POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nanoteknologi memegang 30% paten terdaftar Iran

TEHERAN – Sekitar tiga puluh persen dari semua paten Iran yang terdaftar di Amerika Serikat dan Eropa terkait dengan nanoteknologi.

Iran menempati peringkat ke-24 pada tahun 2021 dalam paten yang terdaftar di Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO), kantor berita IRNA melaporkan.

Menurut Markas Besar Nasional untuk Pengembangan Nanoteknologi, Iran telah mematenkan 307 inovasi pada akhir tahun 2021 di kantor pendaftaran di Amerika Serikat dan Eropa.

Paten USPTO terkait nanoteknologi adalah 21 pada tahun 2021, sementara 34 inovasi lainnya juga telah diajukan ke kantor.

Rasio artikel nano dengan jumlah total artikel yang diterbitkan di Iran adalah yang tertinggi di dunia, menyoroti jumlah perhatian dan prioritas yang diberikan kepada nanosains di negara tersebut. Sebuah laporan komprehensif tentang pengembangan sektor nanoteknologi mengungkapkan bahwa negara tersebut mengekspor produk nanoteknologi senilai $553 juta pada tahun kalender Iran 1399 (Maret 2020 – Maret 2021).

Menurut laporan tersebut, 12.199 artikel terkait nanoteknologi diindeks oleh peneliti Iran di Web of Science (WoS) pada tahun 2021, setara dengan 41,5% dari total artikel nanoteknologi yang diterbitkan tahun itu.

Angka-angka ini menempatkan Iran di posisi keempat dunia dibandingkan tahun 2000 di mana Iran hanya menerbitkan 8 artikel di bidang nanoteknologi, peringkat ke-58 di dunia.

Rasio artikel nano dengan jumlah total artikel yang diterbitkan di Iran adalah yang tertinggi di dunia, menyoroti jumlah perhatian dan prioritas yang diberikan kepada nanosains di negara tersebut.

Menurut StatNano, sekitar 202.000 artikel nano dirilis di jurnal berindeks JCR (Journal Citation Reports), yaitu sekitar 8,2 persen dari total artikel yang terindeks di WoS pada tahun 2021.

READ  Afrika Selatan menjadi tuan rumah pusat transfer teknologi vaksin Covid-19 pertama di dunia

Sebaliknya, sekitar 8 persen dari semua publikasi ilmiah di seluruh dunia berada di bidang nanoteknologi.

Dalam hal rasio nanomaterial terhadap total jumlah artikel, Iran masih memegang pangsa terbesar dalam indikator ini dengan 18,7 persen dari total artikel yang masuk dalam kategori nanoteknologi.

Iran berada di peringkat ke-43 dari 100 kelompok sains dan teknologi (S&T) kritis di seluruh dunia selama tiga tahun berturut-turut, menurut laporan Global Innovation Index (GII) 2020.

Negara ini telah melihat peningkatan pada tiga tingkat dibandingkan dengan 2019.

Surena Satari, Wakil Presiden Sains dan Teknologi, mengatakan bahwa Iran memainkan peran utama di kawasan di bidang teknologi keuangan, TIK, sel induk, dan ruang angkasa, dan tidak ada bandingannya di bidang kecerdasan buatan.

Iran telah mendirikan pusat di enam negara Asia untuk mengekspor produk nanoteknologi, termasuk China, India, Indonesia, Suriah, Turki, dan Irak.

Tren pengembangan nanoteknologi di Iran semakin meningkat, karena jumlah produk dan peralatan nano yang dikembangkan pada tahun kalender Iran yang berakhir pada 20 Maret 2021 meningkat menjadi 750 dibandingkan 647 pada tahun sebelumnya.

Sekitar 223 produsen produk dan 59 produsen peralatan terlibat dalam nanoteknologi dan pada akhir tahun lalu, yang telah mengembangkan total 750 produk dan peralatan.

Sejak awal Rencana Nasional untuk Pengembangan Sektor Nanoteknologi 15 tahun yang lalu, lebih dari 5283 miliar riyal (sekitar $19 juta) telah dialokasikan untuk proyek-proyek nanoteknologi.

Produk nanoteknologi Iran secara umum diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok barang, jasa dan peralatan, dan sektor jasa telah tumbuh sekitar 130 persen selama setahun terakhir (Maret 2020 – Maret 2021).

Laporan menunjukkan bahwa pangsa terbesar dari pasar nano Iran, sama dengan 96 persen, milik barang dagangan. Dan sektor jasa tumbuh sekitar 130 persen tahun lalu, dari 443 miliar riyal (sekitar 1,6 juta dolar) menjadi satu triliun riyal.

READ  China Pecat Dua Pejabat di Kota Tertutup Xi'an - Asia Pasifik

MG