POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nada berusaha revitalisasi ekonomi |  Manila Times

Nada berusaha revitalisasi ekonomi | Manila Times

Pemerintahan Marcos menerapkan langkah-langkah untuk merevitalisasi ekonomi dan membantu mengangkat lebih banyak orang Filipina keluar dari kemiskinan di tengah survei baru-baru ini yang mengatakan sekitar 49 persen keluarga Filipina menganggap diri mereka miskin.

Ada lonjakan inflasi saat Social Weather Stations (SWS) mensurvei 1.500 peserta pada September. Dengan demikian, meningkat 1 persen dibandingkan survei sebelumnya.

Sekitar 29 persen menempatkan diri mereka pada “garis batas” yang membagi orang miskin menjadi tidak miskin, sementara 21 persen menganggap diri mereka tidak miskin, menurut survei tersebut.

“[Results of the SWS survey are] Diharapkan, mengingat percepatan inflasi, khususnya pada makanan dan transportasi, selama periode ini, “Perhatikan bahwa inflasi sebagian berasal dari faktor eksternal, termasuk gangguan pasokan global yang disebabkan oleh perang Ukraina-Rusia,” kata Balizkan dalam sebuah pernyataan. .

Dia menambahkan bahwa insiden kemiskinan bisa saja lebih tinggi, jika pemerintah gagal membuka kembali perekonomian dan mendistribusikan subsidi kepada keluarga berpenghasilan rendah, pengemudi utilitas, petani dan nelayan.

Dapatkan berita terbaru


Itu dikirim ke kotak masuk Anda

Berlangganan buletin harian dari Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya menyatakan bahwa saya telah membaca dan menyetujui Ketentuan Layanan dan Kebijakan Privasi.

Balizkan menekankan bahwa pemerintah mempercepat distribusi bantuan tunai kepada sektor miskin dan rentan, dan meningkatkan pasokan makanan di dalam negeri untuk memberikan kehidupan yang nyaman bagi orang Filipina.

“Ke depan, kita perlu mempercepat pemberian bantuan keuangan kepada orang miskin [and] Kelompok yang paling rentan, melaksanakan program kami untuk meningkatkan produksi pangan dan melaksanakan impor pangan secara tepat waktu.”

Untuk mengelola risiko ekonomi dan mengatasi inflasi, Marcus bertemu dengan tim ekonominya pada hari Selasa untuk membahas arah kebijakan untuk sisa tahun 2022 hingga kuartal pertama tahun 2023.

READ  Zona Perdagangan Bebas Timor Timur dan Indonesia

Dalam sebuah tweet di Twitter pada hari Selasa, presiden meredakan kekhawatiran tentang kenaikan inflasi, mencatat bahwa prospek keseluruhan untuk Filipina tetap “lebih baik daripada negara lain.”

Juga pada hari Selasa, Balisakan mengatakan bahwa Filipina dan tetangganya di Asia tidak luput dari tren inflasi, mencatat bahwa ekonomi utama di Asia Tenggara, seperti Thailand, Singapura, Indonesia dan Malaysia, mengalami percepatan tingkat inflasi pada tahun lalu.

Dia mengatakan tim ekonomi memperkirakan kenaikan inflasi bersifat sementara, karena kemungkinan akan melambat dan kembali ke target jangka menengah 2 persen hingga 4 persen.

Bank Dunia, dalam perkiraan Oktober, memperkirakan Filipina akan tumbuh sebesar 6,5 persen pada tahun 2022, peringkat kedua setelah Vietnam di antara ekonomi utama di Asia Tenggara, dan sebesar 5,8 persen pada tahun 2023, lebih cepat dari Indonesia, Malaysia dan Thailand.

Berdasarkan hasil awal Survei Pendapatan dan Pengeluaran Rumah Tangga Otoritas Statistik Filipina yang dirilis pada bulan Agustus, prevalensi kemiskinan dalam populasi, didefinisikan sebagai proporsi orang Filipina yang pendapatan per kapitanya tidak dapat memenuhi kebutuhan pangan dan non-makanan secara memadai. , tercatat sebesar 18,1 persen.

Itu berarti sekitar 19,99 juta orang Filipina yang hidup di bawah garis kemiskinan sekitar 12.030 peso per bulan untuk sebuah keluarga beranggotakan lima orang.

Di antara keluarga, sekitar 3,5 juta rumah tangga, atau 13,2 persen dari total penduduk sekitar 110 juta, dianggap miskin pada tahun 2021.