foto-fotonya. “Kami mengundang Anda untuk mengalaminya sendiri!” Dia menyatakan di situs webnyaDia mencontohkan, puing-puing tersebut akan dipajang di awal jalur pendakian.