POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Myanmar tidak menghadiri KTT Asia Tenggara setelah mengeluarkan junta militer

BANDAR SERI BEIGUAN (Reuters) – KTT para pemimpin Asia Tenggara dimulai pada Selasa tanpa perwakilan Myanmar setelah pemimpin junta dipecat karena tidak mengikuti kesepakatan damai regional dan militer yang berkuasa menolak mengirim perwakilan junior.

Baik Brunei, presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), maupun sekretaris jenderal blok tersebut tidak menunjukkan kurangnya kehadiran dalam sambutan pembukaan pada pertemuan virtual tersebut.

ASEAN memutuskan pada 15 Oktober untuk mengecualikan kepala junta Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah sipil pada 1 Februari, karena gagal menerapkan proses perdamaian yang disepakati dengan ASEAN pada April untuk mengakhiri krisis berdarah di negara itu.

Langkah ini merupakan langkah berani yang jarang dilakukan oleh kelompok regional yang dikenal dengan non-intervensi dan partisipasinya.

Brunei mengatakan blok itu akan mengundang perwakilan non-politik dari Myanmar, tetapi tidak ada konfirmasi tentang itu pada pembukaan KTT.

Dewan militer Myanmar mengatakan Senin malam bahwa mereka hanya akan menyetujui kepala negara atau perwakilan menteri untuk menghadiri KTT, mencatat bahwa kursinya akan kosong.

Presiden AS Joe Biden akan melakukan itu Menghadiri Sesi bersama melalui tautan video.

Sejak menggulingkan pemerintahan Suu Kyi, menangkapnya dan sebagian besar sekutunya dan mengakhiri satu dekade demokrasi sementara, militer Myanmar telah membunuh lebih dari 1.000 orang dan menangkap ribuan, menurut kelompok pemantau Asosiasi Bantuan Tahanan Politik.

Dewan militer menggambarkan perselisihan itu sebagai sesuatu yang dibesar-besarkan dan mengatakan para tentara tewas dalam pertempuran nasional dengan kelompok-kelompok oposisi bersenjata.

Pada hari pembukaan agenda hari Selasa adalah tiga pertemuan terpisah antara para pemimpin ASEAN dan perwakilan dari Amerika Serikat, Cina dan Korea Selatan.

ASEAN meliputi Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

READ  Seorang menteri Afrika berusaha meredakan kekhawatiran orang tentang varian COVID-19 India

Dalam memutuskan untuk mengesampingkan kepala junta militer Myanmar, ASEAN mengutip kegagalannya untuk mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri permusuhan, memulai dialog, mengizinkan dukungan kemanusiaan dan memberikan utusan khusus akses penuh ke negara itu.

Myanmar menegaskan konflik itu dipicu oleh “teroris” yang bersekutu dengan pemerintah persatuan bayangan, dan mengatakan ASEAN tidak memperhitungkan hal ini.

Michael Vatikiotis, direktur Pusat Asia untuk Dialog Kemanusiaan yang berbasis di Jenewa, mengatakan militer Myanmar “mungkin tertarik untuk mempertahankannya dari puncak”, meskipun sejarahnya selalu terisolasi secara internasional.

“Pertanyaannya sekarang adalah apakah para pemimpin kawasan akan setuju untuk berurusan dengan pemerintah paralel persatuan nasional secara lebih formal, seperti yang telah mulai dilakukan Amerika Serikat dan Uni Eropa,” katanya.

Pemerintah Persatuan Nasional adalah koalisi kelompok pro-demokrasi dan tentara etnis minoritas yang dibentuk setelah kudeta.

Pelaporan Ain Pindyal di Bandar Sri Begawan; Pelaporan tambahan oleh Tom Allart. Ditulis oleh Kay Johnson. Diedit oleh Michael Perry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.